Jurnal Analis Medika Biosains (JAMBS)
Vol 1, No 2 (2014): Jurnal Analis Medika Bio Sains

HUBUNGAN TINGKAT PENGETAHUAN TENTANG TB PARU DENGAN KECEMASAN PADA PENDERITA TB PARU DI INSTALASI RAWAT INAP RSUP NTB

Sumartini, Ni Putu (Unknown)



Article Info

Publish Date
26 Nov 2018

Abstract

AbstrakSekitar sepertiga dari populasi dunia sudah tertular dengan TB dimana sebagian besar penderita TB adalah usia produktif (15-55 tahun). Indonesia sendiri merupakan negara berkembang sebagai penderita terbesar ketiga  di dunia setelah India dan Cina (Depkes RI, 2006).  Menurut Engram dalam Doengoes (2000) penderita TB Paru menunjukkan kurang pengetahuan mengenai kondisi, aturan pengobatan yang berhubungan dengan kurangnya informasi. Pasien TB yang belum mengetahui proses penyakitnya akan mengalami kecemasan. Kecemasan muncul pada penderita TB Paru karena kurangnya pengetahuan tentang penyakitnya yang akhirnya membuat kondisi penderita menjadi muncul perasaan tak berdaya dan tak ada harapan. Kecemasan yang berlebihan menyebabkan terjadinya penekanan sistem imun yang berakibat pada penghambatan proses penyembuhan dan mempercepat terjadinya komplikasi sehingga memerlukan waktu  perawatan yang lebih lama. Data Medical Record RSUP NTB, jumlah kasus TB Paru di Instalasi Rawat Inap tahun 2011 berjumlah 253 kasus. Pada  studi pendahuluan yang peneliti lakukan terhadap 20 penderita TB Paru terdapat 80% mengalami kecemasan. Sampel penelitian sebanyak 30 orang, dan tehnik sampling yang digunakan adalah purposive sampling. Instrumen yang digunakan adalah lembar kuesioner dan pedoman wawancara dan observasi dari Hamilton Anxiety Rating Scale (HARS) . Desain penelitian menggunakan  studi korelasional dengan pendekatan cross sectional. Analisa data yang digunakan adalah uji Spearman Rank dengan taraf signifikansi 5%. Hasil penelitian menunjukkan dari 30 responden terdapat 56,7% dengan tingkat pengetahuan kurang, 23,3% dengan tingkat pengetahuan cukup dan 20% dengan tingkat pengetahuan baik. Sebanyak 40% mengalami kecemasan berat, 33,3% mengalami kecemasan sedang dan 26,7%  mengalami kecemasan ringan. Berdasarkan analisa data diperoleh hasil R hitung sebesar 0,776 dengan taraf signifikan 5% dan R tabel sebesar 0,377 sehingga R hitung > R tabel (0,776 > 0,377) maka Ho ditolak. Pada penelitian ini ada hubungan pengetahuan tentang TB Paru dengan tingkat kecemasan pada penderita TB Paru di Instalasi Rawat Inap RSUP NTB. Kepada penderita TB Paru disarankan meningkatkan pengetahuannya tentang TB Paru dengan banyak berkonsultasi pada petugas kesehatan dan mencari informasi dari para penderita TB Paru yang sembuh maupun sedang dalam pengobatan supaya tidak mengalami kecemasan yang berlebihan.Kata kunci : Kecemasan, Pengetahuan, TB Paru.

Copyrights © 2014






Journal Info

Abbrev

home

Publisher

Subject

Biochemistry, Genetics & Molecular Biology Health Professions

Description

JAMBS (Jurnal Analis Medika Bio Sains) is a journal that provides a forum for publishing articles related to food analysis, mikrobiology, hematolgy, clinical chemistry, parasitology, immunoserology, histology. Scientific articles dealing with the following topics in food analysis, mikrobiology, ...