cover
Contact Name
Alvi Nur Yudistira
Contact Email
maz.wie@gmail.com
Phone
-
Journal Mail Official
redaksi@jppik.id
Editorial Address
-
Location
Kota adm. jakarta selatan,
Dki jakarta
INDONESIA
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan
ISSN : 19786514     EISSN : 26848651     DOI : -
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan kelautan menerima artikel yang memuat hasil penelitian dalam bidang perikanan dalam arti luas. Topik yang dapat dipublikasikan melalui jurnal ini antara lain : penyuluhan perikanan; pemberdayaan masyarakat perikanan; konservasi dan sumberdaya perikanan; sosial dan ekonomi perikanan; budidaya perikanan; pengolahan ikan; pemanfaatan sumberdaya perikanan; penangkapan ikan.
Arjuna Subject : -
Articles 9 Documents
Search results for , issue "Vol 7, No 1 (2013)" : 9 Documents clear
Hubungan Peran Penyuluh Perikanan dan Kemampuan Akses Media Informasi Pembudidaya Ikan Terhadap Perkembangan Program Minapolitan di Kecamatan Ciseeng Bogor Ina Restuwati
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 7, No 1 (2013)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v7i1.42

Abstract

Penelitian mengenai hubungan peran penyuluh dan kemampuan mengakses media informasi pembudidaya ikan terhadap perkembangan program minapolitan di Kecamatan Ciseeng Kabupaten Bogor dilakukan untuk menganalisis hubungan peran penyuluh dan karakteristik pembudidaya ikan dalam mengakses media informasi serta pengaruhnya terhadap perkembangan program minapolitan. Responden ditentukan secara acak sederhana (simple random sampling). Data ditabulasi dan dilakukan pengkategorian, kemudian dilakukan analisis hubungan dengan mempergunakan Uji Pearson Chi Square. Hasil penelitian menunjukkan bahwa mayoritas pembudidaya ikan sering mengakses media dan sumber informasi. Dari analisis jejaring komunikasi pembudidaya dalam satu periode pemeliharaan menunjukkan bahwa komunikasi dengan penyuluh perikanan ratarata dua kali. Keempat peran penyuluh perikanan berkorelasi sangat kuat terhadap peningkatan jumlah produksi dan peningkatan kemampuan teknis pembudidaya ikan lele dalam mendukung perkembangan program bantuan minapolitan. Analisis uji Pearson Chi Square menunjukkan bahwa karakteristik pembudidaya dalam mengakses media dan sumber informasi berhubungan nyata. Sedangkan dari analisis karakteristik jejaring komunikasi kelompok menunjukkan bahwa peran penyuluh perikanan berkaitan erat dengan tingkat perkembangan program bantuan minapolitan di Kecamatan Ciseeng Kabupaten Bogor. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa peran penyuluh dan kemampuan pembudidaya ikan dalam mengakses informasi berpengaruh terhadap perkembangan program minapolitan di kawasan ini.
Analisis Margin Pemasaran dari Saluran Pemasaran Ikan Hias di Enam Pasar Bogor (Survei di Kota/Kab. Bogor Provinsi Jawa Barat) Sobariah Sobariah; Ganjar Wiryati
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 7, No 1 (2013)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v7i1.38

Abstract

  Pendapatan yang tinggi adalah tujuan akhir dari pelaku utama dalam hal ini pembudidaya ikan baik ikan konsumsi maupun ikan hias, namun demikian pada kenyataannya para pembudidaya ikan khususnya ikan hias belum dapat menikmati keuntungan sesuai dengan yang mereka harapkan, justru para pedagang di berbagai level baik itu pengumpul maupun pengecer yang menikmati keuntungan lebih baik dari pada para pembudidaya yang dengan susah payah mengelola usahanya dengan berbagai resiko yang dijalaninya. Salah satu penyebab terjadinya kesenjangan penerimaan keuntungan adalah karena sistem pemasaran yang masih terlalu panjang dimana dari pembudidaya ke pedagang pengumpul, pedagang pengumpul ke pedagang besar, pedagang besar ke pengecer, dari pengecer baru sampai ke konsumen akhir dalam hal ini pembeli ikan hias. Untuk mengetahui seberapa besar pengaruh margin pemasaran ikan hias di beberapa pasar yang ada di wilayah Bogor, maka perlu diadakan peneiltian tentang margin pemasaran dari saluran pemasaran ikan hias di enam pasar yang ada di sekitar Bogor. Dikarenakan keterbatasan waktu dan biaya dari peneliti, maka penelitian tentang margin pemasaran ikan hias hanya dilakukan di enam pasar yang dominan. Tujuan Penelitian a) Ingin mengetahui pangsa pasar diterima penjual, pembudidaya dari harga yang dibayarkan konsumen. b) Ingin mengetahui berapa penjual yang memanfaatkan pasar yang ada di kota Bogor. c) Ingin mengetahui perbandingan margin pemasaran dari saluran distribusi ikan hias pada enam pasar di Bogor. Metodologi penelitian lebih pada pendekatan sistem, fungsi dan kegunaan pemasaran komoditas perikanan secara Konseptual dan operasional dengan hasil perhitungan bahwa Margin Pemasaran yang dihitung dari dua jenis ikan hias pada enam pasar menunjukkan bahwa marjin Pemasaran terendah sebesar Rp. 24; disaluran 1, Rp.48, berada pada saluran 2, dan terdapat pada pasar 3 dan 4 yaitu Pasar Parung dan Pasar Anyar, hal ini menunjukan bahwa komoditas ikan Cupang dan Koki adalah merupakan jenis komoditas yang efisien untuk komoditas ikan hias tersebut. Untuk Margin Pemasaran (MP) tertinggi berada pada posisi saluran 3 di pasar 2 dan 6, yaitu Margin Pemasaran sebesar RP.4.850 di saluran 3 pada pasar 2 yaitu pada Depo Baranang Siang, dan margin pemasaran sebesar Rp.3.600 berada pada posisi saluran 3 di pasar 6 atau Pasar Ciawi, yang berarti bahwa komoditas ikan hias Koki dan Cupang menunjukan jenis ikan hias yang tidak efisien bagi sipembudidaya, karena penerimaan pembudidaya lebih kecil dari pedagang pengumpul maupun pedagang ecaran
Analisis Keberadaan dan Kemanfaatan Situ di Jabodetabek Andin H Taryoto
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 7, No 1 (2013)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v7i1.39

Abstract

Sebagai salah satu potensi wadah sumberdaya air, Situ memiliki peran penting didalam upaya pemanfaatan dan konservasi sumberdaya air. Terdapat indikasi bahwa keberadaan situ saat ini mengalami penurunan fungsi yang sangat drastis. Analisis ini kemudian ditujukan untuk melakukan pengkajian awal terhadap keberadaan dan kemanfaatan situ di wilayah Jabodetabek. Analisis dilakukan dengan telaahan dokumen dan peraturan perundangan yang berlaku. Ditemukan bahwa diperlukan upaya khusus untuk dapat merevitalisasi fungsi dan keberadaan situ dalam konteks konservasi sumberdaya air secara luas.
Analisis Tingkat Adopsi Inovasi Teknologi Budidaya Ikan Lele Sangkuriang pada Kelompok Ranca Kembang di Kecamatan Cipanas Kabupaten Lebak Abdul Hanan; Walson H Sinaga; Nayu Nurmalia; Ani Leilani
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 7, No 1 (2013)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v7i1.34

Abstract

Pengalaman usaha bidang perikanan pada responden berhubungan erat sapai pada pada tahap mencoba inovasi, sedangkan tingkat keinovatifan responden berhubungan erat sampai pada tingkat menerapkan inovasi yang dianjurkan. Umur responden. Lama pendidikan, dan tingkat kekosmopolitan tidak berhubungan erat dengan tingkat adopsi inovasi ikan lele sangkuriang.Peranan penyuluh perikanan sangat berhubungan erat sampai tahap mencoba dan berhubungan erat pada tahap menerapkan para responden terkait inovasi yang dianjurkan yaitu budidaya ikan lele sangkuriang pada kolam terpal. Sedangkan peranan ketua kelompok sangat berhubungnha erat sampai tahap menilai inovasi yang dianjurkan bagi para responden. Peranan dinas perikanan dan peranan media massa kurang berhubungan erat dengan tingkat adopsi budidaya ikan lele sangkuriang pada kolam terpal. Karakteristik inovasi berupa keuntungan relatif budidaya ikan lele sangkuriang dibandingkan inovasi lainnya (budidaya pertanian), keselarasan dengan kondisi lingkungan responden berhubungan sangat erat sampai pada tahap minat responden pada inovasi tersebut. Budidaya ikan lele sangkuriang dianggap tidak rumit diterapkan/dipraktekan oleh responden sangat berhubungan erat bagi responden untuk berminat dan sampai menghitung untung rugi dari inovasi tersebut (tahap minat). Budidaya ikan lele sangkuriang dengan karakteristik yang mudah diamati hasilnya oleh responden berhubungan erat pada tahap minat pada responden dan berhubungan sangat erat pada tahap mencoba. Namun demikian berdasarkan hasil analisis ciri inovasi teknologi budidaya ikan lele sangkuriang pada kolam terpal dengan ciri yang mudah dan cepat diamati yang berhubungan sangat erat kecepatan adopsi sampai tahap mencoba, sedangkan ciri inovasi lainnya baru sampai rata-rata pada tahap mminat.
Persepsi Pelaku Usaha Perikanan Terhadap Kinerja Penyuluh Perikanan Nayu Nurmalia; Ani Leilani; Azam B Zaidy
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 7, No 1 (2013)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v7i1.35

Abstract

Penelitian mengenai persepsi pelaku usaha terhadap kinerja penyuluh perikanan dilakukan pada bulan April sampai bulan Mei 2011. Lokasi penelitian di 11 provinsi yang tersebar di 13 kabupaten/kota. Jumlah responden sebanyak 89 orang. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui persepsi pelaku usaha perikanan terhadap kinerja penyuluh perikanan. Hasil penelitian menunjukkan keberadaan penyuluh masih sangat dibutuhkan oleh pelaku usaha, materi yang dibutuhkan terkait dengan peningkatan produksi usahanya, dan cara yang diinginkan pelaku usaha adalah penyuluh dapat memberi contoh usaha perikanan sesuai kebutuhan pelaku usaha.
Persepsi Nelayan Terhadap Pengelolaan Kawasan Konservasi Laut Kabupaten Ciamis Jawa Barat Sopiyan Danapraja; M Fedi A Sondita; Irawan Muripto
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 7, No 1 (2013)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v7i1.41

Abstract

Peningkatan kesadaran dan keterlibatan masyarakat dalam pengelolaan Kawasan Konservasi Laut Kabupaten Kabupaten Ciamis ditujukan untuk meyakinkan masyarakat akan manfaat perlindungan kawasan tersebut. Karenanya peran serta masyarakat harus dilibatkan pada perencanaan, pelaksanaan, pemecahan kendala dan berbagai kemungkinan manfaat yang dapat diperoleh dari pengelolaan kawasan konservasi. Tujuan penelitian mengkaji hubungan karakteristik dengan persepsi dan partisipasi masyarakat, persepsi dan partisipasi dalam pengelolaan Kawasan Konservasi Laut (KKL) Kabupaten Ciamis. Metode penelitian adalah survei melalui analisis korelasi dan multivariat. Responden 72% di antaranya memiliki persepsi baik (setuju) terhadap pengelolaan KKLD. Persepsi yang baik ditunjukan terhadap program (64,9%), pelaksanaan (55,8%), pemecahan kendala (55,7%) dan manfaat (62%).
Kajian Kualitas Perairan Untuk Budidaya Udang di Kabupaten Subang Iis Jubaedah; Dinno Sudinno; Pigoselpi Anas
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 7, No 1 (2013)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v7i1.36

Abstract

Kajian kualitas perairan pesisir di Kabupaten Subang bertujuan untuk mengetahui kualitas perairan di Kawasan Pesisir Subang dan kelayakannya untuk kegiatan budidaya udang serta mengetahui perkembangan produksi udang dikaitkan dengan kualitas air. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode survei. Data yang digunakan untuk kajian kualitas perairan mencakup data primer dan data sekunder . Proses analisa data yang dilakukan meliputi analisa kualitas air, analisa status mutu air, analisa indeks diversitas plankton, dan menduga produksi udang. Hasil kajian menunjukkan, nilai indeks pencemaran 2,2491 artinya wilayah pesisir Kabupaten Subang termasuk tercemar ringan, namun masih layak digunakan sebagai sumber air untuk kegiatan budidaya ikan di tambak. Dari estimasi perhitungan potensi perikanan didapatkan laju perikanan potensial rata-rata sekitar 0,13333 ton/ha/tahun. Dengan luas tambak seluas 14.300 ha maka diperkirakan potensi produksi udang Kabupaten Subang sebesar 1906,6 ton/tahun.
Pengaruh Pengunaan Probiotik Lactobacillus brevis dan Prebiotik Oligosakarida (Fructooligosakarida-Galaktoologosakarida) Terhadap Gambaran Darah Patin Siam (Pangasionodon Hypophtalmus) yang Diinfeksi Aeromonas Hydrophila Yuke Eliyani; Widanarni Widanarni; Dinamella Wahjuningrum
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 7, No 1 (2013)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v7i1.37

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh pemberian probiotik Lactobacillus brevis, prebiotik oligosakarida (Fructooligosakarida- Galaktooligosakarida) terhadap nilai hemoglobin, hematokrit serta diferensial leukosit patin siam (Pangasionodon hypophthalmus) yang diinfeksi bakteri Aeromonas hydrophila. Uji yang dilakukan meliputi persiapan bakteri probiotik dan A.hydrophila, analisis prebiotik (oligosakarida), uji in vitro, dan uji in vivo. Parameter uji yang diamati selama penelitian adalah hemoglobin, hematokrit, serta diferensial leukosit. Penelitian terdiri dari lima perlakuan dengan masing-masing tiga ulangan, yaitu kontrol (+), kontrol (-), pemberian probiotik (Pro), pemberian prebiotik (Pre), pemberian probiotik ditambah prebiotik (Sin). Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan satu faktor. Data dianalisis dengan sidik ragam (ANOVA) pada selang kepercayaan 95%. Perbedaan antar perlakuan dilanjutkan dengan uji Duncan menggunakan program Xl-stat. Hasil pengamatan pada parameter hemoglobin, hematokrit, serta diferensial leukosit, berbeda nyata (p<0.05) dengan kontrol pada beberapa waktu pengamatan.
Analisis Struktur Pasar pada Pemasaran Ikan Mas (Cyprinus Carpio L) di Kelompok Mina Sampan Kayu Kec. Kintamani Kab. Bangli Provinsi Bali Supena, M Harja
Jurnal Penyuluhan Perikanan dan Kelautan Vol 7, No 1 (2013)
Publisher : Program Studi Penyuluhan Perikanan Politeknik Ahli Usaha Perikanan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33378/jppik.v7i1.40

Abstract

Ikan Mas (Cyprinus carpio L) merupakan salah satu komoditas perikanan air tawar yang potensial di Kabupaten Bangli. Kabupaten Bangli terdiri dari atas 4 kecamatan yaitu Susut, Bangli, Tembuku, dan Kintamani. Berdasarkan potensi perikanan tersebut, tingkat produksi budidaya perikanan di Kabupaten Bangli terus meningkat yaitu mencapai 1.004,41 ton pada Tahun 2009. Dari jumlah produksi tersebut Ikan Mas memberikan kontribusi sebanyak 452,15 ton. Penelitian dilakukan di Kelompok Pembudidaya “Mina Sampan Kayu” Kabupaten Bangli sebagai pasar produsen dan Pasar Sakti Mina Kabupaten Bangli sebagai pasar konsumen. Ruang lingkup penelitian difokuskan kepada Ikan Mas (Cyprinus carpio L). Data yang digunakan adalah data primer dan sekunder. Penelitian menggunakan metode deskriftif dengan jenis penelitian studi kasus. Analisis struktur pasar Ikan Mas dilakukan dengan pendekatan Structure-Conduct- Performance. Penelitian bertujuan untuk mengetahui Struktur pasar Ikan Mas di Kelompok Pembudidaya “Mina Sampan Kayu” Kabupaten Bangli. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Struktur pasar Ikan Mas di Kelompok Pembudidaya “Mina Sampan Kayu” adalah pasar persaingan tidak sempurna (imperfect competitive market) yang cenderung mengarah pada sistem pemasaran monopoli. Bertitik tolak dari hasil penelitian tersebut, alternative solusi perbaikan sistem pemasaran Ikan Mas yang perlu dilakukan oleh Dinas Perikanan Kabupaten Bangli adalah : 1). Perbaikan infrastruktur sarana transportasi, terutama perbaikan jalan yang rusak, dan 2). Melakukan penyuluhan perikanan yang lebih intensif sehingga akan muncul kelompok-kelompok pembudidaya Ikan Mas lainnya.

Page 1 of 1 | Total Record : 9