Claim Missing Document
Check
Articles

Found 6 Documents
Search

Karakteristik Pelarut dan Solar Hasil Proses Pirolisis Limbah Plastik Siti Naimah; Silvie Ardhanie Aviandharie; Novi Nur Aidha
Jurnal Kimia dan Kemasan Vol. 38 No. 2 Oktober 2016
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.24817/jkk.v38i2.2499

Abstract

Solven dan Solar hasil proses pirolisis limbah plastik PE telah diuji karakteristiknya. Proses pirolisis ini dapat mengatasi permasalahan limbah plastik yang tidak dapat didaur ulang dan sulit terurai di lingkungan. Proses pirolisis dilakukan dalam reaktor pada suhu 300 ºC - 450 ºC dengan penambahan katalis kemudian gas dikondensasikan dalam serangkaian kondensor atau tangki air. Produk cair difraksinasi dan dikarakterisasi mendekati syarat mutu produk solven Pertasol dan LAWS serta solar produk Pertamina. Karakteristik solar dari proses fraksinasi produk cair hasil pirolisis kedua metode memiliki mutu lebih tinggi dari solar tipe 51 karena memiliki indeks setana lebih tinggi dan kandungan sulfur lebih rendah. Karakteristik Pertasol maupun LAWS menunjukkan metode tangki air memberikan hasil lebih baik dibandingkan metode kondensor. Metode tangki air juga lebih hemat listrik dibandingkan dengan metode kondensor. 
Karakteristik Gas Hasil Proses Pirolisis Limbah Plastik Polietilena (PE) dengan Menggunakan Katalis Residue Catalytic Cracking (RCC) Siti Naimah; Novi Nur Aidha
Jurnal Kimia dan Kemasan Vol. 39 No. 1 April 2017
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (234.554 KB) | DOI: 10.24817/jkk.v39i1.2750

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk untuk membandingkan karakteristik gas yang dihasilkan pada proses pirolisis limbah plastik polietilena (PE) dengan variabel konsentrasi menggunaan katalis Residue Catalytic Cracking (RCC). Pada proses ini digunakan reaktor pirolisis kapasitas 5 kg dan ditambahkan katalis RCC sebagai variabel penelitian. Gas yang terbentuk ditampung dalam gas sampler dan diukur flowrate. Karakteristik gas yang dihasilkan dikarakterisasi dengan menggunakan  GC System. Variabel konsentrasi katalis yang digunakan pada penelitian ini adalah 7,5%, 10%, 12,5%, 15%, dan 17,5% dari bahan baku. Penambahan konsentrasi katalis sebesar 10% dari bahan baku menghasilkan campuran propana dan butana sebesar 35,657%, etana 12,13%, dan pentana 5,221%. Disamping itu pada penggunaan konsentrasi katalis 10%, gas pengotor yang dihasilkan yaitu gas CO dan CO2 rendah yaitu sebesar 0% dan 0,193%. Pengukuran flowrate gas yang dihasilkan menunjukkan bahwa semakin besar konsentrasi katalis, maka waktu proses yang dibutuhkan untuk mendapatkan gas semakin cepat.
Karakteristik Pelarut dan Solar Hasil Proses Pirolisis Limbah Plastik Siti Naimah; Silvie Ardhanie Aviandharie; Novi Nur Aidha
Jurnal Kimia dan Kemasan Vol. 38 No. 2 Oktober 2016
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (367.213 KB) | DOI: 10.24817/jkk.v38i2.2499

Abstract

Solven dan Solar hasil proses pirolisis limbah plastik PE telah diuji karakteristiknya. Proses pirolisis ini dapat mengatasi permasalahan limbah plastik yang tidak dapat didaur ulang dan sulit terurai di lingkungan. Proses pirolisis dilakukan dalam reaktor pada suhu 300 ºC - 450 ºC dengan penambahan katalis kemudian gas dikondensasikan dalam serangkaian kondensor atau tangki air. Produk cair difraksinasi dan dikarakterisasi mendekati syarat mutu produk solven Pertasol dan LAWS serta solar produk Pertamina. Karakteristik solar dari proses fraksinasi produk cair hasil pirolisis kedua metode memiliki mutu lebih tinggi dari solar tipe 51 karena memiliki indeks setana lebih tinggi dan kandungan sulfur lebih rendah. Karakteristik Pertasol maupun LAWS menunjukkan metode tangki air memberikan hasil lebih baik dibandingkan metode kondensor. Metode tangki air juga lebih hemat listrik dibandingkan dengan metode kondensor. 
Pengaruh Konsentrasi Asam Dan Waktu Ekstraksi Antosianin Dari kulit Buah Manggis (Garcia Mangostana L) Siti Naimah; Lina Handayani
Jurnal Kimia dan Kemasan BULLETIN PENELITIAN VOL. 26 NO. 1 APRIL 2004
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (8058.685 KB) | DOI: 10.24817/jkk.v0i0.4698

Abstract

Kebutuhan pewarna antosianin untuk industri makanan, minuman, kosmetik, dan farmasi saat ini diproduksi dari pewarna sintetis. Sebagai alternatif lain pengganti pewarna sintetis, antosianin dapat diperoleh dari ekstrak kulit buah manggis yang sampai saat ini masih merupakan limbah hasil pertanian yang belum banyak dimanfaatkan. Pewarna antosianin alami ini dipengaruhi oleh pH. Ketidakstabilan ini merupakan dasar pertimbangan dalam melakukan ekstraksi antosianin dari tumbuh-tumbuhan. Karena itu produksi antosianin ini dilakukan dengan cara ekstraksi pada suhu 4°C, menggunakan pelarut etanol yang diasamkan dengan asam asetat. Perlakuan percobaan yang diterapkan terdiri dari dua faktor, yaitu faktor waktu ekstraksi yang terdiri dari empat level (20 jam, 22 jam, 24 jam, 2(3 jam) dan faktor konsentrasi asam yang terdiri dari tiga level (1 %, 5%, 10%).Hasil penelitian menunjukkan bahwa kulit buah manggis cukup baik dimanfaatkan sebagai pewarna alami alternatif untuk mer1~gantikan pewarna sintetis. Dalam proses pengolahannya perlu diperhatikan kadar konsentrasi asam dan waktu ekstraksi. Hal ini sangat berpengaruh terhadap kadar antosianin yang dihasilkan. Waktu ekstraksi yang menghasilkan antosianin yang terbanyak dalam percobaan ini adalah 24 jam dengan konsentrasi asam asetat yang diperlukan sebanyak 1 %.
Pengaruh Konsentrasi Asam Dan Waktu Ekstraksi Antosianin Dari kulit Buah Manggis (Garcia Mangostana L) Siti Naimah; Lina Handayani
Jurnal Kimia dan Kemasan BULLETIN PENELITIAN VOL. 26 NO. 1 APRIL 2004
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.24817/jkk.v0i0.4698

Abstract

Kebutuhan pewarna antosianin untuk industri makanan, minuman, kosmetik, dan farmasi saat ini diproduksi dari pewarna sintetis. Sebagai alternatif lain pengganti pewarna sintetis, antosianin dapat diperoleh dari ekstrak kulit buah manggis yang sampai saat ini masih merupakan limbah hasil pertanian yang belum banyak dimanfaatkan. Pewarna antosianin alami ini dipengaruhi oleh pH. Ketidakstabilan ini merupakan dasar pertimbangan dalam melakukan ekstraksi antosianin dari tumbuh-tumbuhan. Karena itu produksi antosianin ini dilakukan dengan cara ekstraksi pada suhu 4°C, menggunakan pelarut etanol yang diasamkan dengan asam asetat. Perlakuan percobaan yang diterapkan terdiri dari dua faktor, yaitu faktor waktu ekstraksi yang terdiri dari empat level (20 jam, 22 jam, 24 jam, 2(3 jam) dan faktor konsentrasi asam yang terdiri dari tiga level (1 %, 5%, 10%).Hasil penelitian menunjukkan bahwa kulit buah manggis cukup baik dimanfaatkan sebagai pewarna alami alternatif untuk mer1~gantikan pewarna sintetis. Dalam proses pengolahannya perlu diperhatikan kadar konsentrasi asam dan waktu ekstraksi. Hal ini sangat berpengaruh terhadap kadar antosianin yang dihasilkan. Waktu ekstraksi yang menghasilkan antosianin yang terbanyak dalam percobaan ini adalah 24 jam dengan konsentrasi asam asetat yang diperlukan sebanyak 1 %.
Karakteristik Gas Hasil Proses Pirolisis Limbah Plastik Polietilena (PE) dengan Menggunakan Katalis Residue Catalytic Cracking (RCC) Siti Naimah; Novi Nur Aidha
Jurnal Kimia dan Kemasan Vol. 39 No. 1 April 2017
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.24817/jkk.v39i1.2750

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk untuk membandingkan karakteristik gas yang dihasilkan pada proses pirolisis limbah plastik polietilena (PE) dengan variabel konsentrasi menggunaan katalis Residue Catalytic Cracking (RCC). Pada proses ini digunakan reaktor pirolisis kapasitas 5 kg dan ditambahkan katalis RCC sebagai variabel penelitian. Gas yang terbentuk ditampung dalam gas sampler dan diukur flowrate. Karakteristik gas yang dihasilkan dikarakterisasi dengan menggunakan  GC System. Variabel konsentrasi katalis yang digunakan pada penelitian ini adalah 7,5%, 10%, 12,5%, 15%, dan 17,5% dari bahan baku. Penambahan konsentrasi katalis sebesar 10% dari bahan baku menghasilkan campuran propana dan butana sebesar 35,657%, etana 12,13%, dan pentana 5,221%. Disamping itu pada penggunaan konsentrasi katalis 10%, gas pengotor yang dihasilkan yaitu gas CO dan CO2 rendah yaitu sebesar 0% dan 0,193%. Pengukuran flowrate gas yang dihasilkan menunjukkan bahwa semakin besar konsentrasi katalis, maka waktu proses yang dibutuhkan untuk mendapatkan gas semakin cepat.