cover
Contact Name
-
Contact Email
-
Phone
-
Journal Mail Official
-
Editorial Address
-
Location
Kota adm. jakarta barat,
Dki jakarta
INDONESIA
Sukma: Jurnal Pendidikan
Published by Yayasan Sukma
ISSN : 25485105     EISSN : 25979590     DOI : -
Core Subject : Education,
SUKMA: Jurnal Pendidikan is an academic journal bi-annually published in Indonesia. It covers issues related to education in general: teacher, student, school management, curricula, teaching methods, teaching evaluations, education best practices, learning materials, et cetera.
Arjuna Subject : -
Articles 66 Documents
Globalisasi dan Masa Depan Studi Agama (Islam): Antara Tantangan dan Peluang Mohammad Affan
Sukma: Jurnal Pendidikan Vol 5, No 2 (2021)
Publisher : Yayasan Sukma Bangsa

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.32533/%x

Abstract

Diskursus tentang globalisasi dalam hubungannya dengan studi agama telah lama menjadi perhatian bahkan polemik di antara para sarjana. Ada yang menganggap globalisasi sebagai tantangan yang di dalamnya juga terdapat peluang bagi pengembangan studi agama. Di sisi lain, tidak sedikit sarjana yang melihat globalisasi lebih banyak mengandung ekses negatif yang dapat mengancam masa depan kehidupan beragama. Diskursus yang sama juga terjadi dalam studi Islam. Terlepas dari polemik tersebut, tidak ada yang menolak bahwa globalisasi adalah keniscayaan yang harus disikapi dengan bijak. Tulisan ini bertujuan untuk memetakan diskursus globalisasi dalam konteks studi agama dan studi Islam, memahami bagaimana para sarjana menyikapi globalisasi, serta apa implikasinya terhadap masa depan studi agama dan studi Islam. Metode yang digunakan dalam pemetaan tersebut adalah analisis deskriptif.  Dari hasil analisis diketahui bahwa globalisasi bukanlah suatu realitas sejarah yang objektif. Ia sekadar istilah yang digunakan untuk menandai perubahan pesat yang terjadi di dunia disebabkan oleh bergesernya pola-pola hubungan ekonomi dan sosial. Implikasinya, studi agama dan studi Islam dihadapkan pada tantangan untuk mengubah cara pandang terhadap realitas-realitas baru dalam dunia global.
Kebijakan Pendidikan Kewirausahaan dalam Menumbuhkan Kesadaran Bela Negara bagi Generasi Muda Susetya Herawati
Sukma: Jurnal Pendidikan Vol 4, No 2 (2020)
Publisher : Yayasan Sukma Bangsa

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.32533/%x

Abstract

Kebangkitan Nasional yang dimulai dengan berdirinya Boedi Oetomo pada tanggal 20 Mei 1908, berlanjut pada Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928 adalah sebuah kesadaran dari kaum muda terdidik yang bangkit dengan semangat persatuan, kesatuan, dan nasionalisme, serta kesadaran untuk memperjuangkan kemerdekaan Republik Indonesia. Kemerdekaan tersebut saat ini diisi oleh generasi muda melalui peran sertanya dalam pembangunan. Mencintai negara bangsa dan daerahnya dengam melakukan pembangunan melalui nilai-nilai budaya lokal sebagai wujud dari kesadaran bela negara. Pendidikan kewirausahaan menjadi salah satu upaya pemuda untuk dapat mengembangkan dirinya sesuai minat, bakat dan potensi untuk menjadi pemuda yang mandiri secara ekonomi. Kesadaran bela negara melalui kewirausahaan dengan mengutamakan nilai -nilai budaya lokal tersebut dapat dilakukan dengan menerapkan konsep Dynamic Governance (thinking ahead, thinking again dan thinking across) yang oleh Ki Hadjar Dewantara direpresentasikan dalam berkarya yang produktif melalui cara Niteni, Niroke dan Nambahi. Keberhasilan Pendidikan kewirausahaan sebagai bagian dari belanegara merupakan perwujudan dari sila ke lima Pancasila keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
Mathematical Communication and Social Skills of The Students through Pair Check Type Cooperative Learning Models Esti Farokah; Widodo Winarso
Sukma: Jurnal Pendidikan Vol 5, No 2 (2021)
Publisher : Yayasan Sukma Bangsa

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.32533/%x

Abstract

Lack of students 'social skills makes students' mathematics learning less optimal. The learning model that is carried out is often not maximizing the learning process-oriented towards mathematical communication skills. This makes the teacher strive for a learning method or strategy to foster students' social skills and mathematical communication skills. The Pair Check method is one of the learning methods expected to train and improve students' social skills and mathematical communication skills. The subjects of this study were 24 students of class VII B MTs Riyadlul Ulum Bendungan. The results showed that: (1) students social skills had a percentage of 74.05% with the "most" criteria, which means that most of the students had quite good social skills. At the same time, students' mathematical communication skills have a percentage of 49.55% in the less category. (2) the application of the pair check method can improve students' social skills and mathematical communication. This can be seen from the post-tests average value, which is greater than the pretest, namely pretest posttest or 13.88 19.58. (3) the application of the pair check method has implications for the social skills and mathematical communication skills of students at MTs Riyadlul Ulum Bendungan. This can be seen from the results of the questionnaire and the test results after the pair check method was applied. It was better than the questionnaire results, and the test results before the pair check method were applied
Nilai-Nilai Dasar Sukma Bangsa Ahmad Baedowi
Sukma: Jurnal Pendidikan Vol 1, No 1 (2017)
Publisher : Yayasan Sukma Bangsa

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (24.839 KB) | DOI: 10.32533/01101.2017

Abstract

Nama Sekolah Sukma pada awalnya dimaksudkan sebagai sekolah unggulan kemanusiaan. Namun, sebagai sekolah baru tak mungkin memiliki keunggulan yang langsung bisa diakui oleh masyarakat, maka kata Sukma disepakati untuk dikembalikan pada arti awalnya, yaitu semangat, spirit, ruh atau jiwa bagi sekolah yang kemudian dikenal sebagai Sekolah Sukma Bangsa (SSB). Dari segi penamaan, selain kata keunggulan, juga terkandung kata kemanusiaan. Dua kata dasar inilah, Sukma dan Kemanusiaan, kemudian dijadikan pintu masuk untuk meletakkan nilai-nilai dasar SSB sebagai penanda yang membedakannya dari sekolah-sekolah lainnya, tidak hanya di Aceh, tetapi juga di Indonesia. Nilai-nilai dasar Sukma Bangsa yang dijadikan pedoman pengelolaan SSB bertumpu pada keyakinan bahwa kapasitas guru adalah yang utama (teacher supremacy) dan pertama yang harus dipikirkan, direncanakan, dikembangkan dan dilaksanakan. Kedua adalah nilai dasar tentang kesetaraan kondisi bagi seluruh siswa. Prinsip ini penting agar sekolah menjadi ajang peletakan nilai-nilai toleransi dan demokrasitasi paling awal sebelum mereke kembali ke masyarakat. Nilai dasar ketiga bertumpu pada upaya membangun partisipasi masyarakat dalam rangka menumbuhkan kesadaran pentingnya investasi dan pembiayaan pendidikan anak-anak yang dipikirkan secara bersama. Terakhir adalah praktek menerapkan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah (RAPBS) secara transparan dan terbuka yang melibatkan semua pemangku kepentingan (stakeholders) pendidikan.
Think Future, Act Present: Looking Beyond the Closed Door Evy I. Siregar; Nadiya A. Hayati; Nurul Fadila; Agung Pratama; Yusuf H. Yudha
Sukma: Jurnal Pendidikan Vol 1, No 1 (2017)
Publisher : Yayasan Sukma Bangsa

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (24.839 KB) | DOI: 10.32533/01102.2017

Abstract

Tulisan ini mencoba menggambarkan bagaimana persepsi kondisi pendidikan kita saat ini, dan usulan untuk mengatasinya berdasarkan pengalaman. Diawali dengan gambaran kondisi pendidikan yand dideskripsikan melalui alat ukur pendidikan yang digunakan sebagian besar negara-negara di dunia, ditawarkan cara yang telah dicoba diterapkan melalui beberapa mata ajaran terutama di bidang sains dan bahasa. Cara ini dilakukan dengan usaha menyelaraskan kurikulum, proses belajar-mengajar serta alat ukur yang digunakan. Menyelaraskan ke tiga hal tersebut merupakan upaya untuk menutup kesenjangan hasil belajar yang digambarkan melalui alat-alat tes seperti TIMMS, PISA dan PIRLS.
Menyemai Perilaku Prososial di Sekolah Khoiruddin Bashori
Sukma: Jurnal Pendidikan Vol 1, No 1 (2017)
Publisher : Yayasan Sukma Bangsa

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (24.839 KB) | DOI: 10.32533/01103.2017

Abstract

Perilaku prososial adalah perilaku memberikan manfaat kepada orang lain dengan membantu meringankan beban fisik atau psikologinya, yang dilakukan secara sukarela. Bentuknya dapat beraneka ragam. Perkembangan perilaku prososial berkaitan dengan penalaran moral siswa. Konsep kunci untuk memahami perkembangan moral adalah internalisasi, yaitu perubahan perkembangan perilaku yang pada mulanya dikendalikan secara eksternal menuju perilaku yang dikendalikan secara internal. Sejak dirni siswa perlu dibiasakan dengan nilai-nilai prososial. Dengan kuatnya nilai-nilai internal anak yang dibawa siswa dari sekolah diharapkan anak tidak terlalu tergantung pada situasi-situasi eksternal, dan lebih yakin dengan standar-standar internal perilakunya sendiri. Di sekolah perlu dikurangi ambiguitas lingkungan dan diajarkan perilaku bertanggung jawab. Siswa perlu diberi kesempatan yang lebih luas untuk berinteraksi secara positif. Hubungan sebaya yang positif memberikan kesempatan bagi siswa untuk belajar dan berlatih keterampilan prososial. Interaksi kolaboratif dengan teman sebaya juga diyakini dapat memotivasi pengembangan keterampilan kognitif yang mendukung terbentuknya perilaku prososial. Di samping itu, kedekatan hubungan guru dengan siswa juga memiliki peran penting dalam internalisasi nilai-nilai prososial. Dalam konteks pembelajaran, model instruksional kooperatif dan kolaboratif terbukti lebih dapat menumbuhkan perilaku menolong.
Toward A Human Agency-Based Curriculum: A Practical Proposal at School Levels Khairil Azhar
Sukma: Jurnal Pendidikan Vol 1, No 1 (2017)
Publisher : Yayasan Sukma Bangsa

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (24.839 KB) | DOI: 10.32533/01104.2017

Abstract

Sebagai subjek belajar, siswa bisa diposisikan dalam sebuah kebijakan kurikulum sebagai agen pembelajaran atau sebaliknya cenderung menjadi subyek yang pasif. Secara teoritis, mengikuti teori yang dikembangkan oleh Alexander (2005), siswa bisa menjadi agen pembelajaran jika mereka diposisikan sebagai subyek yang memiliki atau mampu membangun agensi kemanusiaan. Agensi ini mengandaikan adanya kapasitas untuk berkehendak, mengekspresikan diri, dan evaluasi diri berdasarkan nilai-nilai kedirian yang mereka bangun. Berdasarkan kerangka teoritis di atas, penulis membedakan kecenderungan reseptif-reproduktif dan reflektif-transformatif dalam penyusunan kurikulum. Kecenderungan pertama memposisikan siswa sebagai subyek belajar pasif, yakni sekadar menerima dan mereproduksi apa yang dipelajari atau diajarkan. Sedangkan yang kedua memberi ruang bagi sikap reflektif pada siswa sehingga menjadi alat bagi perubahan diri dan lingkungan sosialnya, yakni subyek belajar yang aktif dengan agensi kemanusiaan. Dalam berbagai dokumen yang terkait dengan kebijakan kurikulum di Indonesia saat ini, penulis menemukan kecenderungan untuk serba mengatur cenderung dominan, yakni dengan banyaknya ragam instrumen yang terkait dengan pengaturan kurikulum. Namun demikian, terdapat peluang bagi substansiasi kurikulum dengan konsepsi agensi kemanusiaan, yakni jika konsep-konsep yang selaras atau mendukung agensi kemanusiaan dalam berbagai dokumen kebijakan dielaborasi tersebut lebih jauh, sehingga konsep-konsep yang mengkondisikan materi kurikulum reflektif-transformatif menggantikan konsep-konsep yang berkecenderungan reseptif-reproduktif.
Pengembangan Daya Kreatif (Creative Power) Melalui Dunia Sekolah: Identifikasi Isu Fuad Fachruddin
Sukma: Jurnal Pendidikan Vol 1, No 1 (2017)
Publisher : Yayasan Sukma Bangsa

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (24.839 KB) | DOI: 10.32533/01105.2017

Abstract

Setiap insan dianugrahi Yang Maha Penyayang daya kreatif (creative power), yang mengandung beberapa dimensi yaitu berfikir kreatif (creative thinking atau divergent thinking), perilaku kreatif (creative behavior) atau perilaku konstruktif (constructive behavior) dan tindakan atau amaliah kreatif. Sayang tidak semua orang dapat mengembangkan daya tersebut secara optimal. Pola dan pendekatan mendidik di keluarga, sekolah dan masyarakat acap kali tidak mendukung pengembangan daya kreatif. Tulisan ini membahas beberapa hal seperti tersebut di muka dan pengembangan daya kreatif melalui dunia sekolah. Dalam mengembangkan daya kreatif peserta didik diperlukan hal atau syarat yang mendukung yaitu guru kreatif yang mencakup pembelajaran kreatif (creative teaching), kepala sekolah yang kreatif (creative leadership) dan lingkungan yang kreatif. Pengembangan daya kreatif dalam kontek bangsa untuk menyiapkan warga bangsa dalam mengadapi kehidupan yang sangat kompetitif (global). Dalam kontek dunia sekolah, pengembangan daya kreatif dimaksudkan sebagai sebagai salah satu upaya peningkatan mutu pendidikan, karena pengembangan daya akan melahirkan superior learning. Pengembangan daya kreatif peserta didik dapat dilakukan melalui pendekatan atau metoda seperti memecahkan masalah secara kreatif (creative problem solving), pembelajaran berbasis masalah, konsep dan pendekatan limit to reach unlimited (dalam keadaan terbatas dapat melahirkan karya luar biasa).
Supporting Teachers Learning Using School Information System Satia Prihatni Zen
Sukma: Jurnal Pendidikan Vol 1, No 1 (2017)
Publisher : Yayasan Sukma Bangsa

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (24.839 KB) | DOI: 10.32533/01106.2017

Abstract

Sistem Informasi Sekolah saat ini telah lazim digunakan oleh banyak sekolah dan otoritas pengelola pendidikan untuk membantu pengelolaan data sekolah, mulai dari data perkembangan siswa hingga data keuangan. Selain pengelolaan data, system informasi sekolah dapat menunjang pengembangan kapasitas guru dan kolegialitas dalam ruang lingkup sekolah. Hal inilah yang menjadi salah satu pengalaman Sekolah Sukma Bangsa dalam menerapkan Sistem Informasi Sekolah Terpadu Online (SISTO) untuk mendukung efisiensi serta akuntabilitas dalam pengelolaan data yang baik. Artikel ini menjelaskan bagaimana penerapan SISTO mendukung pengembangan kapasitas guru melalui kegiatan belajar yang terintegrasi dalam kegiatan guru sehari-hari. Hal ini dimungkinkan dengan adanya integrasi aplikasi dalam system serta fitur yang mendorong guru untuk melakukan reflective practices. .Kegiatan-kegiatan tersebut mencakup refleksi guru, kolaborasi dalam menyelesaikan masalah, pembuatan keputusan berbasis data serta evaluasi guru berbasis SISTO. Artikel ini bertujuan memberikan gambaran singkat mengenai proses pengembangan kapasitas yang ditunjang oleh system informasi.
Institusionalisasi Manajemen Konflik Berbasis Sekolah Panggabean, Rizal
Sukma: Jurnal Pendidikan Vol 1, No 1 (2017)
Publisher : Yayasan Sukma Bangsa

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (24.839 KB) | DOI: 10.32533/01107.2017

Abstract

Artikel ini membahas institusionalisasi atau pelembagaan manajemen konflik berbasis sekolah (MKBS). MKBS adalah seperangkat pengetahuan dan keterampilan yang amat penting supaya sekolah menjadi lingkungan belajar yang aman bagi semua. Setelah menguraikan beberapa komponen utama MKBS, artikel ini membahas tiga dimensi pelembagaannya, yaitu peta jalan individu, fokus rujukan kelompok, dan konstitusi organisasi.