Claim Missing Document
Check
Articles

Found 28 Documents
Search

ANALISIS UNJUK KERJA MULTI BAND CELL PADA GSM DUAL BAND Budihardja Murtianta; Andreas Ardian Febrianto
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 12 No. 01 (2013)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (137.423 KB)

Abstract

Hierarchical Cell Structure (HCS) merupakan aplikasi yang digunakan oleh provider pada jaringan GSM Dual Band dengan memprioritaskan band 1800 dalam pemilihan sel. Multi Band Cell (MBC) merupakan aplikasi terbaru yang memiliki perbedaan dengan HCS yakni dalam hal kapasitas jaringan dan jumlah Cell Identified (CI). MBC bertujuan untuk menambah kapasitas jaringan yang digunakan sebagai kanal trafik telekomunikasi. Tulisan ini bertujuan untuk meneliti unjuk kerja GSM Dual Band dengan aplikasi MBC. Dari hasil penelitian diperoleh nilai TCH Congestion rate kurang dari 2%, Call Set-up Success Rate pada rentang 93%-98%, Call Drop Rate pada rentang 0,13% hingga 0,5%, Handover Success Rate pada rentang 97% hingga 100%, Rx Qual pada rentang 0 hingga 4 dan SQI pada rentang 19 hingga 27. Sedangkan Rx Level pada rentang -65 dBm hingga -86 dBm.
Perancangan Sistem Modulator Binary Phase Shift Keying Deddy Susilo; Budihardja Murtianta; Arivia Aurelia Devina P.
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 15 No. 01 (2016)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (2153.632 KB) | DOI: 10.31358/techne.v15i01.143

Abstract

Sistem yang dibangun adalah sebuah modul sistem modulator BPSK (Binary Phase Shift Keying). Perangkat yang dibahas adalah modulator BPSK dengan frekuensi 10kHz-48kHz dan untuk transmisi secara nirkabel ditambahkan pemancar FM yang akan mentranslasikan sinyal pembawa pada frekuensi radio sebesar 80MHz. Berdasarkan pengujian yang telah dilakukan, sistem perangkat modulator BPSK yang dibangun dapat bekerja dengan baik. Perancangan pseudorandom generator dengan menanamkan algoritma register geser 5 tingkat dengan mikrokontroler AVR ATTINY13A dapat diatur dengan bit rate bervariasi dari 1200, 2400, 4800 dan 9600 bps. Untai tapis lolos rendah Bessel orde 2 dengan fc 48kHz dapat berfungsi memperhalus hasil keluaran pseudorandom generator dan level shifter. Untai selektor keluaran BPSK dapat berfungsi dengan baik untuk pemilih sinyal sinus 0° dan 180° serta pemancar FM dapat menghasilkan spectrum sinyal paling tinggi pada frekuensi 80MHz.
FREQUENCY HOPPING SPREAD SPECTRUM TRANSMITTER DENGAN PSEUDO NOISE CODE Budihardja Murtianta
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 11 No. 01 (2012)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (315.91 KB)

Abstract

Dalam tulisan ini dirancang sebuah alat sistem telekomunikasi data digital dengan teknik Frequency Hopping Spread Spectrum dengan menggunakan Pseudo Noise Code. Perancangan ini diwujudkan dengan merealisasikan sebuah pemancar sederhana yang dapat memberikan gambaran tentang pemancar dari sistem telekomunikasi data digital dengan teknik Frequency Hopping Spread Spectrum seperti proses pelompatan frekuensi dan proses pengiriman data digital yang terjadi yang merupakan proses dasar dalam teknik Frequency Hopping Spread Spectrum. Perangkat ini menampilkan hasil dalam pengamatan sinyal-sinyal yang dapat dilihat melalui alat ukur osiloskop. Dari hasil pengujian didapatkan bahwa perangkat ini dapat digunakan dengan baik sebagai sebuah pemancar dari sistem telekomunikasi dengan teknik Frequency Hopping Spread Spectrum dengan Pseudo Noise Code.
MODULASI DELTA Budihardja Murtianta
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 10 No. 01 (2011)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (352.416 KB)

Abstract

Modulasi Delta merupakan salah satu dari beberapa macam modulasi digital yang merupakan suatu teknik konversi sinyal analog to digital yang digunakan untuk transmisi informasi suara. Modulasi Delta merupakan sebuah teknik modulasi dimana suatu sinyal analog dapat dikodekan dalam digit (bit) . Modulasi Delta merupakan salah satu sistem berbasis Pulse Code Modulation (PCM). Prinsip kerja Modulasi Delta adalah pengiriman deretan pulsa-pulsa dengan lebar tetap, yang polaritasnya menunjukkan apakah keluaran integrator harus naik atau turun pada masing-masing pulsa. Keluaran dibuat naik atau turun oleh suatu langkah yang tetap pada masing-masing pulsa. Modulator Delta membandingkan isyarat analog dan successive isyarat hasil Digital to Analog Converter (DAC) dan mentransmisikannya dengan 1 bit saja. Rangkaian Modulator Delta terdiri atas beberapa blok rangkaian yaitu pembanding, encoder ( D-Flip flop ), integrator diskret yang merupakan untai staircase generator dan pembangkit clock. Agar dapat dipancarkan lewat media udara keluaran Modulator Delta dimasukkan modulator FSK dan pemancar FM.
DEMODULASI DELTA Budihardja Murtianta
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 10 No. 02 (2011)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (325.739 KB)

Abstract

Demodulasi Delta merupakan salah satu dari beberapa macam demodulasi digital yang merupakan suatu teknik konversi sinyal digital to analog. Demodulasi Delta dapat memproses sinyal suara yang dikirim secara digital menjadi sinyal suara kembali dengan mengekstrak kembali sinyal digital menjadi sinyal analog serta menekan noise seminimal mungkin untuk mendapatkan kembali sinyal suara. Demodulasi Delta merupakan proses kebalikan dari Modulasi Delta, di mana dalam proses Demodulasi Delta ini sinyal informasi didapatkan kembali dari isyarat termodulasi dengan memisahkan sinyal pemodulasi dari sinyal pembawa termodulasi dan meniadakan sinyal pembawa. Rangkaian Demodulasi Delta terdiri dari beberapa bagian untai yaitu: Penerima FM, Demodulator FSK dan Demodulator Delta yang terdiri dari Integrator dan Detektor Selubung. Pada penelitian ini akan ditunjukkan proses sinyal termodulasi yang diterima dan diproses Demodulator Delta hingga menjadi sinyal informasi.
FREQUENCY HOPPING SPREAD SPECTRUM RECEIVER DENGAN PSEUDO NOISE CODE Budihardja Murtianta
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 11 No. 02 (2012)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (184.546 KB)

Abstract

Dalam tulisan ini dirancang sebuah alat sistem telekomunikasi data digital dengan teknik Frequency Hopping Spread Spectrum dengan menggunakan Pseudo Noise Code. Perancangan ini diwujudkan dengan merealisasikan sebuah penerima sederhana yang dapat memberikan gambaran tentang penerima dari sistem telekomunikasi data digital dengan teknik Frequency Hopping Spread Spectrum seperti proses pelompatan frekuensi dan proses penerimaan data digital yang terjadi yang merupakan proses dasar dalam teknik Frequency Hopping Spread Spectrum. Perangkat ini menampilkan hasil dalam pengamatan sinyal-sinyal yang dapat dilihat melalui alat ukur osiloskop. Dari hasil pengujian didapatkan bahwa perangkat ini dapat digunakan dengan baik sebagai sebuah penerima dari sistem telekomunikasi dengan teknik Frequency Hopping Spread Spectrum dengan Pseudo Noise Code.
CALL SETUP FAILURE PADA JARINGAN CDMA 2000 1X Budihardja Murtianta
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 13 No. 01 (2014)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1640.804 KB)

Abstract

Pertumbuhan pelanggan yang pesat dan persaingan yang tinggi dari para penyedia jasa telekomunikasi seluler menuntut peningkatan kualitas pelayanan. Origination Call Success Rate (OCSR) merupakan salah satu penentu kualitas layanan jaringan Code Division Multiple Access (CDMA), OCSR yang rendah mengindikasikan banyak terjadi call setup failure. Untuk mengetahui penyebab call setup failure dilakukan penelitian pada sebuah jaringan CDMA nyata yaitu pada suatu perusahaan di daerah Yogyakarta. Penelitian dilakukan melalui pengambilan data statistik serta drive test di daerah Sleman. Hasil penelitian pada daerah Sleman menyatakan call setup failure terjadi karena jangkauan yang buruk (poor coverage). Poor coverage ini terjadi karena jarak antara Base Tranceiver Station (BTS) yang terlalu jauh yaitu 10km. Untuk mengatasi call setup failure di daerah ini, disarankan untuk membangun sebuah BTS diantara kedua BTS yang sudah ada sehingga jarak antara BTS menjadi 5km.
SISTEM PENGENDALI PERALATAN ELEKTRONIK SERTA PEMANTAUAN SUHU RUANGAN BERBASIS MIKROKONTROLER DENGAN MEDIA KOMUNIKASI JALA-JALA Vinsensius R.S. Purnomo; Budihardja Murtianta; Darmawan Utomo
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 13 No. 01 (2014)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (892.486 KB)

Abstract

Penggunaan peralatan elektronik seperti lampu penerangan ataupun perangkat listrik lainnya semakin meningkat. Pada umumnya setiap peralatan elektronik memiliki tombol saklar yang letaknya berada di dekat peralatan sehingga pengguna harus mendekat untuk mengaktifkannya. Pada makalah ini akan dijelaskan perancangan sebuah sistem pengendali jarak jauh peralatan elektronik secara nyala/mati menggunakan Komunikasi Jala-Jala / Power Line Carrier (PLC) sebagai metode komunikasi antar modul. Selain untuk pengendalian jarak jauh, sistem ini juga dapat digunakan untuk pemantauan suhu ruangan. Cara kerja sistem yang dibuat ialah dengan cara mengirimkan data termodulasi Frequency Shift Keying (FSK) yang berisi perintah atau kondisi suhu ruangan melalui komunikasi jala-jala, data tersebut dilewatkan melalui kabel bertegangan 220 VAC. Pengujian sistem pada saluran listrik bertegangan 220 VAC dengan titik terjauh sepanjang 85 meter berhasil dilakukan karena sistem memiliki mekanisme collision detection yaitu sebuah algoritma untuk memastikan perintah yang dikirimkan ke modul slave berhasil diterima, dengan cara mengirim ulang perintah sebanyak sepuluh kali pengiriman jika modul master belum mendapat ack dari modul slave. Sistem ini terdiri dari dua buah modul master dan empat buah modul slave, yang mana setiap modul master dapat mengendalikan dua buah modul slave. Setiap modul master dan modul slave dirancang dengan mikrokontroler ATmega8535 sebagai komponen pengendali utama. Sistem yang dibuat dapat dipakai di saluran bertengangan 220 VAC satu fasa, dan dapat berkomunikasi secara half-duplex dengan jarak terjauh 85 meter.
Pengaruh Pilot Pollution terhadap Performansi Jaringan CDMA 2000-1X Budihardja Murtianta
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 13 No. 02 (2014)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (612.153 KB)

Abstract

Coverage (cakupan) dan interferensi adalah unsur yang sangat penting dan memegang peranan dalam sistem seluler. Cakupan dapat ditambah atau diperluas dengan meningkatkan daya sinyal yang dipancarkan. Interferensi dapat dikurangi dengan memperkecil daya sinyal yang dipancarkan. Makin besar daya pemancar akan menyebabkan makin besar interferensi yang terjadi dalam sistem seluler tersebut dan sebaliknya. Pilot pollution terjadi ketika sinyal pilot dari banyak BTS dipancarkan ke area tertentu. Fenomena ini akan menambah level interferensi yang terjadi dan memperumit proses handoff karena MS (Mobile Station) mengalami kesulitan dalam menentukan BTS (Base Transceiver Station) mana yang mengontrol proses pemanggilan di area tersebut. Oleh karena itu untuk mengoptimasi jaringan CDMA perlu dilakukan minimalisasi jumlah sinyal pilot yang dipancarkan BTS – BTS. Dari drive test yang telah dilakukan, terdapat beberapa titik/wilayah yang mengalami pilot pollution. Daerah yang mengalami pilot pollution dimana dilakukan penelitian disebut aja daerah sample. Dari sini perlu dipikirkan solusi untuk memecahkan masalah tersebut. Beberapa cara yang dianggap paling cocok untuk dijadikan solusi terhadap masalah pilot pollution ini adalah pengaturan area cakupan dengan cara mengubah tilt antena BTS yang ada serta pengaturan nilai threshold, sehingga proses komunikasi berjalan lancar. Dengan perubahan ini, maka level interferensi sinyal pilot dapat diturunkan dan level kegagalan handoff yang menyebabkan drop call dapat diminimalkan.
Penguat Jembatan sebagai Pengganda Daya Penguat Budihardja Murtianta
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 18 No. 1 (2019)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1659.559 KB) | DOI: 10.31358/techne.v18i01.182

Abstract

Penguat audio mempunyai daya maksimual tertentu karena besar tegangan atau arus keluaran terbatas pada suatu nilai tertentu. Tegangan keluaran maksimum terbatas pada besar tegangan catu dayanya dan arus keluaran maksimum terbatas pada batas arus dari transistor daya atau penguat operasi pada penguat akhirnya. Ada 2 cara untuk memperbesar daya keluaran penguat akhir (power amplifier) audio tersebut, yaitu memperbesar tegangan keluaran (bridged modes) atau memperbesar arus keluaran (paralleled modes) penguat akhir audio. Pada tulisan ini akan dibahas tentang memperbesar daya penguat akhir audio dengan metode jembatan atau bridged modes. Prinsip Penguat Jembatan ini juga dikenal dengan Bridge -Tied Load (BTL) atau Bridged Transformerless. Penguat akhir audio yang dipergunakan adalah cepis TDA2050. Besaran yang akan dilihat dan diukur adalah bati, masukan, keluaran dan impedansi penguat jembatan dibandingkan dengan penguat biasa. Secara teoritis pada penguat jembatan tegangan keluarannya bisa ditingkatkan 2x, maka dayanya akan meningkat 4x dengan beban yang sama.