Claim Missing Document
Check
Articles

Found 1 Documents
Search
Journal : Ksatra: Jurnal Kajian Bahasa dan Sastra

PENERAPAN PRINSIP KESANTUNAN BERBAHASA DI LINGKUNGAN MASYARAKAT DI DESA BETUNG KECAMATAN PEMATANGSAWA KABUPATEN TANGGAMUS TAHUN 2019 Abdulloh, Abdulloh
Ksatra: Jurnal Kajian Bahasa dan Sastra Vol 1 No 1 (2019): Ksatra: Jurnal Kajian Bahasa dan Sastra
Publisher : LPPM STKIP PGRI Bandar Lampung

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.1983/ksatra.v1i1.343

Abstract

Tujuan penelitian untuk mengetahui dan mendeskripsikan penerapan dan penyimpangan maksim-maksim kesantunan berbahasa di lingkungan masyarakat Betung Pematangsawa berdasarkan maksim-maksimnya. Prinsip kesantunan yang dianalisis: maksim kebijaksanaan, penerimaan, kemurahan, kerendahan hati, kecocokan, kesimpatian. Metode menggunakan kualitatif. Subjek adalah masyarakat Betung Pematangsawa. Pengumpulan data menggunakan rekaman dan dianalisis dengan analisis kualitatif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada maksim kebijaksanaan, para penutur bahasa cukup menunjukkan penerapan dengan baik. Hanya ada beberapa yang menunjukkan penyimpanganya Pada maksim penerimaan, para penutur diskusi tidak banyak menunjukkan adanya penyimpangan. Penutur bahasa lebih menunjukkan penerapan yang baik dalam tindak tutur diskusi masyarakat Betung. Pada maksim kemurahan, penerapannya sudah menunjukkan sikap-sikap dan tuturan menghormati lawan tutur. Hanya beberapa tuturan yang menyimpang. Pada maksim kerendahan hati, penutur bahasa dalam diskusi warga Betung menunjukkan penyimpangan maksim karena banyak yang menonjolkan pendapatnya tanpa mengindahkan pendapat lawan tuturnya. Pada maksim kecocokan, cukup banyak yang menunjukkan kecocokan atau kesepakatan karena musyawarah yang dilakukan untuk mencapai kesepakatan bersama. Pada maksim kesimpatian, kurang tampak adanya penyimpangan tetapi ada beberapa yang dianggap menyimpang karena menonjolkan kelebihannya.