darmawan, muhamad
Research and Development Center for Marine and Fisheries Product Processing and Biotechnol

Published : 4 Documents Claim Missing Document
Claim Missing Document
Check
Articles

Found 3 Documents
Search
Journal : Jurnal Pascapanen dan Bioteknologi Kelautan dan Perikanan

Karakteristik Edible Film dari Komposit Alginat, Gluten dan Lilin Lebah (Beeswax) Murdinah, Murdinah; Darmawan, Muhamad; Fransiska, Dina
Jurnal Pascapanen dan Bioteknologi Kelautan dan Perikanan Vol 2, No 1 (2007): Juni 2007
Publisher : Balai Besar Riset Pengolahan Produk dan Bioteknologi Kelautan dan Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.15578/jpbkp.v2i1.30

Abstract

ABSTRAKPenelitian pembuatan edible film dari komposit alginat, gluten dan lilin lebah telah dilakukan. Pada percobaan ini dilakukan variasi rasio kompositnya (alginat : gluten : lilin lebah) masingmasing (A) : 1 : 1 : 1; (B) : 1 : 1: 2; (C) : 1 : 2 : 1 dan (D) : 2 : 1 : 1. Karakteristik edible film yang diamati adalah sifat fisik (ketebalan, kuat tarik, persen pemanjangan dan laju transmisi uap air), kadar air, dan pengujian organoleptik (warna, penampakan dan tekstur). Dari hasil penelitian diketahui bahwa komposit edible film tidak berpengaruh terhadap kadar air, ketebalan, dan kuat tarik tetapi berpengaruh nyata terhadap persen pemanjangan dan laju transmisi uap airnya. Pada ujiorganoleptik, variasi rasio komposit tidak berpengaruh nyata terhadap warna, penampakan dan tekstur.
Pengolahan Bakto Agar dari Rumput Laut Merah (Rhodymenia ciliata) dengan Pra Perlakuan Alkali Darmawan, Muhamad
Jurnal Pascapanen dan Bioteknologi Kelautan dan Perikanan Vol 1, No 1 (2006): Juni 2006
Publisher : Balai Besar Riset Pengolahan Produk dan Bioteknologi Kelautan dan Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.15578/jpbkp.v1i1.83

Abstract

Penelitian pengolahan bakto agar dari rumput laut merah (Rhodymenia ciliata) dengan pra perlakuan alkali telah dilakukan untuk melihat pengaruh konsentrasi NaOH dan waktu pra perlakuan alkali terhadap mutu bakto agar yang dihasilkan. Konsentrasi NaOH yang ditambahkan adalah 5, 6 dan 7% dan waktu pra perlakuan alkali yang digunakan adalah 30, 45 dan 60 menit. Parameter yang diamati meliputi rendemen, kadar air, kadar abu, kadar sulfat dan kekuatan gel. Hasil penelitian menunjukkan bahwa variasi konsentrasi NaOH dan waktu pra perlakuan alkali memberikan pengaruh nyata terhadap rendemen, kadar sulfat dan kekuatan gel bakto agar, tetapi tidak memberikan pengaruh nyata terhadap kadar air dan abu. Hasil terbaik diperoleh dari perlakuan konsentrasi NaOH 7% dan waktu pra perlakuan 60 menit dengan rendemen 14,32%, kadar air 13,12%, kadar abu 4,99%, kadar sulfat 1,90% dan kekuatan gel 748,5 g/cm2.
Pengaruh Penambahan Karaginan Untuk Formulasi Tepung Puding Instan Darmawan, Muhamad; Peranginangin, Rosmawaty; Syarief, Rizal; Kusumaningrum, Indah; Fransiska, Dina
Jurnal Pascapanen dan Bioteknologi Kelautan dan Perikanan Vol 9, No 1 (2014): Juni 2014
Publisher : Balai Besar Riset Pengolahan Produk dan Bioteknologi Kelautan dan Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.15578/jpbkp.v9i1.102

Abstract

Penelitian pengaruh penambahan karaginan untuk formulasi tepung puding instan telah dilakukan. Percobaan yang dilakukan adalah penentuan perbandingan kappa dan iota karaginan (3:1, 2:1, 1:1, 1:2, 1:3) untuk formulasi pembuatan tepung puding instan dan formulasi tepung puding instan berdasarkan perbandingan kappa dan iota karaginan yang terpilih. Dari variasi percobaan yang digunakan, perbandingan kappa dan iota karaginan 1:1 merupakan perbandingan yang paling baik untuk digunakan dalam formulasi tepung puding instan karena memiliki kekuatan gel yang mendekati kekuatan gel puding komersial serta nilai sineresis yang terendah. Perbandingan konsentrasi karaginan, mocaf dekstrin dan KCl dalam formulasi tepung puding instan tidak memberikan pengaruh yang nyata terhadap kekuatan gel maupun karakteristik sensori kenampakan, aroma dan rasa dari puding instan yang dihasilkan. Namun demikian, formulasi tepung puding instan memberikan pengaruh yang nyata untuk karakteristik tekstur puding instan yang dihasilkan. Berdasarkan analisis fisik (kekuatan gel) dan sensori (kenampakan, aroma, tekstur, dan rasa) didapatkan perlakuan terbaik yaitu penggunaan karaginan 1,23%, perbandingan tepung mocaf-dekstrin 0,5 : 0,5 dan KCl 0,45 gram.