Claim Missing Document
Check
Articles

Found 4 Documents
Search
Journal : Jurnal Manajemen Sumber Daya Perairan

Kinerja Pelabuhan Perikanan Samudera Kendari Ditinjau dari Aspek Teknis Operasional dan Tingkat Kepuasan Nelayan Fajar, Andi M. Nur; Alimina, Naslina; Arami, Hasnia
Jurnal Manajemen Sumber Daya Perairan Vol 4, No 4 (2019): Oktober
Publisher : Jurnal Manajemen Sumber Daya Perairan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk menentukan nilai kinerja teknis dan operasional PPS Kendari berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No.8 tahun 2012 tentang Kepelabuhanan Perikanan serta tingkat kepuasan nelayan terhadap pelayanan PPS Kendari. Berdasarkan model penelitian, tingkat kinerja PPS Kendari adalah moderat namun cenderung kearah negatif (0.02% FALSE). Nilai ini merupakan nilai kompilasi dari kinerja operasional PPS Kendari 100% TRUE, kinerja teknis PPS Kendari 100% TRUE, dan tingkat kepuasan nelayan 30.3% FALSE. Artinya, secara keseluruhan kinerja PPS Kendari berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No.8 tahun 2012 tentang Kepelabuhanan Perikanan sudah memenuhi kriteria, namun kinerja PPS Kendari berdasarkan tingkat kepuasan nelayan menunjukkan nilai yang cenderung negatif.Kata kunci: PPS Kendari, kinerja teknis, kinerja operasional, kepuasan nelayan
Musim Penangkapan Ikan Layang (Decapterus spp.) yang didaratkan di Kota Kendari B, Jumriani; Alimina, Naslina; Arami, Hasnia
Jurnal Manajemen Sumber Daya Perairan Vol 5, No 1 (2020): Februari
Publisher : Jurnal Manajemen Sumber Daya Perairan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Ikan layang (Decapterus spp.) dikategorikan ke dalam kelompok pelagis kecil yang tersebar di seluruh perairan Indonesia dan tergolong jenis ikan ekonomis penting.  Efektivitas dan efisiensi pemanfaatan ikan layang dapat ditingkatkan apabila operasi penangkapannya dapat dilakukan dengan mempertimbangkan musim penangkapan ikan. Tujuan penelitian adalah untuk menentukan  musim penangkapan ikan layang di Kota Kendari berdasarkan hasil tangkapan yang didaratkan pada PPI Sodohoa dan PPS Kendari.  Diharapkan penelitian ini dapat memberikan gambaran tantang pola musim penangkapan ikan layang sehingga pemanfaatannya lebih dapat optimal. Penelitian ini dilakukan  pada bulan Mei sampai Juni 2019. Musim penangkapan ikan layang ditentukan dengan menggunakan analisis  Indeks Musim Penangkapan (IMP). Berdasarkan jumlah hasil tangkapan per upaya penangkapan atau Catch per Unit Effort (CPUE) runtun  waktu (times series analysis) minimal selama 5 tahun terakhir (tahun 2014 sampai 2018). pukat cincin (purse seine) digunakan sebagai alat tangkap utama yang mendaratkan jenis ikan layang baik pada PPI Sodohoa  maupun PPS Kendari. Hasil penelitian menunjukkan bahwa musim penangkapan ikan layang di Kota Kendari terjadi mulai bulan Maret sampai September dengan puncak musim penangkapan terjadi pada bulan Juli dan Agustus dengan nilai IMP berturut-turut adalah 148,56 dan 143,19 %. Secara parsial nilai IMP ikan layang tertinggi pada PPI Sodohoa terjadi pada bulan Agustus dan Desember, Sedangkan PPS Kendari juga pada bulan Juli dan Agustus. Perbedaan ini diduga dipengaruhi oleh daerah penangkapan ikan yang berbeda antara armada pukat cincin yang mendaratkan hasil tangkapan di PPS Kendari dan PPI Sadohoa. Kata Kunci : Ikan layang, indeks musim penangkapan, PPI Sodohoa, PPS Kendari
Pertumbuhan dan Tingkat Eksploitasi Ikan Baronang (Siganus canaliculatus) di Perairan Tondonggeu Kecamatan Abeli Kota Kendari Tenggara Hamid, Ode Ali Akbar; Asriyana, Asriyana; Arami, Hasnia
Jurnal Manajemen Sumber Daya Perairan Vol 5, No 2 (2020)
Publisher : Jurnal Manajemen Sumber Daya Perairan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penelitian dilakukan selama lima bulan yaitu April sampai Agustus 2018 di Perairan Tondonggeu. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pertumbuhan dan tingkat eksploitasi ikan baronang di Perairan Tondonggeu Kec. Abeli Kota Kendari. Pengambilan sampel ikan yaitu dari hasil tangkapan nelayan yang mengggunakan tiga unit alat tangkap sero dengan pertimbangan keterwakilan populasi. Hasil parameter lingkungan menunjukkan bahwa Parameter lingkungan perairan yang ditemukan selama penelitian pada bulan April sampai Agustus masih dalam kondisi yang optimal untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangan ikan baronang. Sebaran frekuensi panjang ikan baronang jantan maupun betina di Perairan Tondonggeu didominasi ukuran dewasa. Hubungan panjang bobot ikan baronang jantan diperoleh pada bulan April menunjukkan pertumbuhan bersifat allometrik positif, pada bulan Mei-Juni-Agustus menunjukkan pertumbuhan bersifat isometrik, dan pada bulan Juli menunjukkan pertumbuhan bersifat allometrik negatif. Hubungan panjang bobot ikan baronang betina diperoleh pada bulan April menunjukkan pertumbuhan bersifat allometrik positif, pada bulan Mei-Agustus menunjukkan pertumbuhan bersifat allometrik negatif, dan pada bulan Juni-Juli menunjukkan pertumbuhan bersifat isometrik. Kisaran factor kondisi ikan baronang jantan dan betina menunjukkan ikan betina lebih baik dari ikan jantan. Nilai factor kondisi ikan tergolong pipih. Persamaan pertumbuhan ikan baronang yang didapat bahwa koefisien pertumbuhan (K) 0,750, panjang asimtot (L∞) 401,10 mm dan umur teoritis (t0) -0,31775 untuk ikan jantan dan koefisien pertumbuhan (K) 0,370, panjang asimtot (L∞) 528,41 mm dan umur teoritis (t0) -0,27847 untuk ikan betina. Hasil analisis mortalitas dan tingkat eksploitasi yang diperoleh diketahui bahwa ikan baronang (S. canaliculatus) mengalami kondisi pemanfaatan berlebihan (over fishing) karena adanya aktifitas penangkapan tanpa memerhatikan musim penangkapan.Kata Kunci: Tondongggeu, tingkat eksploitasi, ikan baronang
Selektivitas Jaring Insang Terhadap Ikan Layang (Decapterusrusselli) di Sekitar Rumpon Kabupaten Wakatobi Rezki, Wa Ode Seri; Anadi, La; Arami, Hasnia
Jurnal Manajemen Sumber Daya Perairan Vol 6, No 3 (2021): Agustus 2021
Publisher : Jurnal Manajemen Sumber Daya Perairan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penelitian dilakukan  di  perairan  Desa  Sombu  pada bulan  Maret  sampai Mei  2017.  Tujuan penelitian adalah untuk  mengetahui  1)  Ukuran ikan layang  yang tertangkap menggunakan tiga  mesh size  jaring insang  yang  berbeda dan 2)  selektivitas  alat  tangkap  jaring  insang. Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan  metode uji coba penangkapan (experimental fishing) dengan mesh size masing-masing 1,5inci, 2,0 inci dan 2,5 inci. Nilai hortening dan hanging ratio untuk ketiga mesh size adalah sama yaitu 60% dan 40%. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ikan hasil tangkapan untuk mesh size 1,5 inci didominasi oleh ukuran panjang cagak 21,2-21,7 cm dengan posisi tertangkap pada tubuh jaring secara gilled; sedangkan mesh size 2,0 inci didominasi ukuran 21,2-21,7 cm dan21,8-25,7 cm dengan posisi tertangkap masing-masing secara wedged dan gilled; dan mesh size2,5 inci didominasi oleh ukuran panjang cagak 21,8-25,7 cm dengan posisi tertangkap pada mata jaring secara wedged. Kesimpulan yang dapat ditarik dari penelitian ini adalah bahwa jaring insang dengan mesh size 1,5 inci seletif terhadap ukuran panjang cagak ikan layang 16,3-26,0 cm; sedangkan jaring insang dengan mesh size 2,0 selektif terhadap ukuran panjang cagak ikan layang 21,2-26,0 cm; dan jaring  insang dengan mesh size 2,5 inci selektif terhadap ukuran panjang cagak ikan layang 21,8-26,0 cm.Kata kunci: Selektivitas, gillnet, Decapterus ruselli, Kabupaten Wakatobi