Aldinel Fikri
Universitas Padjajaran (Unpad) Bandung Jawa Barat, Indonesia

Published : 1 Documents Claim Missing Document
Claim Missing Document
Check
Articles

Found 1 Documents
Search

Studi Komparasi Marital Conflict Response pada Pasangan Suami-Istri Di Kota Makassar (Ditinjau dari Model Exit, Voice, Loyalty, dan Neglect) Aldinel Fikri; Anissa Lestari Kadiyono
Syntax Literate Jurnal Ilmiah Indonesia
Publisher : CV. Syntax Corporation Indonesia

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.36418/syntax-literate.v6i5.2685

Abstract

Respon pasangan suami-istri dalam menanggapi konflik memegang peranan penting bagi stabilitas dan keberlangsungan pernikahan. Respon konstruktif dapat mempromosikan peningkatan evaluasi subjektif pasangan terkait kualitas hidup dalam konteks hubungan pernikahan. Sementara itu, respon destruktif mempromosikan kecenderungan penurunan evaluasi kualitas hidup secara personal. Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif dengan desain penelitian komparasi, dengan tujuan untuk mengetahui perbedaan respon antara suami dan istri ketika menanggapi konflik pernikahan yang ditinjau dari 4 tipe respon yakni konstruktif-aktif (voice), konstruktif-pasif (loyalty), destruktif-aktif (exit), destruktif-pasif (neglect). Sampel yang digunakan pada prosedur kuantitatif adalah pasangan suami-istri yang berdomisili di Kota Makassar dengan rentang usia 20 – 59 tahun (n=350). Instrumen yang digunakan pada prosedur kuantitatif adalah instrumen EVLN diadaptasi dan dimodifikasi untuk keperluan penelitian khususnya kesesuaian budaya. Teknik analisis data yang digunakan adalaah uji komparasi/uji beda independent sample t-test. Hasil penelitian menunjukkan bahwa, kelompok laki-laki secara umum cenderung merespon konflik dengan tipe respon voice sementara kelompok perempuan cenderung merespon konflik dengan tipe respon loyalty. Meskipun tidak ditemukan adanya perbedaan yang signifikan antara tipe respon exit dan neglect pada kedua kelompok pengukuran, namun secara umum dapat dilihat bahwa kelompok laki-laki memiliki nilai pengukuran yang lebih tinggi dari pada kelompok perempuan pada pengukuran tipe respon destruktif-aktif (exit). Sebaliknya, pada tipe respon destruktif-pasif (loyalty), rerata nilai pengukuran yang diperoleh oleh kelompok perempuan lebih tinggi dibandingkan kelompok laki-laki. Sehingga dapat disimpulkan bahwa, terdapat perbedaan bentuk pelibatan diri antara laki-laki dan perempuan ketika merespon konflik.