Claim Missing Document
Check
Articles

Found 2 Documents
Search

PERBEDAAN NILAI INDEKS MENTZER, HBA2 DAN STATUS BESI PADA ANEMIA DEFSIENSI BESI DAN THALASEMIA PADA PASIEN ANAK DI RSUD ULIN BANJARMASIN Marini Aprida Yanti; Wahdah Norsiah; Neni Oktiyani; Ahmad Muhlisin
Jurnal Analis Laboratorium Medik Vol 8 No 1 (2023): JURNAL ANALIS LABORATORIUM MEDIK
Publisher : UNIVERSITAS SARI MUTIARA INDONESIA

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.51544/jalm.v8i1.3818

Abstract

Anemia defisiensi besi dan thalassemia memiliki gambaran morfologi darah hipokrom yang sama, oleh karena itu perlu dibedakan dengan dilakukannya sebuah pemeriksaan. Tujuan menggunakan menzter indeks untuk membedakan dan mendeteksi subyek yang memerlukan tindak lanjut yang tepat dan untuk mengurangi biaya yang tidak perlu. Diagnosis banding antara anemia defisiensi besi dan thalassemia didasarkan pada hasil HbA2 elektroforesis, kadar status besi berupa kadar feritin serum, Serum Iron (SI), Total Iron Binding Capacity (TIBC) dan Saturasi Transferin (ST). Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui perbedaan nilai indeks Mentzer, HbA2 dan Status besi antara anemia defisiensi besi dan thalassemia. Manfaat penelitian ini memberikan informasi jika pemeriksaan indeks mentzer dapat digunakan sebagai skrining awal untuk membedakan Anemia Defisiensi Besi dan Thalasemi. Jenis penelitian ini survei analitik dengan rancangan studi komparatif. Sampel diambil secara Total sampling dengan jumlah 20 pasien anak Anemia defisiensi Besi dan 20 pasien anak Thalasemia di RSUD Ulin Banjarmasin pada bulan Juli-Agustus 2022. Hasil analisis statistik menggunakan uji Independent Samples Test menunjukkan nilai signifikansi untuk menzter indeks 0,000, Total iron binding capacity 0,002 dan HbA2 0,000. Dengan menggunakan analisis uji Mann-Whitney menunjukkan nilai signifikansi pada serum iron sebesar 0,000, saturasi transferin 0,000 dan ferritin 0,000. Maka H1 diterima karena nilai sig < 0,05. Kesimpulannya penelitian ini terdapat perbedaan bermakna antara nilai indeks mentzer, HbA2, feritin, serum iron, total iron binding capacity, saturasi transferin antara pasien anemia defisiensi besi dan thalassemia pada pasien anak di RSUD Ulin Banjarmasin
Hubungan Konsumsi Harian Rokok Terhadap Antibodi IgG S1RBD Pasca Vaksinasi COVID-19 pada Civitas Akademik Amalia Putri; Wahdah Norsiah; Tini Elyn Herlina; H. Haitami; Dinna Rakhmina
Jurnal Karya Generasi Sehat Vol. 1 No. 1 (2023): Edisi Desember Tahun 2023
Publisher : Poltekkes Kemenkes Banjarmasin

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.31964/jkgs.v1i1.29

Abstract

Vaksinasi dinilai sebagai cara paling efektif untuk penanganan pandemi akibat COVID-19. Vaksinasi memiliki efek yang berbeda pada tiap individu. Kandungan nikotin dalam rokok diduga menghambat aktivasi kekebalan bawaan dan adaptif, sehingga mempengaruhi pembentukan antibodi yang diinduksi dari vaksinasi.Tujuan penelitian ini untuk mengetahui ada atau tidaknya hubungan konsumsi harian rokok seseorang dengan kadar antibodi IgG S1RBD. Jenis penelitian yang digunakan adalah survei analitik dengan metode cross sectional study pada civitas akademik yang memiliki kebiasaan merokok. Hasil penelitian dari 28 responden didapatkan kadar rata-rata antibodi IgG S1RBD pada responden dengan konsumsi harian rokok 1-10 batang/ hari sebesar 255,59 IU/mL, 11-20 batang/ hari sebesar 173,15 IU/mL, lebih dari 20 batang/hari sebesar 143,79 IU/mL, dan pada non perokok sebesar 279,21 IU/mL. Uji statistik menunjukkan nilai signifikansi 0,000 sehingga disimpulkan semakin tinggi konsumsi harian rokok seseorang maka semakin menurun antibodi IgG S1RBD dalam tubuhnya.