Feronika Heppy Sriherfyna
Unknown Affiliation

Published : 10 Documents Claim Missing Document
Claim Missing Document
Check
Articles

Found 10 Documents
Search

PENGARUH PROPORSI KACANG TANAH DAN PETIS UDANG SERTA PENAMBAHAN BAWANG PUTIH GORENG TERHADAP BUMBU TAHU TEK INSTAN [IN PRESS JANUARI 2016] Apriyana, Esy; Sriherfyna, Feronika Heppy; Yuwono, Sudarminto Setyo
Jurnal Pangan dan Agroindustri Vol 4, No 1 (2016)
Publisher : Jurusan Teknologi Hasil Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Brawijaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (194.611 KB)

Abstract

Tahu tek merupakan makanan tradisional khas Jawa Timur. Rasa tahu tek ini menjadi salah satu makanan populer dengan bumbu yang khas, hanya saja penyajian kurang praktis. Hal itu diperlukan formulasi dan membuat bumbu menjadi instan.Penelitian menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAK) dengan dua faktor. Faktor I terdiri proporsi kacang tanah : petis udang, faktor II penambahan bawang putih goreng. Hasil pengamatan dianalisis dengan ANOVA. Berdasarkan hasil penelitian untuk perlakuan terbaik metode Zeleny yaitu pada perlakuan proporsi kacang tanah : petis udang (4 : 1) dan penambahan bawang putih goreng 5%. Kadar air 12.69%, Aw 0.54, kadar lemak 32.27%, tekstur 13.43 N, viskositas 11751.33 cP, waktu pencampuran 128.00 detik, kecerahan (L*) 38.05, kemerahan (a*) 7.33, kekuningan (b*) 10.21 dan Total Plate Count 4.09x102 cfu/g, peroksida 2.43 meq/kg, nilai kesukaan rasa 3.50, aroma 3.60 dan warna 3.35.   Kata kunci : Bawang Putih Goreng, Bumbu Tahu Tek Instan, Kacang Tanah, Petis Udang
STUDI AKTIVITAS ANTIOKSIDAN CUKA SALAK DARI BERBAGAI VARIETAS BUAH SALAK (Salacca zalacca) Zubaidah, Elok; Austin, -; Sriherfyna, Feronika Heppy
Jurnal Teknologi Pertanian Vol 16, No 2 (2015)
Publisher : Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Brawijaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (300.128 KB)

Abstract

Buah salak adalah salah satu buah tropis asli Indonesia yang tersebar di berbagai daerah nusantara dan panen sepanjang tahun. Buah salak memiliki kandungan fenol yang tinggi sebesar 274.56 ± 3.21 mg/100 g. Namun, daya simpan buah salak terbatas sehingga perlu dilakukan alternatif pengolahan menjadi cuka. Cuka adalah produk hasil fermentasi alkohol oleh yeast dan fermentasi asam asetat oleh bakteri asam asetat. Varietas buah salak sangat beragam namun belum diketahui varietas yang menghasilkan cuka dengan aktivitas antioksidan tertinggi. Cuka salak berpotensi memiliki aktivitas antioksidan yang tinggi karena kandungan total fenol dan asam-asam organik. Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 1 faktor yaitu varietas salak (Pondoh, Suwaru, Gula Pasir, Madu, dan Bangkalan) yang diulang 3 kali sehingga diperoleh 15 satuan percobaan. Hasil perlakuan terbaik dengan aktivitas antioksidan tertinggi yaitu cuka salak Suwaru dengan karakteristik total asam sebesar 1.046%, pH 2.94, total gula 0.126%, TPT 3.27 ◦Brix, total fenol 233 mg/L GAE, aktivitas antioksidan 68.113%, dan kadar alkohol 0%.
FORMULASI LARU ANGKAK (PENGARUH JENIS BAHAN PENGISI TERHADAP VIABILITAS MONASCUS PURPUREUS DAN KADAR LOVASTATIN ANGKAK HASIL FERMENTASI) Zubaidah, Elok; Nadzira, Nadzira; Sriherfyna, Feronika Heppy
Jurnal Teknologi Pertanian Vol 16, No 2 (2015)
Publisher : Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Brawijaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (443.776 KB)

Abstract

Angkak merupakan produk fermentasi beras menggunakan kapang Monascus purpureus. Proses pembuatan angkak membutuhkan waktu yang cukup lama. Penambahan kultur jamur dalam bentuk laru diduga mampu mempercepat proses fermentasi angkak. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh jenis dan konsentrasi bahan pengisi terhadap viabilitas Monascus purpureus dan lovastatin angkak hasil fermentasi laru. Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Kelompok faktorial dengan 2 faktor yaitu jenis bahan pengisi (tepung beras, tepung maizena, dan tepung tapioka) dan konsentrasi bahan pengisi (0%, 10%, 20%, dan 30%). Data dianalisa secara statistik menggunakan ANOVA dengan selang kepercayaan 95%. Hasil penelitian menunjukkan bahan pengisi berupa tepung beras konsentrasi 10% merupakan perlakuan terbaik, jumlah Monascus purpureus 6.22 LOG CFU/g dan kadar air laru 7.34%. Angkak hasil fermentasi laru dengan kombinasi perlakuan tesebut memiliki intensitas pigmen merah 1.73 AU, kadar lovastatin 29.75 mg/100 g, derajat kecerahan 45.96, derajat kemerahan 19.53 dan kadar air 7.35%.
PENGARUH PROPORSI (NIRA : AIR) DAN PROSES PASTEURISASI TERHADAP KUALITAS MINUMAN LEGEN DALAM KEMASAN [IN PRESS JANUARI 2016] Gusti, Meilani Anugrah; Widjanarko, Simon Bambang; Sriherfyna, Feronika Heppy
Jurnal Pangan dan Agroindustri Vol 4, No 1 (2016)
Publisher : Jurusan Teknologi Hasil Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Brawijaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (326.393 KB)

Abstract

Nira siwalan atau Legen (istilah Indonesia) didapatkan dari penderesan pohon siwalan. Kandungan gula yang tinggi dari nira siwalan ini membuat minuman Legen tidak tahan lama. Oleh karena itu, diperlukan teknologi untuk mengolah nira siwalan supaya tidak cepat basi salah satunya adalah  teknologi pasteurisasi. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh proporsi nira siwalan murni dan proses pasteurisasi dalam pembuatan minuman Legen dalam kemasan sehingga memiliki karakteristik yang mampu diterima oleh konsumen. Penelitian disusun menggunakan Rancangan Tersarang (Nested Design). Faktor I adalah proses pasteurisasi (1x dan 2x) sedangkan Faktor II adalah proporsi nira siwalan (40:60, 50:50, dan 60:40). Data yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan uji Analysis of Varian (ANOVA). Pemilihan perlakuan terbaik dilakukan dengan metode Multiple attribute. Hasil penelitian menunjukkan bahwa perlakuan terbaik adalah minuman Legen dalam kemasan dengan proporsi nira:air 50:50 dan proses pasteurisasi 2X.   Kata Kunci: Legen Kemasan, Nira Siwalan, Pasteurisasi, Proporsi Nira
KARAKTERISTIK FISIK-KIMIA DAN AKTIVITAS ANTIBAKTERI EKSTRAK DAUN BELIMBING WULUH (Averrhoa bilimbi L.) [IN PRESS JANUARI 2016] Pendit, Putu Ayu Chintia Devi; Zubaidah, Elok; Sriherfyna, Feronika Heppy
Jurnal Pangan dan Agroindustri Vol 4, No 1 (2016)
Publisher : Jurusan Teknologi Hasil Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Brawijaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (293.563 KB)

Abstract

Daun belimbing wuluh memiliki aktivitas antibakteri karena mengandung tanin, flavonoid, dan saponin. Antibakteri dapat dimanfaatkan sebagai bahan pengawet alami, yang dapat menghambat kerusakan pangan akibat aktivitas mikroba. Salah satu cara untuk memperoleh senyawa antibakteri dari daun belimbing wuluh adalah dengan metode ekstraksi maserasi. Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAK) sebanyak 2 faktor. Faktor I yaitu jenis pelarut (air dan etanol 70%) dan faktor II yaitu rasio bahan : pelarut (b/v) (1:4; 1:5; 1:6) diulang 3 kali. Data dianalisis menggunakan ANOVA kemudian dilakukan uji lanjut BNT (Beda Nyata Terkecil) dengan selang kepercayaan 5%. Perlakuan terbaik terdapat pada perlakuan pelarut etanol 70% dan rasio bahan:pelarut (b/v) 1:5 memiliki nilai parameter rendemen 10.45%, total fenol 3.35%, pH 4.46, total padatan terlarut 59.67oBrix, aktivitas antibakteri terhadap Staphylococcus aureus sebesar 13.13mm, nilai aktivitas antibakteri terhadap  Escherichia coli sebesar 8.63mm.   Kata kunci: Antibakteri, Daun Belimbing Wuluh, MaserasiE
PENGARUH JENIS DAN KONSENTRASI BAHAN PENGISI TERHADAP VIABILITAS DAN METABOLIT SEKUNDER RAGI ANGKAK [IN PRESS APRIL 2016] Nadzira, Nadzira; Zubaidah, Elok; Sriherfyna, Feronika Heppy
Jurnal Pangan dan Agroindustri Vol 4, No 2 (2016)
Publisher : Jurusan Teknologi Hasil Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Brawijaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (472.76 KB)

Abstract

Angkak merupakan produk fermentasi beras menggunakan kapang Monascus purpureus. Fermentasi angkak membutuhkan waktu relatif lama. Alternatif untuk mempercepat proses fermentasinya dengan membuat ragi angkak. Pada pembuatan ragi ditambahkan bahan pengisi dengan konsentrasi tertentu. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh jenis dan konsentrasi bahan pengisi terhadap viabilitas ragi dan metabolit sekunder angkak hasil fermentasi ragi. Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Kelompok faktorial dengan 2 faktor yaitu jenis bahan pengisi (tepung beras, tepung maizena dan tepung tapioka) dan konsentrasi bahan pengisi (0%, 10%, 20% dan 30%). Data dianalisa secara statistik menggunakan ANOVA dengan selang kepercayaan 95%. Hasil penelitian menunjukkan bahan pengisi berupa tepung beras konsentrasi 10% merupakan perlakuan terbaik. Diperoleh jumlah Monascus purpureus 6.22 LOG CFU/g dan kadar air ragi 7.34%. Angkak hasil fermentasi ragi dengan kombinasi perlakuan tesebut memiliki intensitas pigmen merah 1.73 AU, kadar lovastatin 29.75 mg/100g, derajat kecerahan 45.96, derajat kemerahan 19.53 dan kadar air 7.35%.   Kata Kunci: Angkak, Bahan Pengisi, Metabolit Sekunder, Monascus purpureus, Ragi Angkak
DETEKSI KANDUNGAN GELATIN BABI PADA ES KRIM MENGGUNAKAN METODE PCR-RFLP: KAJIAN PUSTAKA Prabowo, Helmy Aditya; Wardani, Agustin Krisna; Sriherfyna, Feronika Heppy
Jurnal Pangan dan Agroindustri Vol 4, No 2 (2016)
Publisher : Jurusan Teknologi Hasil Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Brawijaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Abstrak
PENGARUH PEMBERIAN KONSENTRASI DAN LAMA PERENDAMAN ANTIKAPANGTERHADAP DAYA HAMBAT KAPANG DAN KUALITAS KIMIA JAGUNG Suryasaputra, Andika Adnan; Sriherfyna, Wahono Hadi; Sriherfyna, Feronika Heppy
Jurnal Pangan dan Agroindustri Vol 4, No 2 (2016)
Publisher : Jurusan Teknologi Hasil Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Brawijaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Abstrak
PRODUKSI PROTEIN SEL TUNGGAL DARI BIOMASA MIKROORGANISME : KAJIAN PUSTAKA Putri, Silvy Novita Antrisna; Wardani, Agustin Krisna; Sriherfyna, Feronika Heppy
Jurnal Pangan dan Agroindustri Vol 4, No 2 (2016)
Publisher : Jurusan Teknologi Hasil Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Brawijaya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

abstrak
PENINGKATAN KAPASITAS DAN EFISIENSI PRODUKSI MINUMAN KESEHATAN INSTAN DAN KEMASAN CUP Harijono Harijono; Feronika Heppy Sriherfyna

Publisher : Program Studi Ilmu dan Teknologi Pangan, Universitas Yudharta, Pasuruan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (328.662 KB) | DOI: 10.35891/tp.v7i3.521

Abstract

Industri yang memproduksi pangan fungsional (makanan dan minuman) untuk kesehatan mempunyai prospek yang menjanjikan. Kondisi ini mendorong beberapa usaha kecil mikro di Kota Batu dan Malang memproduksi dan memasarkan minuman untuk kesehatan. Usaha kecil mikro (UKM) yang memproduksi minuman fungsional kesehatan adalah UKM DIA yang mengolah minuman kesehatan instan (jahe, kunyit, temulawak, mengkudu, dan lidah buaya) serta UKM Bintang Putra Mandiri yang memproduksi minuman sari temulawak dalam kemasan cup. Permasalahan yang dihadapi oleh UKM DIA pada proses produksi kesehatan instan adalah pada proses pemerasan empon-empon, pemblenderan, pengadukan dan pemasakan, serta pengayakan produk jadi. Permasalahan utama yang dihadapi mitra Bintang Putra Mandiri adalah kapasitas produksi dan efisiensi proses yang rendah, pada proses perebusan/ekstraksi, pengendapan, dan pengemasan. Hasil kegiatan menunjukkan bahwa alih teknologi mekanis untuk produksi minuman kesehatan instan di UKM DIA telah mereduksi waktu yang dibutuhkan untuk pengadukan atau kristalisasi dari 10 kg empon-empon per hari menjadi 30 kg empon-empon untuk 1 jam pengadukan. Penggunaan pemarut empon-empon dan pengepres mekanis pada proses ekstraksi sari empon-empon telah meningkatkan efisiens ekstraksi. Alih teknologi pembuatan minuman sari temulawak dalam kemasan cup meliputi ekstraksi, penyaringan, dan pengemasan telah meningkatkan efisiensi dan kapasitas produksi mitra UKM Bintang Putra Mandiri. Proses ektraksi temulawak meningkat dari kapasitas 20 L per batch menjadi 80-100 L. Adanya tanki penyimpanan menyebabkan proses penyimpanan dan pengendapan menjadi lebih steril dan dapat dilakukan dalam jumlah besar. Penggunaan pengemas cup semi otomatis meningkatkan kapasitas dan efisiensi pengemasan mitra dari kapasitas 300 cup per hari menjadi 1500 cup.