Claim Missing Document
Check
Articles

Found 24 Documents
Search

PENERAPAN METODE PEMBELAJARAN DEMONSTRASI UNTUK MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR MENGGAMBAR KARTUN PADA SISWA SEKOLAH MENENGAH PERTAMA NEGERI 1 JETIS PONOROGO DEWI REGINA, BELINDA
Jurnal Seni Rupa Vol 2, No 2 (2014): Volume 2 Edisi Yudisium 2014
Publisher : Jurnal Seni Rupa

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

SMP Negeri 1 Jetis Ponorogo merupakan salah satu sekolah di Ponorogo yang mengajarkan gambar Kartun Legenda Nusantara. Berdasarkan wawancara dengan guru dan beberapa siswa sebagai sampel di SMPN 1 Jetis, prestasi belajar menggambar kartun cenderung lebih rendah bila dibandingkan dengan materi pelajaran seni budaya yang lain seperti menggambar bentuk. Hal ini ditunjukkan dengan perilaku anak yang menjengkelkan para guru dan teman sekelasnya (Hurlock, 1978:140). Sebagian besar siswa tidak tertarik terhadap pembelajaran ini didasarkan rasa jenuh dan kurangnya kemampuan mereka dalam menggambar.  Melihat fenomena seperti dipaparkan di atas, peneliti melakukan penelitian Penerapan Metode Pembelajaran. Demonstrasi untuk Meningkatkan Prestasi Belajar Menggambar Kartun pada Siswa Sekolah Menengah Pertama Negeri 1 Jetis Ponorogo. Timbullah masalah sebagai berikut : Bagaimana proses penerapan metode pembelajaran demonstrasi untuk meningkatkan prestasi belajar menggambar kartun pada siswa kelas VIII B SMP Negeri 1 Jetis Ponorogo, bagaimana hasil belajar siswa kelas VIII B SMP Negeri 1 Jetis Ponorogo dalam menggambar kartun setelah diterapkan metode pembelajaran demonstrasi, serta apakah dalam penerapan metode demonstrasi dapat meningkatkan prestasi belajar siswa kelas VIII B SMP Negeri 1 Jetis Ponorogo dalam menggambar kartun. Sehingga didapatkan tujuan sebagai berikut: Mendiskripsikan proses penerapan metode pembelajaran demonstrasi untuk meningkatkan prestasi belajar menggambar kartun pada siswa kelas VIII B SMP Negeri 1 Jetis Ponorogo, mendiskripsikan hasil belajar siswa kelas VIII B SMP Negeri 1 Jetis Ponorogo dalam menggambar kartun setelah diterapkan metode pembelajaran demonstrasi serta mendiskripsikan penerapan metode demonstrasi dapat meningkatkan prestasi belajar siswa kelas VIII B SMP Negeri 1 Jetis Ponorogo dalam menggambar kartun. Dalam penelitian ini juga memberikan manfaat secara teoretis yaitu dapat dijadikan sebagai sumbangan pemikiran untuk penelitian dan dasar untuk pengembangan teori tentang Penerapan Metode Pembelajaran Demonstrasi menggambar kartun. Secara praktis penelitian ini memberikan manfaat bagi peneliti yaitu dapat menambah wawasan dan pengetahuan dalam bidang penelitian khususnya tentang Penerapan Metode Pembelajaran Demonstrasi menggambar kartun, bagi guru dapat dijadikan acuan dan informasi yang berharga untuk meningkatkan kreativitasnya serta hasil penelitian ini dapat juga digunakan untuk meningkatkan interaksi guru dengan siswa dalam proses pembelajaran menggambar kartun, sedangkan bagi peneliti lain dapat dijadikan sebagai bahan perbandingan dalam melakukan peneliti-penelitian yang sejenis. Penelitian ini menggunakan pendekatan Penelitian Tindakan Kelas. Teknik pengumpulan data ini dilakukan melalui pengamatan, wawancara, angket dan studi dokumentasi. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah mean dengan prosentase. Dengan jumlah siswa kelas VIII B 25 siswa yang terdiri dari 17 putri dan 8 penerapan metode demonstrasi menggunakan siklus pertama dan siklus kedua, didapatkan nilai rata-rata siklus pertama 81,8, dan siklus kedua 85,6. Dengan ini membuktikan adanya peningkatan nilai sebanyak 3,8. Penemuan pada penelitian ini yaitu, metode demonstrasi dalam pembelajaran menggambar kartun legenda nusantara dapat meningkatkan prestasi belajar daripada metode yang digunakan sebelumnya yaitu metode karya cipta bebas.   Kata Kunci: Metode Demonstrasi, Prestasi Belajar, Menggambar kartun.  SMP Negeri 1 Djetis Roxburgh is one school in Ponorogo who teaches drawing Cartoon Legend archipelago. Based on interviews with teachers and some students as samples at SMPN1 Jetis, learn to draw cartoons achievement tend to be lower when compared to the subject matter other cultural arts such as drawing shapes. This is indicated by the child's behavior annoying teachers and classmates (Hurlock, 1978:140). Most of the students are not interested in learning based on boredom and the lack of their ability to draw. See the phenomenon as described above, researchers conducted a study Implementation Method of Learning. Demonstration for Improving Learning Achievement in Drawing Cartoon Junior High School Students 1 Jetis Roxburgh. Following problem arises: How does the process of implementing the demonstration of learning methods to improve learning achievement drawing cartoons in grade VIII B of SMP Negeri 1 Jetis Roxburgh, how the learning outcomes of students of class VIII B 1 Djetis Ponorogo Junior High School in cartoon drawing demonstration after learning method is applied, and whether the application of the method of demonstration can improve student achievement class VIII B 1 Djetis Ponorogo Junior High School in drawing cartoons. So we get the following objectives: To describe the process of implementing the demonstration of learning methods to improve the learning achievements of drawing cartoons in grade VIII B 1 Jetis Ponorogo Junior High School, describe the learning outcomes eighth grade students of SMP Negeri 1 Djetis B Roxburgh in drawing cartoons after the applied method and the demonstration of learning describe the application of methods of demonstration can improve student achievement class VIII B 1 Djetis Ponorogo Junior High School in drawing cartoons. In this study also provides benefits that can theoretically be used as a conceptual contribution to basic research and to the development of theories on the Application of Learning Method Demonstration draw cartoons. Practically this study provide benefits for researchers that can add insight and knowledge in the field of research, especially on the Application of Learning Method Demonstration draw cartoons, can be used as a reference for teachers and valuable information to improve their creativity and the results of this study can also be used to enhance interaction with the teacher students in the learning process to draw cartoons, while for other researchers can be used as a comparison in conducting similar research-research. This observation use assessment of class action. In this observation. this techniques of collecting data can be done through observation, interview, inquiry and documentation study. Data analysis technique used in this observation is analysis data mean presentation. The number of students in VIII B is 25 students consist of 17 female and 8 male. The demonstration teaching with 2 cycle and obtain 2 assessment. The demonstration method start from first cycle and the second cycle, obtain average 81,8 in first cycle and 85,6 in the second cycle so it proof the existence of increasing value 3,8. The invention of this observation is the demonstration method in legenda nusantara cartoon painting lesson more effective then free style method. Key word : demonstration method, study value, cartoon drawing
MENGEKSPLORASI MOTIF BATIK ELEPHANT THAILAND MENGGUNAKAN TEKNIK SHIBORI OLEH SISWA SD BAN KRUA BANGKOK Regina, Belinda Dewi
Jurnal Pemikiran dan Pengembangan Sekolah Dasar (JP2SD) Vol 6, No 2 (2018): September 2018
Publisher : Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar Universi

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (274.867 KB) | DOI: 10.22219/jp2sd.v6i2.7151

Abstract

Setiap negara mempunyai ciri khas tersendiri, baik adat istiadat maupun budaya. Salah satunya Negara Thailand yang terkenal dengan gajahnya dan sudah menjadi ikon. Thailand sangat menjunjung tinggi budaya terutama dalam dunia pendidikan. SD Ban Kruamerupakan salah satu sekolah yang masih kental dengan budaya serta merupakan sekolah islam yang terdapat di Bangkok. Pembelajaran seni budaya di SD Ban Krua, para siswa sudah dikenalkan binatang gajah karena masuk dalam mata pelajaran menggambar bentuk. Saat wawancara dengan guru SD Bank Krua, sekolah ini belum pernah diajarkan membuat batik. Sehingga tidak ada hal menarik bagi siswa dari tahun ketahunnya. Melihat fenomena diatas, peneliti tertarik melakukan penelitian “Mengeksplorasi Motif Batik ElephantThailand Menggunakan Teknik Shibori oleh Siswa SD Ban Krua Bangkok”. Penelitian ini tujuannya (1) Mengetahui Bagaimana cara Mengeksplorasi Elephant Menjadi Salah Satu Motif Batik Teknik Shibori. (2) Mengetahui Bagaimana Aplikasi Motif Batik Elephantdalam Teknik Shibori. Penelitian ini berjenis penelitian kualitatif dengan pendekatan deskriptif. Subjek dari penelitian ini, karya membatik siswa menggunakan teknik Shiboridengan motif Elephant. Penelitian ini menghasilkan:1) Proses eksplorasi Elephant menjadi salah satu motif Batik teknik Shibori yaitu dengan pengamatan di sekitar lingkungan SD Ban Krua, baik secara langsung maupun studi pustaka. Setelah melakukan pengamatan, siswa menggambar wajah gajah dengan mengkombinasikan bentuk lain yang terdapat disekitar SD Ban Krua. 2) Aplikasi motif batik Elephant dalam Teknik Shibori sehingga menghasilkan hiasan dinding maupun taplak meja yang indah. Dengan membuat Batik berteknik Shibori, menambah kreatifitas bagi siswa terutama dalam mengkombinasikan warna dengan objek yang telah digambar sehingga menghasilkan karya batik yang indah
Peningkatan Kemampuan Komunikasi Matematis Menggunakan Teori Belajar Gagne dan Media Kartu Pecahan dalam Materi Pecahan Senilai di Kelas IV SDN 3 Sumberdadi Trenggalek Azizah, Aulina Nur; Ekowati, Dyah Worowirastri; Regina, Belinda Dewi
Indonesian Journal of Primary Education Vol 3, No 1 (2019): Indonesian Journal of Primary Education
Publisher : Universitas Pendidikan Indonesia (UPI)

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.17509/ijpe.v3i1.16876

Abstract

Kemampuan komunikasi matematis di kelas IV SDN 3 Sumberdadi Trenggalek cukup rendah. Berdasarkan hasil wawancara, rata-rata 62% siswa kelas IV SDN 3 Sumberdadi Trenggalek belum memiliki kemampuan komunikasi matematis. Dari permasalahan tersebut dibutuhkan pembelajaran yang mengandung stimulus respon, maka dilakukanlah penelitian ini. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan penggunaan teori belajar Gagne dan media kartu pecahan, serta menjelaskan peningkatan peningkatan kemampuan komunikasi matematis siswa kelas IV SDN 3 Sumberdadi Trenggalek pada materi pecahan senilai. Penelitian tindakan kelas ini menggunakan 2 siklus. Subjek penenelitiannya siswa kelas IV yang berjumlah 20. Teknik pengumpulan data yang digunakan berupa tes, observasi, wawancara, dokumentasi dan catatan lapangan. Teknik analisis data yang digunakan yaitu triangulasi teknik. Hasil penelitian pada siklus 1 sebanyak 40% siswa mendapatkan nilai ≥70 dengan nilai rata-rata 65,15. Pada siklus 2 sebanyak 100% siswa mendapatkan nilai ≥70 dengan nilai rata-rata 85,7. Kesimpulannya yaitu pengunaan teori belajar Gagne dan media kartu pecahan dapat meningkatkan kemampuan komunikasi matematis siswa kelas IV SDN 3 Sumberdadi Trenggalek.
Pendidikan Karakter dalam Ekstrakurikuler Kepramukaan di Sekolah Dasar Rusadi, Arbi Anugrah Putra; Baiduri, Baiduri; Regina, Belinda Dewi
Indonesian Journal of Primary Education Vol 3, No 2 (2019): Indonesian Journal of Primary Education
Publisher : Universitas Pendidikan Indonesia (UPI)

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.17509/ijpe.v3i2.22105

Abstract

Pendidikan karakter telah diterapkan dalam ekstrakurikuler kepramukaan di SDN Mojolangu 2 Malang. Pembina pramuka memiliki pemahaman yang baik mengenai kepramukaan dan pendidikan karakter, namun pada implementasinya mengalami kesulitan karena adanya keterbatasan jumlah pembina pramuka. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pelaksanaan pendidikan karakter dan karakter yang terlihat dalam ekstrakurikuler kepramukaan golongan penggalang pada peserta didik SDN Mojolangu 2 Malang. Jenis penelitian ini adalah penelitian deskriptif dengan pendekatan deskriptif kualitatif. Penelitian ini dilaksanakan dengan subjek penelitian pembina pramuka, penanggung jawab ekstrakurikuler, kepala sekolah, guru kelas, dan peserta didik golongan penggalang. Teknik pengumpulan data menggunakan observasi, wawancara, dokumentasi, dan catatan lapangan. Hasil penelitian menunjukan Pelaksanaan dilakukan setiap hari Jumat dengan kegiatan dan strategi bermacam-macam. Hambatan yang muncul adalah biaya, cuaca, sarana dan prasarana dengan manfaat memperoleh ilmu pengetahuan dan pendidikan karakter. Karakter yang terlihat adalah kelima nilai utama pendidikan karakter yang terdiri dari religius, nasionalisme, gotong royong, integritas, dan kemandirian.
Pengembangan Karya Tari SOLARIT (Solah Lare Alit) untuk Mengenalkan Budaya Daerah Trenggalek melalui Mata Pelajaran Seni Budaya dan Prakarya (SBdP) di Sekolah Dasar Pangesti, Yulinda Dwi; Restian, Arina; Regina, Belinda Dewi
Indonesian Journal of Primary Education Vol 3, No 2 (2019): Indonesian Journal of Primary Education
Publisher : Universitas Pendidikan Indonesia (UPI)

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.17509/ijpe.v3i2.19302

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana pengembangan dan kevalidan karya tari Solah Lare Alit  di SD Negeri Sukorejo. Karya tari Solah Lare Alit dikembangkan sebagai media pembelajaran seni tari serta mengenalkan budaya daerah Trenggalek kepada peserta didik sekolah dasar. Hasil validasi pada penelitian pengembangan ini diperoleh melalui validasi ahli media dan ahli materi. Validasi media dan media dilaksanakan sebanyak 2 kali. Validasi media tahap pertama mendapatkan tingkat kevalidan 73% dan tahap dua memperoleh 90,5%. Sedangkan pada validasi ahli materi mendapatkan tingkat kevalidan 82% dan tahap dua mendapatkan tingkat kevalidan 97%. Uji coba karya tari Solah Lare Alit mendapatkan respon yang baik dari pendidik dan peserta didik. Hasil diperoleh melalui angket respon guru memperoleh skor 97,3% dan melalui keseluruhan angket respon peserta didik memperoleh skor 99%. Berdasarkan data tersebut, maka karya tari Solah Lare Alit efektif digunakan sebagai media pembelajaran di sekolah dasar. pernyataan tersebut didukung adanya respon peserta didik yang menyatakan bahwa karya tari Solah Lare Alit menarik untuk dipelajari.
Analisis Nilai Karakter pada Buku Siswa Tematik Sekolah Dasar Berorientasi Pendidikan Karakter Danawati, Murtyas Galuh; Regina, Belinda Dewi; Mukhlishina, Innany
Jurnal Pemikiran dan Pengembangan Sekolah Dasar (JP2SD) Vol 8, No 1 (2020): April 2020
Publisher : Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar Universi

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (533.963 KB) | DOI: 10.22219/jp2sd.v8i1.12369

Abstract

Pendidikan merupakan proses pembelajaran yang mendukung siswa mengembangkan potensinya. Pemerintah berupaya meningkatkan mutu pendidikan dengan pembaruan kurikulum. Kebijakan perubahan kur 2013 merupakan hasil dari kajian dan evaluasi berbagai tantangan. Kur 2013 diberlakukan bertahap mulai tahun ajaran 2013/2014 direvisi 2016 dan revisi 2017. Kur 2013 revisi 2017 dibekali berbagai kompetensi: Penguatan Pendidikan Karakter (PPK), literasi, 4 dan HOTS. PPK.memiliki 5 nilai karakte, yang terdiri dari religious, nasionalis,.mandiri, gotong-royong,.integritas..Pelaksanaan PPK dilakukan dengan menanamkan nilai karakter salah satunya pada buku ajar yang diterbitkan pemerintah berupa buku siswa. Rumusan masalah diatas yaitu muatan nilai-nilai karakter yang muncul pada buku pegangan siswa kelas IV SD kur 2013.revisi.2017 berdasarkan PPK (dalam kegiatan wacana, kegiatan petunjuk kegiatan, kegiatan tagihan kerja dan kegiatan evaluasi). Tujuan penelitian ini mendeskripsikan nilai karakter yang muncul pada buku siswa kelas IV SD kur 2013 revisi 2017. Penelitian menggunakan pendekatan.kualitatif dengan jenis.penelitian deskriptif. Metode penelitian dengan metode analisis isi (content analysis). Nilai karakter yang muncul dalam buku siswa berdasarkan PPK yaitu wacana (ayo berdiskusi dsb), petunjuk kegiatan (ayo membaca dsb), tagihan kerja/latihan (ayo mencoba dsb), evaluasi (kerjasama dengan orangtua dsb). Pada. buku siswa kelas IV Tema 5 semua PPK dimunculkan yaitu religius 3 SN, nasionalis 4 SN, mandiri 4 SN, gotong royong 3 SN, dan integritas 2 SN
Analisis Nilai Karakter pada Buku Siswa Tematik Sekolah Dasar Berorientasi Pendidikan Karakter Danawati, Murtyas Galuh; Regina, Belinda Dewi; Mukhlishina, Innany
Jurnal Pemikiran dan Pengembangan Sekolah Dasar (JP2SD) Vol 8, No 1 (2020): April 2020
Publisher : Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar Universi

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (533.963 KB) | DOI: 10.22219/jp2sd.v8i1.12369

Abstract

Pendidikan merupakan proses pembelajaran yang mendukung siswa mengembangkan potensinya. Pemerintah berupaya meningkatkan mutu pendidikan dengan pembaruan kurikulum. Kebijakan perubahan kur 2013 merupakan hasil dari kajian dan evaluasi berbagai tantangan. Kur 2013 diberlakukan bertahap mulai tahun ajaran 2013/2014 direvisi 2016 dan revisi 2017. Kur 2013 revisi 2017 dibekali berbagai kompetensi: Penguatan Pendidikan Karakter (PPK), literasi, 4 dan HOTS. PPK.memiliki 5 nilai karakte, yang terdiri dari religious, nasionalis,.mandiri, gotong-royong,.integritas..Pelaksanaan PPK dilakukan dengan menanamkan nilai karakter salah satunya pada buku ajar yang diterbitkan pemerintah berupa buku siswa. Rumusan masalah diatas yaitu muatan nilai-nilai karakter yang muncul pada buku pegangan siswa kelas IV SD kur 2013.revisi.2017 berdasarkan PPK (dalam kegiatan wacana, kegiatan petunjuk kegiatan, kegiatan tagihan kerja dan kegiatan evaluasi). Tujuan penelitian ini mendeskripsikan nilai karakter yang muncul pada buku siswa kelas IV SD kur 2013 revisi 2017. Penelitian menggunakan pendekatan.kualitatif dengan jenis.penelitian deskriptif. Metode penelitian dengan metode analisis isi (content analysis). Nilai karakter yang muncul dalam buku siswa berdasarkan PPK yaitu wacana (ayo berdiskusi dsb), petunjuk kegiatan (ayo membaca dsb), tagihan kerja/latihan (ayo mencoba dsb), evaluasi (kerjasama dengan orangtua dsb). Pada. buku siswa kelas IV Tema 5 semua PPK dimunculkan yaitu religius 3 SN, nasionalis 4 SN, mandiri 4 SN, gotong royong 3 SN, dan integritas 2 SN
ANALISIS PENGUATAN PENDIDIKAN KARAKTER PADA BUKU SISWA KURIKULUM 2013 REVISI 2017 TEMA 3 PEDULI TERHADAP MAKHLUK HIDUP Belinda Dewi Regina; Murtyas Galuh Danawati; Innany Mukhlishina
Jurnal Education and Development Vol 9 No 2 (2021): Vol.9.No.2.2021
Publisher : Institut Pendidikan Tapanuli Selatan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.37081/ed.v9i2.2478

Abstract

Pendidikan merupakan kegiatan pembelajaran yang dilakukan untuk mengembangkan pengetahuan, bakat, dan minat seseorang. Berjalan waktu pemerintah berupaya dalam meningkatkan mutu pendidikan dengan diterbitkan Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2004 tentang Sisdiknas, salah satunya adalah perubahan kurikulum. Kurikulum 2013 (K-13) merupakan penyempurnaan Kurikulum 2006 yang disebut Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Kurikulum 2013 revisi 2017 salah satunya berisi kompetensi tentang Penguatan Pendidikan Karakter (PPK), yang terdiri dari religius, nasionalis, mandiri, gotong-royong, dan integritas. Pengimplementasian PPK salah satunya yaitu dengan buku ajar yang diterbitkan pemerintah berupa buku siswa yang digunakan dalam proses pembelajaran di dalam kelas. Rumusan masalah adalah muatan nilai karakter yang muncul pada buku siswa kelas IV SD tema 3 kurikulum 2013 revisi 2017 berdasarkan PPK. Tujuan penelitian ini mendeskripsikan nilai karakter yang muncul pada buku siswa kelas IV SD tema 3 kurikulum 2013 revisi 2017. Penelitian menggunakan pendekatan kualitatif dengan jenis penelitian deskriptif. Metode penelitian dengan metode analisis isi. Nilai karakter yang muncul dalam buku siswa berdasarkan PPK yaitu wacana, petunjuk kegiatan, tagihan kerja/latihan, evaluasi. Buku siswa kelas IV Tema 9 semua nilai PPK dimunculkan yang terdiri dari religius 4 sub nilai, nasionalis 5 sub nilai, mandiri 4 sub nilai, gotong royong 5 sub nilai, dan integritas 4 sub nilai.
Analysis of Strengthening Character Educationin Gropol Batik in Soendari Batik Gallery Belinda Dewi Regina; Arinta Rezty Wijayaningputri
JOURNAL OF TEACHING AND LEARNING IN ELEMENTARY EDUCATION (JTLEE) Vol 4, No 2 (2021)
Publisher : Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar, FKIP, Universitas Riau

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33578/jtlee.v4i2.7896

Abstract

Character education is an effort to create a generation that is intelligent and has noble character and has an Indonesian personality. The success of character education in learning does not necessarily come from the perspective of the cognitive domain, but rather how to balance cognitive, affective, and psychomotor domains whose estuary is to create a complete human being, likewise with cultural values. Foreign cultural values are growing rapidly along with technological advances, which have significantly shifted local cultural values in Indonesia, one of which is batik, most people, including university students, do not know the uniqueness of local wisdom in their respective regions; this Soendari Gallery has a batik based on strengthening character education. The purpose of this study is how to analyze the content of character education contained in Grombol Batik at the Soendari Gallery. This study uses a qualitative approach with a descriptive type of research. The subject of this research is Grompol Batik from Soendari Gallery. In Grompol batik, there is a circle or oval shape, which is one of the five characters, namely mutual cooperation. Besides that kawung is also known as a symbol of strength and justice which is also one of the dai character education. It can be concluded that the Grompol batik contains character education in it. This research is expected to provide many benefits for the community and the artists.
Analisis Nilai Karakter pada Buku Siswa Tematik Sekolah Dasar Berorientasi Pendidikan Karakter Murtyas Galuh Danawati; Belinda Dewi Regina; Innany Mukhlishina
Jurnal Pemikiran dan Pengembangan Sekolah Dasar (JP2SD) Vol. 8 No. 1 (2020): April 2020
Publisher : Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Universitas Muhammadiyah Malang

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.22219/jp2sd.v8i1.12369

Abstract

Pendidikan merupakan proses pembelajaran yang mendukung siswa mengembangkan potensinya. Pemerintah berupaya meningkatkan mutu pendidikan dengan pembaruan kurikulum. Kebijakan perubahan kur 2013 merupakan hasil dari kajian dan evaluasi berbagai tantangan. Kur 2013 diberlakukan bertahap mulai tahun ajaran 2013/2014 direvisi 2016 dan revisi 2017. Kur 2013 revisi 2017 dibekali berbagai kompetensi: Penguatan Pendidikan Karakter (PPK), literasi, 4 dan HOTS. PPK.memiliki 5 nilai karakte, yang terdiri dari religious, nasionalis,.mandiri, gotong-royong,.integritas..Pelaksanaan PPK dilakukan dengan menanamkan nilai karakter salah satunya pada buku ajar yang diterbitkan pemerintah berupa buku siswa. Rumusan masalah diatas yaitu muatan nilai-nilai karakter yang muncul pada buku pegangan siswa kelas IV SD kur 2013.revisi.2017 berdasarkan PPK (dalam kegiatan wacana, kegiatan petunjuk kegiatan, kegiatan tagihan kerja dan kegiatan evaluasi). Tujuan penelitian ini mendeskripsikan nilai karakter yang muncul pada buku siswa kelas IV SD kur 2013 revisi 2017. Penelitian menggunakan pendekatan.kualitatif dengan jenis.penelitian deskriptif. Metode penelitian dengan metode analisis isi (content analysis). Nilai karakter yang muncul dalam buku siswa berdasarkan PPK yaitu wacana (ayo berdiskusi dsb), petunjuk kegiatan (ayo membaca dsb), tagihan kerja/latihan (ayo mencoba dsb), evaluasi (kerjasama dengan orangtua dsb). Pada. buku siswa kelas IV Tema 5 semua PPK dimunculkan yaitu religius 3 SN, nasionalis 4 SN, mandiri 4 SN, gotong royong 3 SN, dan integritas 2 SN