Iswandi Anas
Departemen Ilmu Tanah dan Sumberdaya Lahan Fakultas Pertanian Insttut Pertanian Bogor

Published : 7 Documents Claim Missing Document
Claim Missing Document
Check
Articles

Found 1 Documents
Search
Journal : SAINTEKS

STUDI MIKROBIOLOGI DAN SIFAT KIMIA MIKROORGANISME LOKAL (MOL) YANG DIGUNAKAN PADA BUDIDAYA PADI METODE SRI (System of Rice Intensification) Suhastyo, Arum Asiyanti; Anas, Iswandi; Santosa, Dwi Andreas; Lestari, Yulin
SAINTEKS Vol 10, No 2 (2013): Jurnal Sainteks Volume X No 2 Oktober 2013
Publisher : LPPM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Penggunaan larutan mikroorganisme lokal (MOL) dalam metode SRI budidaya padi yang dikembangkan di Indonesia dimulai awal sejak persiapan bibit fase vegetatif, pembentukan malai dan pengisian bulir padi. MOL adalah cairan yang dapat dibuat dari bahan yang tersedia di sekitar kita seperti sisa sayuran, rebung, keong mas, buah maja, daun gamal, bonggol pisang, nasi, urine kelinci, dan lain-lain. Cairan umumnya diberikan 10, 20, 30, 40 dan 60 hari setelah tanam (HST ) atau sesuai kebutuhan. Penelitian ini menggunakan larutan MOL yang terbuat dari bonggol pisang, keong mas dan urin kelinci. Tujuan penelitian adalah untuk menentukan mikrobaa, identifikasi mikrobaa dan sifat kimia dalam MOL bonggol pisang, keong mas dan urin kelinci. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Bioteknologi Tanah IPB. Penelitian ini menggunakan rancangan acak lengkap dengan satu faktor (waktu) dan tiga kali pengulangan. Hasil penelitian menunjukkan MOL bonggol pisang memiliki rata-rata nilai pH terendah (4,2-4,5) dan nilai EC tertinggi (10,44-12,82 mikrodetik/cm) selama proses fermentasi. MOL keong emas memiliki rata-rata pH tertinggi (4,5-6,55) dan dan yang paling oksidatif - reduktif nilai Eh [ 269-(-381) mV ] selama proses fermentasi. MOL urin kelinci memiliki nilai rata-rata terendah dari EC (2,18-2,23 mikrodetik/cm) dan mengandung lebih banyak unsur K, Ca, Mg, Cu, Zn, Fe dan Mg dari kedua jenis MOL lainnya. Selanjutnya, Bacillus sp., Aeromonas sp. dan Aspergillus niger diidentifikasi dalam MOL dari bonggol pisang. MOL dari keong mas mengandung Staphylococcus sp. dan Aspergillus niger, sedangkan MOL urin kelinci memiliki Bacillus sp. , Rhizobium sp. , Pseudomonas sp. , Aspergillus niger dan Verticillium sp.Kata kunci : SRI, MOL, sifat kimia MOL, identifikasi mikrobaa