Claim Missing Document
Check
Articles

Found 2 Documents
Search
Journal : Biota Jurnal Ilmiah Ilmu-Ilmu Hayati

Pengaruh Pemberian Ekstrak Spirulina platensis terhadap Respon Imun Humoral Mencit setelah Uji Tantang Dengan Takizoit Ida Simanjuntak, Sorta Basar; Moeljopawiro , Sukarti; Artama , Wayan Tunas; Wahyuono , Subagus
Biota : Jurnal Ilmiah Ilmu-Ilmu Hayati Vol 16, No 1 (2011): February 2011
Publisher : Universitas Atma Jaya Yogyakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (186.878 KB) | DOI: 10.24002/biota.v16i1.61

Abstract

Toksoplasmosis adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi Toxoplasma gondii. Penyakit ini sangat berbahaya pada hewan maupun manusia. Toksoplasmosis sampai sekarang masih sulit ditanggulangi. Untuk itu, dicari akternatif dengan cara pemberian imunostimulator, seperti Spirulina platensis. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui ekstrak Spirulina platensis yang paling potensial meningkatkan respon imun humoral dan mengetahui dosis Spirulina platensis yang efektif dalam meningkatkan respons imun humoral. Rancangan penelitian adalah Rancangan Acak Lengkap pola Faktorial. Faktor pertama adalah jenis ekstrak (ekstrak etil asetat, ekstrak air dan Spirulina platensis murni). Faktor kedua adalah dosis ekstrak (0, 5, 10, 15 mg/ekor mencit). Hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak etil asetat dengan dosis 5 mg/ekor mencit adalah yang terbaik meningkatkan respon imun humoral. Uji lanjut dengan Latin Square Design (LSD) menunjukkan bahwa terdapat interaksi antara jenis ekstrak dan dosis ekstrak.
Penetapan Kadar Metilripariokromen-A pada Organ Eupatorium riparium Reg. dari Daerah yang Berbeda Chrystomo , Linus Y.; Sumardi , Issirep; Hartanto , L. Nugroho; Wahyuono , Subagus
Biota : Jurnal Ilmiah Ilmu-Ilmu Hayati Vol 16, No 1 (2011): February 2011
Publisher : Universitas Atma Jaya Yogyakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (119.083 KB) | DOI: 10.24002/biota.v16i1.65

Abstract

Metilripariokromen-A merupakan senyawa bioaktif yang terdapat pada tanaman Eupatorium riparium Reg.(Asteraceae). Metilripariokromen-A memiliki aktivitas yang berhubungan dengan tekanan darah tinggi seperti aktivitas vasodilatasi, diuretik, penurunan laju denyut jantung, penurunan tekanan darah sistolik, ekskresi Na + , K + dan CL - . Metilripariokromen-A juga mampu menurunkan pertumbuhan koloni jamur Aspergillus flavus, toksis terhadap jamur patogen Collectotrichum gloeosporioides, menghambat perkecambahan biji gulma Galinsoga ciliate dan G. parviflora. E. riparium mempunyai potensi sebagai sumber bahan alam untuk pembuatan obat, fungisida dan herbisida. Penelitian ini bertujuan mengidentifikasi metilripariokromen-A pada organ akar, batang dan daun E. riparium serta untuk menetapkan kadar metilripariokromen-A pada ekstrak was bensin E. riparium yang berasal dari daerah G. Merapi Kaliurang, G. Menoreh Samigaluh dan Tawangmangu Karanganyar. Konsentrasi senyawa bioaktif sangat tergantung dengan kondisi lingkungan abiotik dan genotif. Metode yang digunakan untuk analisis identifikasi dan penetapan kadar metilripariokromen-A adalah Kromatografi Lapis Tipis-Densitometri (KLT-Densitometri). Berdasarkan hasil analisis KLT- Densitometri menunjukkan bahwa metilripariokromen-A hanya terdapat di dalam organ daun. Hasil penetapan kadar metilripariokromen-A menunjukkan ada perbedaan yang signifikan antarsampel dari ketiga daerah yang berbeda. Kadar metilripariokromen-A tertinggi terdapat dalam ekstrak was bensin daun E. riparium yang berasal dari G. Menoreh Samigaluh (9,48%) selanjutnya dari G. Merapi Kaliurang (5,37%) dan dari Tawangmangu Karanganyar (9,30%).