cover
Contact Name
Alvi Nur Yudistira
Contact Email
maz.wie@gmail.com
Phone
-
Journal Mail Official
redaksi@jppik.id
Editorial Address
-
Location
Kota adm. jakarta selatan,
Dki jakarta
INDONESIA
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan
ISSN : 19786514     EISSN : 26848651     DOI : -
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan kelautan menerima artikel yang memuat hasil penelitian dalam bidang perikanan dalam arti luas. Topik yang dapat dipublikasikan melalui jurnal ini antara lain : penyuluhan perikanan; pemberdayaan masyarakat perikanan; konservasi dan sumberdaya perikanan; sosial dan ekonomi perikanan; budidaya perikanan; pengolahan ikan; pemanfaatan sumberdaya perikanan; penangkapan ikan.
Arjuna Subject : -
Articles 5 Documents
Search results for , issue "Vol 10, No 2 (2016)" : 5 Documents clear
Hubungan Kepemimpinan Ketua Kelompok dengan Keefektifan Kelompok Nayu Nurmalia; Tuti Susilawati
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 10, No 2 (2016)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v10i2.69

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi kepemimpinan ketua kelompok perikanan di Kecamatan Kebonpedes Kabupaten Sukabumi, mengidentifikasi keefektifan kelompok perikanan di Kecamatan Kebon Kabupaten Sukabumi, dan mengidentifikasi hubungan antara kepemimpinan ketua kelompok dengan keefektifan kelompok perikanan di Kecamatan Kebonpedes Kabupaten Sukabumi. Penelitian yang digunakan adalah yang bersifat deskriptif. Sampel responden sebanyak 8 kelompok, dari setiap kelompok masing-masing dipilih responden 5 orang (anggota dan pengurus). Analisis yang digunakan untuk menguji hubungan antara kepemimpinan ketua kelompok perikanan dengan efektivitas kelompok dilakukan dengan uji korelasi Rank Spearman. Hasil analisis menunjukkan bahwa karakteristik individu dan karakteristik sosial PPS secara parsial berhubungan nyata dengan efektivitas kelompok.
Potensi Lestari Perikanan Tangkap sebagai Basis Pengelolaan Sumberdaya di Kabupaten Pangandaran Pigoselpi Anas; Iis Jubaedah; Dinno Sudinno
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 10, No 2 (2016)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v10i2.70

Abstract

Kajian potensi lestari perikanan tangkap dilakukan pada bulan Agustus – Oktober 2015 di kabupaten Pangandaran Jawa Barat. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui beberapa aspek penangkapan meliputi jumlah alat tangkap optimal, Catch per unit effort ( CPUE ) , potensi maksimum lestari (MSY) dan Total Allowable Catch ( TAC) serta Mengetahui tingkat pemanfaatan sumberdaya ikan di perairan Kabupaten Pangandaran. Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah metode survei. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Potensi lestari perikanan Tangkap di Perairan Pangandaran Provinsi Jawa Barat menggunakan formula model Schaefer diperoleh hasil sebagai berikut Jumlah alat tangkap optimal (Emsy) = 2006,4 unit, pada saat ini jumlah alat tangkap yang ada telah melebihi jumlah optimalnya.. Hasil tangkapan lestari (Cmsy) = 2415,4 ton ,dan jumlah tangkapan ikan yang diperbolehkan (Total Allowable Catch = TAC) sebesar 1932 ton sedangkan tingkat pemanfaatan sumberdaya ikan berdasarkan hasil tangkapan dan alat tangkap di perairan Kabupaten Pangandaran telah mencapai tangkapan lestari.  
Harga Pokok Produksi dalam Penetapan Harga Jual Ikan Asin di Pengolah Ikan Desa Asemdoyong Kecamatan Taman Kabupaten Pemalang Sobariah Sobariah
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 10, No 2 (2016)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v10i2.71

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana penetapan harga pokok produksi dalam menentukan harga Jual ikan asin dengan mengidentifikasi factor factor yang mempengaruhi harga pokok produksi. Diantaranya adalah biaya-biaya ytang dikeluarkan dalam memproduksi ikan asin kacangan, yang dilakukan oleh pengolah ikan asin kacangan.. Penelitian dilakukan di pengolahan ikan asin kacangan desa Asemdoyong Kecamatan Taman.Kabupaten Pemalang JawaTengah. Dengan melibatkan 10 orang pengolah yang dipilih secara acak dan beberapa pedagang sebagai responden yang diwawancara. Kegiatan pengolahan didesa asemdoyong yang dilakukan pengolah sangat sederhana ,ke,nmasanpun sangat sederhana sehingga penelitian ini dapat menentukan biaya-biaya yang digunakan untuk mengolah ikan sehingga harga pokok dapat dihitung sehingga dapat menntukan harga jual. Analisis data dilakukan secara deskriptif kualitatif. Hasil penelitian menunjukkan: bahwa dari identifikasi biaya biaya dan perhitungan harga jual perkilogram dengan kesepakatan yang dibuat antar pengolah ikan biaya- biaya yang digunakan selama proses produksi serta nilai rupiah yang diperoleh asin yaitu harga jual adalah Rp.9000,- dengan keuntungan pengolah setiap kali produksi memperoleh sebesar = Rp 4.871.429 – atau setiap kilogram mendapat keuntungan sebesar Rp. 1.550,- .Walaupun kegiatan tersebut cukup sederhana baik dalam pengolahannya maupun pengemasannya, akan tetapi sudah dapat menghasilkan kelebihan dari harga pokok produksi senbesar Rp.1550,- /kg,( Rp.9.000 – 7.450 ), pengolah masih tetap eksis menjalankan usahanya, dengan demikian perhitungan harga pokok cukup berperan untuk menetapkan harga jual ikan asin disetiap kegiatan produksinya.
Persepsi dan Partisipasi Nelayan terhadap Kawasan Konservasi di Pangandaran, Jawa Barat Danapraja, Sopiyan
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 10, No 2 (2016)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v10i2.72

Abstract

Peningkatan kesadaran dan keterlibatan masyarakat dalam pengelolaan Kawasan Konservasi Laut Kabupaten Kabupaten Ciamis ditujukan untuk meyakinkan masyarakat akan manfaat perlindungan kawasan tersebut. Karenanya peran serta masyarakat harus dilibatkan pada perencanaan, pelaksanaan, pemecahan kendala dan berbagai kemungkinan manfaat yang dapat diperoleh dari pengelolaan kawasan konservasi. Tujuan penelitian mengkaji hubungan karakteristik dengan persepsi dan partisipasi masyarakat, persepsi dan partisipasi dalam pengelolaan Kawasan Konservasi Laut (KKL) Kabupaten Ciamis. Metode penelitian adalah survei melalui analisis korelasi dan multivariat. Responden 72% di antaranya memiliki persepsi baik (setuju) terhadap pengelolaan KKLD. Persepsi yang baik ditunjukan terhadap program (64,9%), pelaksanaan (55,8%), pemecahan kendala (55,7%) dan manfaat (62%).
Analisis Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Partisipasi Pembudidaya Ikan Bandeng (Chanos Chanos) dalam Kegiatan Kimbis di Kecamatan Blanakan Kabupaten Subang Provinsi Jawa Barat Aripudin Aripudin; Andin H Taryoto; Maimun Maimun
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 10, No 2 (2016)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v10i2.73

Abstract

Untuk dapat meningkatkan kemauan dan kemampuan masyarakat pesisir dalam menerapkan aplikasi teknologi, maka dilakukan kegiatan Klinik IPTEK Mina Bisnis (KIMBis). Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis a) perkembangan KIMBis Subang; b) karakteristik individu, luas jejaring komunikasi kelompok, motivasi dan partisipasi pembudidaya ikan bandeng; c) hubungan karakteristik individu, luas jejaring komunikasi kelompok dan motivasi pembudidaya ikan bandeng dengan partisipasi dalam kegiatan KIMBis. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Januari-Maret 2016 di Kecamatan Blanakan Kabupaten Subang Jawa Barat. Populasi dalam penelitian ini sebanyak 20 kelompok pembudidaya ikan bandeng. Metode yang digunakan untuk menentukan jumlah sampel menggunakan rumus Slovin dengan batas toleransi kesalahan 10%. Data dianalisis dengan menggunakan korelasi pearson product moment dengan nilai ????=0,05. Hasil penelitian menunjukkan bahwa perkembangan program KIMBis Subang dilihat dari luas wilayah binaan telah mencapai 17 Desa di 4 Kecamatan, telah mendapat dukungan pemerintah daerah Kabupaten Subang dan instansi terkait serta respon positif masyarakat yang telah mengikuti kegiatan KIMBis. Sistem budidaya ikan secara polyculture mampu meningkatkan pendapatan pembudidaya serta sedang dirintis pengembangan kawasan budidaya ikan secara polyculture menjadi kawasan Ekowisata Wanamina. Hasil analisis dengan menggunakan korelasi pearson product moment menunjukkan pengalaman, luas jejaring komunikasi dan kebutuhan untuk kesejahteraan berhubungan signifikan dengan partisipasi dalam kegiatan KIMBis.

Page 1 of 1 | Total Record : 5