cover
Contact Name
Safaat
Contact Email
smuhari@iiq.ac.id
Phone
-
Journal Mail Official
almizan@iiq.ac.id
Editorial Address
Jl. Ir Juanda No 70 Ciputat Timur Tangerang Selatan
Location
Kota tangerang selatan,
Banten
INDONESIA
Al-Mizan : Jurnal Hukum dan Ekonomi Islam
ISSN : 20856792     EISSN : 26567164     DOI : 10.33511
Core Subject : Religion, Social,
Jurnal Al-Mizan Adalah Jurnal Hukum dan Ekonomi Islam diterbitkan oleh Fakultas Syariah Institut Ilmu Al Quran Jakarta. Jurnal al-Mizan terbit 2 (dua) kali setahun (September & Februari). al-Mizan menerima kontribusi tulisan berupa artikel, laporan penelitian dan resensi buku
Articles 7 Documents
Search results for , issue "Vol 3 No 1 (2019)" : 7 Documents clear
PEMANFAATAN AL-HASYARÂT UNTUK KOSMETIK Nur Izzah
Jurnal Al-Mizan Vol 3 No 1 (2019)
Publisher : Fakultas Syariah dan Ekonomi Islam Institut Ilmu Al-Qur'an (IIQ) Jakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33511/almizan.v3n1.119-137

Abstract

Fakta menunjukkan bahwa ada beberapa masyarakat di Indonesia hampir semuanya menjadikan hewan sebangsa serangga untuk dikonsumsi, pada hal mereka semua muslim termasuk pemanfaatan Al-Hasyarat untuk Kosmetik. Penelitian ini akan menganalisis bagaimana pemanfaatan Al-Hasyarat untuk Kosmetik dalam Perspektif Islam. Hasil Penelitian ini Menyimpulkan bahwa Menurut mazhab Maliki, Ibn Abi Laila, dan Auza’i menyatakan bahwa al-hasyarat hukumnya halal, maka cacing dapat dimanfaatkan untuk kosmetika, selama menurut penelitian dokter/para ahli tidak membahayakan. Sementara itu Abu Hanifah, dan asy-Syafi’i menyatakan bahwa al-hasyarat (jenis cacing) hukumnya haram, jika digabung dengan pendapat yang rajih kuat, membenarkan berobat dengan hal-hal yang haram/najis dalam kondisi darurat, maka dibenarkan penggunaan cacing untuk obat, dengan catatan tidak ada alternatif lain (darurat), sejalan dengan kaidah adl-Dhrurat Tubihu al-Mahdhurat, selama menurut para ahli tidak membahayakan
BAHAYA RIBA DALAM KEHIDUPAN RUMAH TANGGA Umi Khusnul Khotimah
Jurnal Al-Mizan Vol 3 No 1 (2019)
Publisher : Fakultas Syariah dan Ekonomi Islam Institut Ilmu Al-Qur'an (IIQ) Jakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33511/almizan.v3n1.101-118

Abstract

Riba adalah issu utama yang harus dibebaskan dari kehidupan keluarga. Tanpa disadari tetapi pasti riba adalah virus yang mampu menggerogoti jalinan silaturrahmi. Karena riba, masing-masing anggota keluarga akan berusaha lebih unggul dalam ekonomi walau harus mengekloitasi saudara sendiri. Bahkan riba dapat disebut sebagai prilaku ekonomi yang tidak manusiawi, karena mengeruk keuntungan pribadi tanpa mempedulikan pihak lain yang mengais rizki untuk memenuhi keperluan makan sehari-hari. Mewabahnya riba juga akan membawa pada menurunya kualitas kerja, karena memastikan tambahan harta dari bunga yang terus berbunga. Sehingga orentasi pemilik harta tidak lagi pada bekerja, tetapi lebih pada meminjamkan uang dengan tambahan yang pasti dan menjanjikan. Jika harta riba dikonsumsi atau dimanfaatkan oleh anggota keluarga, maka akibatnya adalah punahnya generasi ideal sesuai konsep Al-Qur’an. Karena riba berakibat pada: tidak didengar dan tidak dikabulkanya do’a; malas beribadah dan berbuat baik; perangai yang rakus dan ingin menang sendiri; jauh dari rahmat dan keberhakan Allah ketika di dunia; serta di akhirat akan disiksa di neraka untuk selama-lamanya. Mengingat dasyatnya bahaya riba, maka pemberantasanya harus dimulai dari sekarang dan seterusnya ke depan, diawali dari diri sendiri dan dari keluarga baru mengajak masyarakat sekitar kita.
ANALISA UNDANG-UNDANG PENGELOLAAN ZAKAT NO.23 TAHUN 2011 DALAM PERSPEKTIF ABU UBAID AL-QASIM AL-BAGHDADI Sultan Sultan
Jurnal Al-Mizan Vol 3 No 1 (2019)
Publisher : Fakultas Syariah dan Ekonomi Islam Institut Ilmu Al-Qur'an (IIQ) Jakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33511/almizan.v3n1.81-99

Abstract

Abu Ubaid telah memberikan konsep zakat yang sangat holistik dan komperehensif jauh beberapa abad yang lalu sebelum undang-undang zakat tersebut dibuat melalui Kitâb Al-Amwâl. Ijtihad beliau dan para ulama terdahulu telah memberikan pilihan-pilihan terbaik dan tugas kita sebagai penerusnya mengambil pilihan terbaik dengan menambah inovasi yang mutakhir tanpa keluar dari jalur maqâshid syarî’ah yang telah digariskan. Dalam penelitian ini akan dianalisis bagaimana relevansi antara pemikiran Abu Ubaid dalam bidang keuangan publik dibandingkan dengan UU pengelolaan zakat No. 23 tahun 2011 yang berlaku di Indonesia.
TINDAK PIDANA KESUSILAAN DALAM PERSPEKTIF HUKUM PIDANA ISLAM Syarif Hidayatullah
Jurnal Al-Mizan Vol 3 No 1 (2019)
Publisher : Fakultas Syariah dan Ekonomi Islam Institut Ilmu Al-Qur'an (IIQ) Jakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33511/almizan.v3n1.41-59

Abstract

Dalam kehidupan bermasyarakat terikat oleh berbagai aturan salah satunya adalah aturan tentang kesusilaan. Hukum dan hukuman yang telah ditetapkan Islam itu, semuanya adalah untuk kemaslahatan manusia itu sendiri, baik perorangan, keluarga, maupun masyarakat. Dalam tulisan ini pembahasannya dibatasi pada tindak pidana kesusilaan yang berkisar pada perbuatan zina, perkosaan, tuduhan zina, homoseksual, lesbian dan onani. Kajian ini akan mendeskripsikan bagaiman tindak kesusilaan dalam perspektif hukum islam seperti perbuatan zina, perkosaan, tuduhan zina, homoseksual, lesbian dan onani.
PERILAKU KONSUMTIF DI PERBANKAN SYARIAH DAN DAMPAKNYA KEPADA NILAI TUKAR Mulfi Aulia
Jurnal Al-Mizan Vol 3 No 1 (2019)
Publisher : Fakultas Syariah dan Ekonomi Islam Institut Ilmu Al-Qur'an (IIQ) Jakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33511/almizan.v3n1.61-79

Abstract

Perkembangan lembaga keuangan syariah dalam beberapa tahun cukup fluktuatif. Hal ini cukup menggambarkan bahwa sebagian besar elemen masyarakat hanya disibukkan dengan hal-hal yang bersifat ideologis dan belum menghayati nilai-nilai dan tujuan syariah dalam berekonomi. Salah satu faktor yang menyebabkan disintegrasi pemahaman masyarakat terhadap ekonomi syariah yaitu kemiripan praktik ekonomi lembaga keuangan syariah dan lembaga keuangan non-syariah. Hingga saat ini masyarakat hanya bisa menitipkan uangnya atau menginvestasikan hanya uangnya di bank syariah, padahal modal yang mereka miliki bukan hanya itu, masih ada rumah, tanah, kendaraan atau apapun yang bersifat produktif. Disisi lain komoditi yang dijual oleh bank syariah tidak jauh berbeda dengan yang dijual oleh bank konvensional seperti rumah, kendaraan dan modal kerja. Dalam tulisan ini penulis akan memaparkan pengaruh perbankan syariah terhadap nilai tukar rupiah
KAJIAN HADIS AHKAM TENTANG ANAK ANGKAT (ADOPSI), HUKUM DAN SOLUSINYA Abdul Wahab Abd Muhaimin
Jurnal Al-Mizan Vol 3 No 1 (2019)
Publisher : Fakultas Syariah dan Ekonomi Islam Institut Ilmu Al-Qur'an (IIQ) Jakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33511/almizan.v3n1.21-40

Abstract

Secara naluriah memiliki anak merupakan harapan bagi pasangan suami istri. Namun keinginan memiliki anak terdakadang tidak terelisasi akrena berbagai hal. Salah satu jalan dalam memenuhi kebutuhan ini adalah dengan jalan mengadospi anak. Untuk itu perlu kiranya menganalisis bagaimana aspek hukum Islam dalam mengadopsi anak. Hasil kajian ini mengungkapkan bahwa mengangkat atau mengadopsi anak orang lain, untuk menjadikannya sebagai anak kandung dan memutuskan hubungannya dengan orangtua aslinya, lalu menyandarkan nasabnya kepada orangtua yang mengadopsinya hukumnya haram, karena anak angkat bukan anak kandung. Memungut dan memelihara anak yang terlantar untuk menjadikannya sebagai anak asuh, karena rasa tanggung jawab kemanusiaan serta persaudaraan seagama dan tidak menyandarkan nasabnya kepada orang yang memeliharanya, tetapi tetap bernasab kepada ayah kandungnya, hal ini dibolehkan, bahkan dianjurkan oleh agama Islam
HUKUM MELINDUNGI KETURUNAN DAN KEHORMATAN MENURUT ISLAM Huzaemah Tahido Yanggo
Jurnal Al-Mizan Vol 3 No 1 (2019)
Publisher : Fakultas Syariah dan Ekonomi Islam Institut Ilmu Al-Qur'an (IIQ) Jakarta

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.33511/almizan.v3n1.1-20

Abstract

Agama Islam mensyariatkan perkawinan dengan tujuan untuk menyalurkan naluri seksual secara halal dan sah. Dengannya dapat melindungi keturunan dan kehormatan. Melindungi keturunan adalah melestarikannya dan memelihara nasab agar jelas. Begitu pula halnya melindungi kehormatan, dianjurkan mencari pasangan dalam batas-batas yang telah ditetapkan oleh syariat. Pergaulan bebas antara muda-mudi, seringkali membawa kepada hal-hal yang tidak dikehendaki yakni terjadinya kehamilan diluar nikah, yang secara sosiologis, menimbulkan aib bagi diri pelakunya dan keluarga. Untuk menghindari masalah-masalah tersebut, Islam telah menetapkan cara untuk melindungi keturunan dan kehormatan yang akan diuraikan dalam tulisan ini

Page 1 of 1 | Total Record : 7