Ani Leilani
Jurusan Penyuluhan Perikanan Sekolah Tinggi Perikanan

Published : 9 Documents Claim Missing Document
Claim Missing Document
Check
Articles

Found 9 Documents
Search

Pengaruh Pendekatan Kelompok Terhadap Keberdayaan Pembudidaya (Kasus di Kabupaten Sleman Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta) Ani Leilani; Aan Hermawan
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 4, No 2 (2010)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v4i2.18

Abstract

Penelitian tentang pengaruh pendekatan kelompok terhadap keberdayaanpembudidaya dilakukan pada Bulan Juli sampai dengan September 2010 di KabupatenSleman Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, dengan jumlah responden 38 orang.Penelitian ini bertujuan : 1) Menentukan distribusi kelompok pembudidaya diKabupaten Sleman pada sejumlah karakteristik yang diamati; dan 2) Menentukanhubungan antara karakteristik kelompok pembudidaya dan pendekatan kelompokdengan keberdayaan pembudidaya di Kabupaten Sleman. Hasil penelitian menunjukkanbahwa : 1) Kelompok pembudidaya ikan di Kabupaten Sleman dalam menjalankanfungsinya masih dalam kategori sedang. Hal ini menunjukkan fungsi kelompok sebagaiwadah belajar mengajar, produksi dan wahana kerjasama belum dapat dijalankan secaraoptimal. Intensitas kunjungan penyuluh ke lapangan dan kelompok pembudidaya jugabelum secara intens dilakukan; 2) Keberdayaan pembudidaya melalui pendekatankelompok yang ditunjukkan dengan adanya peningkatan pengetahuan, keterampilan dansikap; Peningkatan produksi; dan Kemandirian pembudidaya dalam pengambilankeputusan termasuk dalam kategori sedang; 3) Karakteristik pembudidaya (umur,pendidikan formal, pendidikan non formal, pekerjaan, luas lahan yang dikelola,pengalaman usaha, tingkat pendapatan, status sosial pembudidaya dan motivasi sertapartisipasinya dalam kegiatan penyuluhan) menunjukkan tidak berpengaruh nyataterhadap keberdayaan pembudidaya; 4) Pendekatan kelompok memiliki pengaruh yangsangat nyata terhadap keberdayaan pembudidaya terutama dalam peningkatanpengetahuan keterampilan sikap pembudidaya, peningkatan produksi dan kemandirianpembudidaya dalam pengambilan keputusan.
Persepsi Pelaku Usaha Perikanan Terhadap Kinerja Penyuluh Perikanan Nayu Nurmalia; Ani Leilani; Azam B Zaidy
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 7, No 1 (2013)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v7i1.35

Abstract

Penelitian mengenai persepsi pelaku usaha terhadap kinerja penyuluh perikanan dilakukan pada bulan April sampai bulan Mei 2011. Lokasi penelitian di 11 provinsi yang tersebar di 13 kabupaten/kota. Jumlah responden sebanyak 89 orang. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui persepsi pelaku usaha perikanan terhadap kinerja penyuluh perikanan. Hasil penelitian menunjukkan keberadaan penyuluh masih sangat dibutuhkan oleh pelaku usaha, materi yang dibutuhkan terkait dengan peningkatan produksi usahanya, dan cara yang diinginkan pelaku usaha adalah penyuluh dapat memberi contoh usaha perikanan sesuai kebutuhan pelaku usaha.
Peranan Pemimpin Informal Terhadap Partisipasi Anggota Peserta Program PEMP di Provinsi Sumatera Barat Ani Leilani
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 3, No 2 (2009)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v3i2.10

Abstract

Penelitian tentang peranan pemimpin informal terhadap partisipasi anggota peserta program PEMP dilakukan pada bulan Oktober sampai dengan Desember 2008 di tiga Kabupaten Provinsi Sumatera Barat, dengan jumlah responden 33 orang. Penelitian ini bertujuan: (1) mengidentifikasi corak peranan yng ditampilkan pemimpin informal, (2) menemukan faktor-faktor yang mempengaruhi penampilan peranan pemimpin informal, (3) mendapatkan gambaran pengaruh penampilan pemimpin informal terhadap partisipasi masyarakat mengikuti program, (4) mendapatkan gambaran pengaruh dari partisipasi pada hasil pelaksanaan program. Hasil penelitian menunjukkan: 1) terdapat lima karakteristik partisipasi peserta program PEMP tergolong kategori sedang yaitu: pengambil keputusan, pelaksana kegiatan, pengawasan kegiatan, pengembangan kegiatan sosial, dan peningkatan ekonomi masyarakat, sedangkan sebagai penyusun rencana tergolong rendah, dan Partisipasi dalam menikmati hasil kegiatan tergolong tinggi ini menunjukkan bahwa program PEMP memberikan input/hasil yang baik kepada anggota kelompok baik dari segi bantuannya maupun pendampingannya, 2) peranan pemimpin informal dari 7 karakteristik yang dipilih sebagian besar (5 karakteristik) berada pada kategori sedang yaitu: penyadar masalah pemotivasi , pengarah kegiatan , pembina kerjasama , dan penghubung antar system . Sedangkan 2 karakteristik berada pada kategori tinggi diantaranya: pemberi informasi dan pemberi ganjaran , 3) sebagian besar karakteristik pribadi pemimpin informal yaitu: umur, pendidikan formal, lama memimpin, dan empaty berhubungan sangat nyata dengan partisipasi anggota dalam mengikuti program PEMP, hanya satu karakterstik yang menunjukkan tidak berhubungan nyata yaitu asal ketokohan,hal ini disebabkan oleh karena hampir seluruh responden adalah ketua kelompok pembudidaya yang merupakan tokoh informal yang berada pada garis depan pembangunan masyarakat dan merupakan panutan bagi anggota, dan 4) semua karakteristik pada peran pemimpin informal berhubungan sangat nyata dengan partisipasi anggota dalam mengikuti kegiatan PEMP. Hal tersebut menunjukkan bahwa pemimpin informal dapat menunjukkan perannya secara optimal sehingga tujuan dari program pemberdayaan masyarakat pesisir dapat terealisasi seperti meningkatkan kesejahteraan antara lain dengan cara penguatan modal pada Lembaga Keuangan Mikro (LKM), pengembangan kultur kewirausahaan (Pedum PEMP 2007).
Persepsi Pelaku Utama terhadap Pengembangan Budidaya Ikan Air Payau Ramah Lingkungan di Wilayah Pesisir (Kasus Di Kabupaten Serang – Banten) Ani Leilani; Ina Restuwati; Muh Patekkai
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 9, No 2 (2015)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v9i2.60

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi karakteristik pelaku utama (nelayan) yang berhubungan nyata dengan persepsi lingkungan pesisir; faktor lingkungan pesisir yang berhubungan nyata dengan persepsi lingkungan pesisir; menganalisis faktor-faktor karakteristik pelaku utama (nelayan) dan faktor lingkungan pesisir yang berhubungan signifikan dengan persepsi lingkungan pesisir. Manfaat penelitian untuk mengetahui persepsi pelaku utama perikanan terhadap lingkungan perairan air payau dalam hubungannya dengan budidaya ramah lingkungan (Eco-Shrimp) dan memperoleh analisis tentang faktor-faktor yang terkait dengan internal dan eksternal pembudidaya ikan di perairan payau di Kabupaten Serang yang dapat dijadikan acuan dalam pelaksanaan budidaya air payau ramah lingkungan. Responden sebanyak 40 (empat puluh) orang pelaku utama perikanan di wilayah pesisir Kabupaten Serang tepatnya di Kelurahan Menggerong Kecamatan Kasemen. Data dianalisis menggunakan uji korelasi Rank Spearman. Hasil distribusi karakteristik pelaku utama disimpulkan bahwa tingkat kekosmopolitan pelaku utama (nelayan) berkorelasi langsung pada persepsi mereka terhadap lingkungan pesisir dengan besaran (rs) keselarasan/ kompatibilitas sebesar .537**, kompleksitas/kerumitan sebesar .572**, trial ability/dapat dicoba .430** dan observability/dapat diamati sebesar .530**. Hasil uji Korelasi Rank Spearman menunjukkan bahwa variabel faktor lingkungan pesisir yang sangat signifikan berhubungan dengan persepsi lingkungan pesisir adalah variabel kondisi alam, interaksi sosial, budaya dan kondisi ekonomi, sedangkan perilaku masyarakat tidak berhubungan secara signifikan.
Pemanfaatan Media Teknologi Informasi dalam Penyelenggaraan Penyuluhan Perikanan (Kasus Penyuluh Perikanan Kabupaten Tabanan Provinsi Bali) Nila Sylvi Ratnadila; Andin H Taryoto; Ani Leilani
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 13, No 2 (2019)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v13i2.128

Abstract

Proses pembelajaran adalah salah satu komponen utama dari kegiatan Penyuluhan. Maka penting bagi penyuluh untuk memberikan informasi yang tepat kepada target penyuluh. Teknologi dan informasi adalah dua elemen utama yang mendukung kegiatan penyuluhan. Oleh karena itu, tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi penerapan dari teknologi informasi oleh penyuluh. Penelitian ini pada dasarnya merupakan kualitatif dan deskriptif. Data dan informasi yang dikumpulkan khususnya dengan observasi dan mengisi kuesioner. Lokasi penelitian adalah Kabupaten Tabanan, Bali. Ditemukan bahwa penyuluh perikanan menerapkan media teknologi informasi dalam melaksanakan kegiatan mereka; tiga media utama yang paling banyak digunakan untuk penyuluhan adalah internet, media cetak, dan cyber extension.
Analisis Tingkat Adopsi Inovasi Teknologi Budidaya Ikan Lele Sangkuriang pada Kelompok Ranca Kembang di Kecamatan Cipanas Kabupaten Lebak Abdul Hanan; Walson H Sinaga; Nayu Nurmalia; Ani Leilani
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 7, No 1 (2013)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v7i1.34

Abstract

Pengalaman usaha bidang perikanan pada responden berhubungan erat sapai pada pada tahap mencoba inovasi, sedangkan tingkat keinovatifan responden berhubungan erat sampai pada tingkat menerapkan inovasi yang dianjurkan. Umur responden. Lama pendidikan, dan tingkat kekosmopolitan tidak berhubungan erat dengan tingkat adopsi inovasi ikan lele sangkuriang.Peranan penyuluh perikanan sangat berhubungan erat sampai tahap mencoba dan berhubungan erat pada tahap menerapkan para responden terkait inovasi yang dianjurkan yaitu budidaya ikan lele sangkuriang pada kolam terpal. Sedangkan peranan ketua kelompok sangat berhubungnha erat sampai tahap menilai inovasi yang dianjurkan bagi para responden. Peranan dinas perikanan dan peranan media massa kurang berhubungan erat dengan tingkat adopsi budidaya ikan lele sangkuriang pada kolam terpal. Karakteristik inovasi berupa keuntungan relatif budidaya ikan lele sangkuriang dibandingkan inovasi lainnya (budidaya pertanian), keselarasan dengan kondisi lingkungan responden berhubungan sangat erat sampai pada tahap minat responden pada inovasi tersebut. Budidaya ikan lele sangkuriang dianggap tidak rumit diterapkan/dipraktekan oleh responden sangat berhubungan erat bagi responden untuk berminat dan sampai menghitung untung rugi dari inovasi tersebut (tahap minat). Budidaya ikan lele sangkuriang dengan karakteristik yang mudah diamati hasilnya oleh responden berhubungan erat pada tahap minat pada responden dan berhubungan sangat erat pada tahap mencoba. Namun demikian berdasarkan hasil analisis ciri inovasi teknologi budidaya ikan lele sangkuriang pada kolam terpal dengan ciri yang mudah dan cepat diamati yang berhubungan sangat erat kecepatan adopsi sampai tahap mencoba, sedangkan ciri inovasi lainnya baru sampai rata-rata pada tahap mminat.
Partisipasi Nelayan dalam Kelompok Usaha Bersama Bidang Penangkapan Ikan (Kasus pada KUB di Kecamatan Pangandaran, Kabupaten Pangandaran) Ani Leilani; Ina Restuwati
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 10, No 1 (2016)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v10i1.68

Abstract

Aksi bersama melalui kelompok merupakan strategi bagi nelayan untuk tetap kompetitif dalam lingkungan usahanya. Komitmen dan kontribusi setiap anggota menjadi penting bagi keberhasilan dan kelangsungan kegiatan kelompok yang direfleksikan melalui partisipasi nelayan dalam kelompok. Tujuan penelitian ini adalah: (1) Mengidentifikasi karakteristik nelayan dan karakteristik Kelompok Usaha Bersama (KUB); (2) Mengidentifikasi tingkat partisipasi nelayan dalam KUB; dan (3) Menganalisis hubungan antara tingkat partisipasi nelayan dalam KUB dengan karakteristiknya. Populasi penelitian adalah nelayan di Kecamatan Pangandaran. Jumlah responden penelitian sebanyak 30 orang dari 5 KUB yang diambil secara acak sederhana. Pengumpulan data dilakukan pada Bulan Februari sampai Maret 2015. Data kemudian dianalisis dengan uji korelasi Rank Spearman. Hasil penelitian menunjukkan: (1) Karakterisik nelayan sebagian besar berada pada kategori dewasa (rataan umur 43 tahun) dengan tingkat pendidikan rendah. Skala usaha dan pengalaman nelayan dalam penangkapan ikan berada dalam kategori sedang, dengan tingkat motivasi berkelompok dan tingkat kekosmopolitan sedang. Persepsi nelayan terhadap kelompok sebagian besar berada pada kategori tinggi. Tujuan kelompok, lingkungan interaksi, fungsi kelompok dan perilaku kepemimpinan dinilai baik dan mendukung kegiatan KUB; (2) Partisipasi nelayan dalam KUB tinggi. Derajat keterlibatan nelayan dalam perencanaan, pelaksanaan, evaluasi, dan menikmati hasil KUB sudah berjalan baik; dan (3) Terdapat hubungan signifikan antar partisipasi dan karakteristik pada variabel motivasi berkelompok, tujuan kelompok, lingkungan interaksi kelompok, dan perilaku kepemimpinan.
Efektivitas Penggunaan Media Penyuluhan (Kasus pada Kelompok Ranca Kembang Desa Luhur Jaya Kecamatan Cipanas Kabupaten Lebak Provinsi Banten) Ani Leilani; Nayu Nurmalia; Muh Patekkai
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 9, No 1 (2015)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v9i1.79

Abstract

Media penyuluhan merupakan salah satu unsur yang terpenting dalam kegiatan penyuluhan. Penggunaan media massa contohnya, yang harus dipertimbangkan dalam penggunaannya adalah peranannya dalam program penyuluhan, penggunaannya secara efektif. Yang penting adalah efek yang diharapkan, dan cara menggunakannya untuk menjamin agar arti pesan menjadi sejelas mungkin. Pilihan terhadap media massa yang digunakan, dan perbedaan antara media massa dan komunikasi anatar pribadi. Penggunaan media menjadi sangat penting dalam rangka adopsi inovasi oleh pelaku utama perikanan. Dari proses adopsi inovasi dan media yang digunakan juga bisa memperlihatkan tingkat efektifitas masing-masing media. Tujuan dari penelitian ini adalah mengetahui tingkat efektifitas penggunaan media penyuluhan pada kelompok pembudidayaikan Ranca Kembang. Penelitian dilaksanakan pada bulan Januari sampai Februari 2014 yang berlokasi penelitian di Desa Luhur Jaya Kecamatan Cipanas Kabupaten Lebak Provinsi Banten dengan jumlah sample sebanyak 30 orang. Data kemudian dianalisis dengan uji Koefisien Korelasi Pearson. Faktor internal berhubungan dengan faktor eksternal pembudidaya ikan tingkat pendidikan, tingkat kekosmopolitan dan tingkat keinovatifan. Sedangkan faktor eksternal pembudidaya yang berhubungan dengan faktor internal adalah materi penyuluhan, kemasan penyuluhan dan penyajian penyuluhan. Faktor internal pembudidaya ikan (umur, pendidikan, tingkat kebutuhan, tingkat kekosmolitan dan tingkat keinovatifan) tidak menunjukkan hubungan dengan penggunaan media penyuluhan baik berupa media cetak maupun media tertayang. Faktor Eksternal yang mempunyai hubungan sangat erat dengan penggunaan media penyuluhan yaitu untuk materi berhubungan erat dengan penggunaan media brosur dan film. Faktor eksternal kemasan media berhubungan dengan penggunaan media peta singkap. Sedangkan faktor eksternal penyajian media penyuluhan berhubungan erat dengan penggunaan media penyuluhan berupa leaflet, peta singkap dan majalah.
Pengaruh Motivasi Kerja Terhadap Kepuasan Kerja Penyuluh Perikanan di Badan Ketahanan Pangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian Perikanan dan Kehutanan (BKP5K) Kabupaten Bogor. Sobariah Sobariah; Ani Leilani
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 8, No 1 (2014)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v8i1.51

Abstract

Pengaruh Motivasi Kerja Terhadap Kepuasan Kerja Penyuluh Perikanan di Badan Ketahanan Pangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian Perikanan dan Kehutanan (BKP5K) Kabupaten Bogor. Dalam upaya meningkatkan kepuasan kerja pegawai fungsional pada Badan Pelaksana Penyuluhan Pertanian Perikanan dan Kehutanan, terdapat berbagai faktor yang perlu mendapat perhatian, antara lain motivasi dari para pegawai yang bekerja di instansi tersebut maupun mengembangkan karier yang dirasakan oleh pegawai dalam melaksanakan pekerjaannya. akan dapat meningkatkan kepuasan kerja. Tingginya motivasi dari para pegawai di instansi tersebut akan meningkatkan kepuasan kerja sehingga berdampak positif dalam lingkungan eksternal instansi yakni peningkatan kepercayaan masyarakat dalam memberikan penyuluhan maupun transfer teknologi di bidang pertanian.umumnya dan perikanan khususnya. Berdasarkan latar belakang tersebut maka akan dilakukan penelitian mengenai MOTIVASI dan KEPUASAN KERJA PENYULUH. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui sejauhmana pengaruh motivasi kerja terhadap kepuasan kerja penyuluh di Badan Ketahanan5) Kabupaten Bogor. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif eksploratif Berdasarkan penelitian yang dilakukan mengenai pengaruh Motivasi terhadap Kepuasan Kerja pada Badan Ketahanan Pangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian Perikanan dan Kehutanan, hasil pengolahan data terhadap variabel bebas Motivasi (X1) dan variabel terikat Kepuasan Kerja (Y) dapat diambil beberapa kesimpulan sebagai berikut : 1. Hasil uji t variabel Motivasi (X1) terhadap Kepuasan Kerja (Y) menunjukkan bahwa nilai thitung sebesar 5,301 dan ttabel sebesar 1,96 pada level significants 0,05 dan probabilitas 0,000. Hal ini berarti thitung = 5,301 > ttabel = 1,96, maka H0 ditolak dan Ha diterima, berarti terdapat pengaruh Motivasi (X1) terhadap Kepuasan Kerja (Y) pada Badan Ketahanan Pangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian Perikanan dan Kehutanan. 2. Koefisien korelasi Motivasi (X1) terhadap Kepuasan Kerja (Y) pada Badan Ketahanan Pangan Pelaksana Penyuluhan Pertanian Perikanan dan Kehutanan adalah 0,892 sehingga diperoleh nilai koefisien determinasi sebesar 0,795 atau 79,5%. Hal ini berarti bahwa faktor-faktor lain di luar yang tidak diteliti namun berpengaruh juga adalah sebesar 20,5%.