Claim Missing Document
Check
Articles

Found 1 Documents
Search

Diversity and Abundance of Ant (Formicidae) Functional Groups in Range of Land Use Systems in Jambi, Sumatra Susilo, F. X.; Hazairin, M.; Hardiwinoto, Suryo
Biota : Jurnal Ilmiah Ilmu-Ilmu Hayati Vol 15, No 1 (2010): February 2010
Publisher : Universitas Atma Jaya Yogyakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (436.751 KB) | DOI: 10.24002/biota.v15i1.2640

Abstract

Kerusakan hutan tropika basah dapat menimbulkan dampak lingkungan berupa penurunan keanekaragaman hayati dan terganggunya fungsi serta stabilitas ekosistem. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mendapatkan bukti apakah perubahan hutan tropika basah menjadi bentuk penggunaan lahan lain berakibat pada penurunan keragaman dan kelimpahan semut, dan untuk menunjukkan apakah semut dapat dijadikan sebagai bio-indikator perubahan sistem penggunaan lahan (SPL). Penelitian ini dilakukan di Jambi Sumatra pada akhir musim penghujan (Mei−Juni) 2004 pada berbagai taraf intensifikasi SPL. Inventarisasi dan koleksi semut dilakukan dengan menggunakan metode “Winkler” pada enam SPL, yaitu: hutan primer, hutan sekunder, perkebunan karet, perkebunan kelapa sawit, ladang ketela pohon, dan padang alang-alang. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ditemukan 50 genus semut pada 6 SPL tersebut. SPL tidak berpengaruh secara nyata terhadap keragaman dan kelimpahan seluruh semut tetapi berpengaruh secara nyata terhadap kelompok semut pesaba dan semut predator. Keragaman jenis dan kelimpahan yang tinggi dari semut predator ditemukan pada SPL hutan primer dan hutan sekunder. Keragaman jenis dan kelimpahan menjadi rendah apabila SPL hutan diubah menjadi SPL ladang ketela pohon. Kelimpahan semut pesaba tertinggi diketemukan pada SPL perkebunan kelapa sawit. Data yang diperoleh menunjukkan bahwa semut dapat digunakan sebagai bio-indikator dalam perubahan SPL di kawasan Jambi, Sumatra.