Claim Missing Document
Check
Articles

Found 7 Documents
Search

APLIKASI WEBCAM UNTUK MENJEJAK PERGERAKAN MANUSIA DI DALAM RUANGAN Kuncoro Adi D.; Lukas B. Setyawan; Fransiscus Dalu Setiaji
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 12 No. 01 (2013)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (456.261 KB)

Abstract

Penggunaan CCTV sebagai kamera pengawas biasanya ditempatkan secara statis di berbagai tempat. Karena sifatnya statis maka jangkauan pengawasannya terbatas. Suatu sistem keamanan alternatif dapat dirancang menggunakan webcam yang difungsikan sebagai kamera pengawas ruangan yang mampu melakukan pendeteksian dan penjejakan obyek (manusia) bergerak serta mengikuti pergerakan obyek tersebut dengan memanfaatkan teknik pemrosesan citra.Metode pemrosesan citra pada alat yang dibuat ini adalah frame differencing, yaitu dengan membandingkan satu frame (citra) dengan frame sebelumnya. Jika ada perbedaan pada kedua frame tersebut berarti sebuah gerakan telah terdeteksi. Proses selanjutnya adalah segmentasi obyek bergerak dan pengiriman perintah gerak ke motor servo sebagai penggerak kamera melalui mikrokontroler.Dari pengujian yang dilakukan, beberapa faktor mempengaruhi kinerja sistem penjejak, di antaranya frame rate webcam, kecepatan eksekusi algoritma pemrosesan citra, dan kecepatan gerak kamera. Intensitas cahaya ruangan turut mempengaruhi kinerja sistem dikarenakan webcam yang digunakan secara otomatis akan mengurangi nilai frame rate ketika intensitas cahaya kurang. Pada ruang pengujian berukuran 4m × 5m dengan intensitas cahaya ruangan 87 lux, nilai tertinggi jumlah miss detection sistem dalam menjejak satu obyek adalah sebesar 3% sedangkan pada intensitas 22 lux meningkat menjadi 26,2%. Jika terdapat dua obyek bergerak pada ruang pengujian, sistem akan melakukan penjejakan terhadap obyek bergerak terakhir yang dapat dideteksi.
Otomatisasi Mesin Filling Tube di PT. Dextone Lemindo Jakarta Lukas B. Setyawan; Gunawan Dewantoro; Purnamasidi Sugiyanto
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 13 No. 02 (2014)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (764.311 KB)

Abstract

Otomatisasi mesin filling tube di PT. Dextone Lemindo Jakarta menggunakan Programmable Logic Controller (PLC) ini dilakukan untuk memperkecil jumlah produk gagal sehingga hasil produksi meningkat dibandingkan dengan proses manual sebelumnya. Proses yang diotomatisasi adalah proses pengisian lem epoxy ke dalam tube. PLC yang digunakan adalah PLC Autonics LP-S044. Sistem ini menggunakan 4 buah sensor photoelectric untuk mendeteksi tube pada kotak penempatan tube kosong, mendeteksi lem pada tabung pengisian lem, mendeteksi tube pada conveyor, dan untuk mendeteksi eye-mark pada tube agar tube berada pada posisi yang benar. Setelah dilakukan otomatisasi diperoleh peningkatan produksi dari 6000 tabung lem menjadi 10000 tabung lem per hari kerja. Prosentase produk gagal menurun dari 6% menjadi 2,8%.
Pemanas Listrik Menggunakan Prinsip Induksi Elektromagnetik Lukas B. Setyawan; Deddy Susilo; Amsal Victory Wicaksono
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 14 No. 02 (2015)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (420.11 KB) | DOI: 10.31358/techne.v14i02.127

Abstract

Pemanas listrik ini menggunakan prinsip induksi elektromagnetik. Induksi elektromagnetik akan memanaskan panci yang diletakkan di atas pemanas dengan alas terbuat dari bahan kaca tebal. Pemanas ini tidak mengeluarkan api dan alas pemanas tidak panas sehingga aman bagi pengguna serta terhindar dari kemungkinan terjadi kebakaran. Panci yang digunakan untuk memasak harus terbuat dari logam ferromagnetik. Tersedia 3 pilihan mode memasak, yaitu FAST, NORMAL, dan SLOW. Pada mode FAST, kompor induksi ini dapat memasak air dengan volume 330 ml dalam waktu 36 sekon. Sumber daya pemanas induksi ini adalah jala-jala listrik 220 volt AC.
Prinsip Kerja dan Teknologi OLED Lukas B. Setyawan
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 16 No. 02 (2017)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (792.05 KB) | DOI: 10.31358/techne.v16i02.165

Abstract

Devais opto-elektronik menggunakan bahan organik semakin banyak dibutuhkan dengan berbagai alasan. Devais dari bahan organik memiliki keuntungan dari segi harga dibanding devais inorganik. Sifat bahan organik yang memiliki kelenturan sangat sesuai untuk aplikasi tertentu seperti fabrikasi di atas landasan yang lentur. Bahan organik yang digunakan untuk membentuk OLED berhubungan dengan satu dari dua mekanisme terjadinya electroluminescence, yaitu fluorescene dan phosphorescence. Makalah ini menjelaskan mengenai bahan pembentuk OLED, struktur devais, diagram energi, dan cara pengangkutan elektron dan hole. Dijelaskan juga prinsip dasar Small Molecular OLED dan Polymer LED. Keunggulan yang dimiliki OLED mendorong penerapan OLED sebagai penampil terutama penampil papan layar datar.
SISTEM KENDALI GERAK SEGWAY BERBASIS MIKROKONTROLER Lukas B. Setyawan; Deddy Susilo; Dede Irawan
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 13 No. 01 (2014)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (4398.747 KB)

Abstract

Makalah ini menjelaskan sistem kendali pergerakan Segway, yaitu sebuah kendaraan personal yang memiliki bentuk yang unik dengan dua roda di sisi kiri dan kanan, serta memiliki sebuah stang.Sistem dibentuk menggunakan mikrokontroler ATmega 8535 sebagai pusat sistem kendali dengan pengolahan kecepatan motor menggunakan metode PID. Sensor pendukung yang digunakan antara lain sensor sudut menggunakan accelerometer, sensor kecepatan sudut menggunakan gyroscope, dan sensor simpangan stang menggunakan potensiometer. Segway ini mampu mengangkut beban maksimum sebesar 70 kg. Kecepatan maksimum sistem sebesar 5,5 km/jam pada jalan datar. Pada kecepatan 2,7 km/jam dengan beban 53 kg Segway dapat bertahan selama 60 menit.
SISTEM TELEMETRI DATA PADA MOBIL RC (RADIO CONTROLLED) Nicolas A.B. Oetama; Lukas B. Setyawan; Fransiscus Dalu Setiaji
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 12 No. 02 (2013)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (3648.085 KB)

Abstract

Untuk memeriksa kondisi mobil RC (Radio Controlled) saat dilakukanpenyetelan, diperlukan alat yang mampu melakukan pengukuran parameter parameternya yaitu: tegangan baterai, arus yang digunakan, kemiringan mobil, suhu pada ESC (Electronic Speed Controller), suhu pada motor, dan suhu pada ruangan di dalam body mobil sebagai pembanding. Pengukuran tegangan baterai dan arus akan digunakan untuk menentukan jenis dan kapasitas baterai yang sesuai, dan juga untuk menentukan jenis ESC. Sedangkan pengukuran terhadap suhu pada ESC serta motor akan membantu pemain menentukan ratio gear disesuaikan dengan kondisi track. Sedangkan pengukuran kemiringan mobil akan membantu pemain menentukan kekentalan oli pada shockbreaker dan juga tingkat kekerasan per pada tiap lengan ayun mobil RC. Sistem yang direalisasikan terdiri dari dua modul, yaitu modul mobil berukuran 10mm×75mm×40mm yang berisi sensor-sensor, dipasang pada mobil RC. Serta modul remote yang menggunakan LCD layar sentuh yang terkoneksi dengan modul mobil melalui media nirkabel pada frekuensi 2,4G Hz. Hasil pengujian menunjukkan bahwa alat dapat melakukan pengukuran semua parameter tersebut di atas dan mengirimkannya secara nirkabel ke modul remote sampai sejauh 40m.
SCADA BERBASIS WONDERWARE IN TOUCH 10.5 DENGAN PLC SIEMENS S300 SEBAGAI PENGENDALI SISTEM PERAKITAN KALENG Tri Hannanto Saputra; Lukas B. Setyawan; Deddy Susilo
Techné : Jurnal Ilmiah Elektroteknika Vol. 13 No. 01 (2014)
Publisher : Fakultas Teknik Elektronika dan Komputer Universitas Kristen Satya Wacana

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (2059.156 KB)

Abstract

Sistem ini merealisasikan Scada Berbasis Wonderware Intouch 10.5 dengan PLC Siemens untuk mengendalikan dan mengawasi proses perakitan kaleng. Sistem terdiri dari 3 unit yaitu Unit Input, Unit Asembly dan Unit Press. Unit akan dikontrol dengan menggunakan PLC Siemens S300 yang berbeda, sehingga akan ada 3 PLC yang digunakan untuk mengontrol unit tersebut. PLC akan dikomunikasikan dengan menggunakan profinet. Proses monitoring menggunakan PC dengan software Wonderware. Komunikasi antara PLC dengan Wonderware menggunakan KepserverEX 5.0. Hasil pengujian dapat disimpulkan bahwa secara umum sistem ini dapat bekerja 100%. Wonderware Intouch dapat berkomunikasi dengan PLC menggunakan KepserverEX 5.0. Wonderware dapat melakukan proses pengendalian dan pengawasan. Pengoperasian mesin juga dapat dilakukan oleh operator dengan menggunakan tombol operasi.