cover
Contact Name
-
Contact Email
-
Phone
-
Journal Mail Official
-
Editorial Address
-
Location
Kota pontianak,
Kalimantan barat
INDONESIA
Jurnal Curvanomic
ISSN : -     EISSN : -     DOI : -
Core Subject : Education,
Arjuna Subject : -
Articles 3 Documents
Search results for , issue "Vol 8, No 1 (2019): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan" : 3 Documents clear
ANALISIS PENGARUH JUMLAH UANG BEREDAR, KURS B01112066, JHON P HUTABARAT B01112066
Jurnal Pembangunan dan Pemerataan Vol 8, No 1 (2019): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan
Publisher : Fakultas Ekonomi dan Bisnin Universitas Tanjungpura

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

ABSTRAKPenelitian ini bertujuan untuk mengetahui Pengaruh Jumlah Uang Beredar (JUB),Kurs dan Inflasi terhadap Cadangan Devisa Indonesia. Penelitian ini menggunakan metodekuantitatif dan data dianalisis menggunakan model regresi linier sederhana. Sumber datapenelitian ini didapatkan dari Badan Pusat Statistik Kalimantan Barat,website Bank Indonesiadan Webiste Kementerian Perdagangan Indonesia dimulai dari periode tahun 1997-2016.Hasil penelitian menunjukkan bahwa Jumlah Uang Beredar (JUB), Kurs dan Inflasiberpengaruh positif dan signifikan dengan taraf signifikan 0.000000 < 0,05 terhadapCadangan Devisa Indonesia serta nilai koefisien determinasi (R2) yaitu sebesar 0,9111445,bahwa kontribusi yang diberikan Jumlah Uang Beredar (JUB), Kurs dan Infasi terhadapCadangan Devisa Indonesia adalah sebesar 91,Kata Kunci: Jumlah Uang Beredar,Kurs,Tingkat Inflasi dan Cadangan DevisaDAFTAR PUSTAKA ­­­­­­­­­­­­­ Nopirin, 2009. Ekonomi Moneter II. Yogyakarta : BPFEGandhi, Dyah Virgoana. (2006). Pengelolaan Cadangan Devisa di BankIndonesia. Jakarta: Pusat Pendidikan dan Studi Kebanksentralan (PPSK) Bank Indonesia.________________________ Badan Pusat Statistik. Statistik Indonesia, Berbagai Edisi________________________ Bank Indonesia. Laporan Kebijakan Moneter, Berbagai Edisi________________________ Kementerian Perdagangan Indonesia, Berbagai Edisi________________________ Bank Indonesia. Statistik Ekonomi Keuangan Indonesia,                                                 Berbagai EdisiGujarati, Damodar, 2003. Ekonometrika Dasar, Terjemahan Oleh Sumarno Zain. Jakarta : ErlanggaAgustina, Reny, 2014 “pengaruh Ekspor, Impor, Nilai Tukar Rupiah dan Tingkat Inflasi terhadap Cadangan Devisa Indonesia” Vol. 4, No.02, Oktober 2014Mankiw. N, Gregory. 2006. Pengantar Makroekonomi. Edisi Ketiga. Salemba Empat. JakartaBoediono,1982.Teori Pertumbuhan Ekonomi,BPFE,Yogyakarta.Pundy Sayoga, Syamsurijal Tan, 2017 “analisis cadangan devisa Indonesia dan faktor-faktor yang mempengaruhinya” Vol.12, No.01, Januari-Juni 2017.Krugman , Paul R dan Obstfeld Maurice , (1992). Ekonomi Internasional ;Edisi ke satu . Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia and Harpercollin Publishers, Jakarta.Nopirin , (1996) . Ekonomi Internasional ; Edisi ke tiga . BPFE , Yogyakarta.Nopirin , (1998) .” Pertumbuhan Ekonomi dan Neraca Pembayaran IndonesiaNopiein, 1980- 1996, Suatu Pendekatan Keynes dan Monetaris “. Jurnal Kelola Universitas Gajah mada , Yogyakarta.Nopirin , (1995) . Ekonomi Moneter I & II ; Edisi ke empat . BPFE ,Yogyakarta.Boediono. 2001. “Ekonomi Moneter”, Penerbit BPFE UGM, Yogyakarta.Nilawati. 2000. “Pengaruh Pengeluaran Pemerintah, Cadangan Devisa Dan Angka Pengganda Uang Terhadap Perkembangan Jumlah Uang Beredar Di Indonesia”. Jurnal Bisnis dan Akuntansi.Vol. 2.No. 2.Sugiyono. 2012. Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D. Bandung: Alfabeta.Sukirno, Sadono. 1991. Makroekonomi : Teori Pengantar (edisi pertama). Jakarta: Raja Grafindo.Sukirno, Sadono. 2004. ”Teori Pengantar Makro Ekonomi”, PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta.Sunariyah.  2004.  Pengantar  Pengetahuan  Pasar  Modal.  Cetakan  Keempat. Yogyakarta : UPP AMP YKPN.Situs Kementerian Perdagangan Republik Indonesia,www.kemendag.go.id. 
Pengaruh Produk Domestik Regional Bruto Terhadap Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Kalimantan Barat B1011141074, yuliana
Jurnal Curvanomic Vol 8, No 1 (2019): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan
Publisher : Jurnal Curvanomic

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

ABSTRACT          This research aims to look for factors that influence the Environmental Quality Index (IKLH) in West Kalimantan. Because IKLH is a reflection of the environmental quality of a province in Indonesia. This research is quantitative descriptive. The data used in this study are secondary data obtained from the Central Statistics Agency (BPS), Ministry of Environment of the Republic of Indonesia. The research variables used in this study are the GRDP of the agriculture and forestry sectors, industrial GRDP and processing, transportation and warehousing GRDP and mining and excavation GRDP. The analysis method used in this research is multiple regression or Ordinary Least Square (OLS) which is processed using SPSS 22.          The results of the simultaneous test show that agriculture and forestry GRDP, industrial GRDP and processing, transportation and warehousing GDP and mining and quarrying GRDP affect IKLH in West Kalimantan. whereas for the determination test shows that 88.5% of the independent variables are able to influence the dependent variable (IKLH), the rest are affected by variables outside the independent variables. Keywords: IKLH, agriculture and forestry GRDP, industrial and processing GRDP, transportation and warehousing GRDP, and mining and excavation GRDP and Multiple Regression.    ABSTRAK                Penelitian yang dilakukan ini bertujuan untuk mencari faktor-faktor yang mempengaruhi Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH) di Kalimantan Barat. Sebab IKLH merupakan cerminan kualitas lingkugan suatu daerah provinsi yang ada di Indonesia. Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kuantitatif. Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder yang diperoleh dari Badan Pusat Statistik (BPS), Kementerian Lingkungan Hidup Republik Indonesia. Variabel penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah PDRB sektor pertanian dan kehutanan, PDRB industri dan pengolahan, PDRB transportasi dan pergudangan serta PDRB pertambangan dan penggalian. Teknik metode analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah regresi berganda atau Ordinary Least Square (OLS) yang diolah menggunakan SPSS 22.Hasil penelitian uji simultan menunjukkah bahwa PDRB pertanian dan kehutanan, PDRB industri dan pengolahan, PDRB transportasi dan pergudangan serta PDRB pertambangan dan penggalian berpengaruh terhadap IKLH di Kalimantan Barat. sedangkan untuk uji determinasi menunjukkan bahwa 88,5% variabel independent mampu mempengaruhi variabel dependent ( IKLH), sisanya dipenaruhi variabel diuar variabel independent  Kata Kunci : IKLH, PDRB pertanian dan kehutanan, PDRB industri dan pengolahan, PDRB  transportasi dan pergudangan, serta PDRB pertambangan dan penggalian dan Regresi Berganda.   PENDAHULUANIndeks kualitas lingkungan hidup merupakan suatu indikator untuk melihat tingkat kualitas lingkungan hidup di suatu daerah provinsi disuatu negara. IKLH di Kalimantan Barat mempunyai pengaruh dengan PDRB pertanian dan kehutanan, PDRB industri dan pengolahan, PDRB transportasi dan pergudangan, serta PDRB pertambangan dan penggalian yaitu jika faktor-faktor itu berkembang menjadi baik maka akan membuat kondisi Indeks Kulitas Lingkungan Hidup cenderung menurun. Kondisi ekonomi yang baik yaitu suatu kondisi dimana PDRB meningkat dengan diikuti IKLH yang juga akan meningkat dari masa-kemasa.Tabel 1.3.Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Provinsi Kalimantan BaratTahun 2007-2017 (Indeks)TahunIKLH200779.17200887.24200971.92201076.39201174.27201269.91201368.12201468.31201575.88201672.24201774.17             Sumber : IKLH Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia 2007-2017 Dari data diatas dapat di ketahui indeks tersebut menggambarkan kondisi Kualitas Lingkungan  Hidup Provinsi Kalimantan Barat yang pada tahun 2008 berada pada kondisi sangat baik yaitu sebesar 87,24 dan pada tahun 2009  mengalami penurunan hingga menjadi sebesar 71,92  masuk dalam kategori baik kemudian pada tahun 2013 mengalami penurunan dan berada pada angka 68,12 dan berada pada kondisi cukup baik, angka ini merupkan angka terendah selama sebelas tahun terakhir. Kalimantan Barat memiliki IKLH yang masuk dalam kategori baik kembali pada tahun 2015-2017. Dalam penilaian setiap indeks ditetapkan klasifikasi kualitas lingkungan hidup kedalam 7 tujuh kategori. Kategori paling rendah adalah waspada, dan yang paling tinggi adalah kategori sangat baik. Penentuan klasifikasi dilakukan sebagai berikut:       Tabel 1.4.Klasifikasi Nilai Indeks Kualitas Lingkungan HidupNoPredikatNilai1Sangat BaikIKLH  ≥ 802Baik70 < IKLH  ≤ 803Cukup Baik60 ≤ IKLH  ≤ 704Kurang Baik50 ≤ IKLH  < 605Sangat Kurang Baik40 ≤ IKLH  < 506Waspada30    IKLH  < 40           Sumber : Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2016Analisis Kuznets tentang pengaruh kelestarian lingkungan hidup terhadap pertumbuhan ekonomi ini secara teoritis diungkapkan dengan munculnya teori Environmental Kuznets Curve (EKC). Teori Environmental Kuznets Curve menyatakan bahwa untuk kasus di negara sedang berkembang seiring dengan perjalanan waktu, teknologi dapat merusak kelestarian alam dan lingkungan, sebaliknya untuk negara maju seiring dengan perjalanan waktu dalam kemajuan teknologi, maka kelestarian lingkungan hidup semakin bisa dijamin keberadaannya. Berdasarkan pada penemuannya tersebut, bentuk kurva EKC adalah huruf U terbalik (Munasinghe dalam Gupito, 2012).Hal yang tepat untuk mengurangi ketimpangan antara pertumbuhan dan pembangunan ekonomi terhadap kualitas lingkungan hidup, yaitu dengan melakukan pembangunan ekonomi berwawasan lingkungan serta menerapkan konsep pembangunan berkelanjutan (sustainable development). Pembangunan ekonomi berwawasan lingkungan adalah pembangunan berkelanjutan dibidang ekonomi yang tidak hanya berorientasi hasil untuk saat ini tetapi juga berorientasi pada masa depan dengan titik fokus pada keberlangsungan pelestarian lingkungan, dapat diketahui bahwa parameter keberhasilan sebuah pembangunan adalah keseimbangan antara pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan pembangunan berkesinambungan yang ditandai dengan tidak terjadinya kerusakan sosial dan kerusakan alam (Gupito, 2012). Oleh karena itu, pembangunan ekonomi berwawasan lingkungan merupakan suatu jalan keluar dari permasalahan tersebut yang umumnya diterapkan pada negara-negara berkembang. Selanjutnya dari uraian, pemaparan data, dan latar belakang tersebut maka peneliti memberikan judul penelitian ini yaitu Pengaruh PDRB Terhadap Kualitas Lingkungan Hidup di Provinsi Kalimantan Barat. RUMUSAN MASALAH Bagaimana pengaruh PDRB Sektor Pertanian dan kehutanan terhadap Kualitas Lingkungan Hidup di Provinsi Kalimantan Barat?Bagaimana pengaruh PDRB Sektor Transportasi dan Pergudangan terhadap Kualitas Hidup di Provinsi Kalimantan Barat?Bagaimana pengaruh PDRB Sektor Industri dan Pengolahan Terhadap Kualitas Lingkungan Hidup di Provinsi Kalimantan Barat Tahun? Bagaimana pengaruh Sektor Pertambangan dan Penggalian terhadap Kualitas Lingkungan Hidup di Provinsi Kalimantan Barat? Bagaimana pengaruh PDRB sektor pertanian dan kehutanan, PDRB sektor transportasi dan pergudangan, PDRB sektor industri dan pengolahan, PDRB sektor pertambangan dan penggalian berpengaruh terhadap Kualitas Lingkungan Hidup di Provinsi Kalimantan Barat? TUJUAN PENELITIAN Untuk mengetahui seberapa besar pengaruh PDRB sektor pertanian dan kehutanan  dalam mempengaruhi nilai IKLH di Kalimantan Barat sehingga kedepannya dapat diambil suatu tindakan antisipasi.Untuk mengetahui seberapa besar PDRB industri dan pengolahan dalam mempengaruhi nilai IKLH di Kalimantan Barat sehingga kedepannya dapat diambil suatu tindakan antisipasi.Untuk mengetahui seberapa besar PDRB sektor transportasi dan pergudangan dalam mempengaruhi nilai IKLH di Kalimantan Barat sehingga kedepannya dapat diambil suatu tindakan antisipasi.Untuk mengetahui seberapa besar PDRB pertambangan dan penggalian dalam mempengaruhi nilai IKLH di Kalimantan Barat sehingga kedepannya dapat diambil suatu tindakan antisipasi.Untuk mengetahui besaran pengaruh PDRB sektor pertanian dan kehutanan, PDRB sektor industri dan pengolahan, PDRB sektor transportasi dan pergudangan, serta PDRB sektor pertambangan dan penggalian dalam mempengaruhi angka IKLH di Kalimantan Barat sehingga dapat diambil langkah-langkah pencegahan dalam upaya meningkatkan angka IKLH di Kalimantan Barat.METODE PENELITIAN Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kuantitatif yaitu bertujuan untuk menggambarkan data yang diperoleh sebagaimana adanya dan menggunakan pendekatakan kuantitatif dengan perhitungan secara matematis. Data yang digunakan bersumber dari Badan Pusat Statistik (BPS), dan Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia. Teknik metode analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah regresi berganda atau Ordinary Least Square (OLS), dengan data runtut waktu (time series) yang diolah menggunakan SPSS 22. HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil penelitian uji simultan menunjukkah bahwa PDRB pertanian dan kehutanan, PDRB industri dan pengolahan, PDRB transportasi dan pergudangan serta PDRB pertambangan dan penggalian berpengaruh terhadap IKLH di Kalimantan Barat. Sedangkan untuk uji parsial diketahui PDRB industri dan pengolahan, PDRB transportasi dan pergudangan serta PDRB pertambangan dan penggalian tidak berpengaruh terhadap IKLH Kalimantan Barat dan selanjutnya berpengaruh PDRB pertanian dan kehutanan negative terhadap IKLH.Analisis regresi berganda digunakan untuk mengetahui pengaruh lebih dari satu variabel independen PDRB terhadap variabel dependen. Dimana dalam penelitian yang dimaksud dengan pengaruh variabel independent terhadap variabel dependent adalah pengaruh PDRB pertanian dan kehutanan, PDRB industri dan pengolahan, PDRB transportasi dan pergudangan dan PDRB pertambangan dan penggallian terhadap Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Kalimantan Barat. Persamaan regresi berganda dalam penelitian ini dibentuk berdasarkan hasil olahan SPSS 22 yang ditampilkan oleh tabel 4.2.Tabel 4.3.Uji Regresi BergandaCoefficientsaModelUnstandardized CoefficientsStandardized CoefficientstSig.BStd. ErrorBeta1(Constant)2,226,150 14,814,000pdrb pertanian-,044,009-,856-4,815,003pdrb industri-,002,009-,028-,180,863pdrb transportasi-,002,008-,042-,272,795pdrb pertambangan,006,010,119,631,551a. Dependent Variable: iklhSumber : Olahan SPSS 22Berdasarkan tabel 4.2 bahwa besar nilai konstansta persamaan nilai konstanta linier berganda adalah sebesar 2.226 dan adapun koefisien variabel PDRB Pertanian dan kehutanan, PDRB Industri dan pengolahan, PDRB Transportasi dan pergudangan, dan PDRB Pertambangan dan penggalian  masing-masing sebesar -0.044, -0.002, -0.002 dan 0.006 Berdasarkan nilai konstanta dan koefisien variabel tersebut maka persamaan regresi linier berganda adalah sebagai berikut:LogIKLH=   2.226 –  0.044 logPDRB Pertaniandan kehutanan – 0.002 log PDRB Industri dan pengolahan  - 0.002 log PDRB Transportasi dan perguadangan + 0.006 log PDRB Pertambangan dan penggalian Adapun hasil persamaan regresi berganda tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:Berdasarkan hasil regresi linier berganda dipeoleh bahwa nilai konstanta sebesar  2.226  artinya jika variabel PDRB pertanian dan kehutanan, PDRB Industri dan pengolahan, PDRB transportasi dan pergudangan, serta PDRB pertambangan dan penggalian tetap atau tidak mengalami perubahan maka IKLH Kalimantan Barat sebesar  2.226 indeks.Berdasarkan hasil regresi dipeoleh bahwa nilai koefisien sebesar -0.044 menunjukkkan bahwa apabila PDRB pertanian dan kehutanan naik sebesar 1% maka IKLH turun sebesar 0.044 %, dengan asumsi PDRB Industri dan pengolahan, PDRB transportasi dan pergudangan, serta PDRB pertambangan dan penggalian tetap.Berdasarkan hasil regresi diperoleh bahwa nilai koefisien sebesar -0.002  menunjukkkan bahwa apabila PDRB Industri dan pengolahan naik sebesar 1% maka IKLH turun sebesar 0.002%,  dengan asumsi PDRB pertanian dan kehutanan, PDRB Industri dan pengolahan, PDRB transportasi dan pergudangan, serta PDRB pertambangan dan penggalian tetap.Berdasarkan hasil regresi dipeoleh bahwa nilai koefisien sebesar -0.002 menunjukkkan bahwa apabila PDRB transportasi dan pergudangan, naik sebesar 1% maka IKLH turun sebesar 0.002 indeks,  dengan asumsi PDRB pertanian dan kehutanan, PDRB Industri dan pengolahan, PDRB Industri dan pengolahan, serta PDRB pertambangan dan penggalian tetap.Berdasarkan hasil regresi dipeoleh bahwa nilai koefisien sebesar 0.006 menunjukkkan bahwa apabila PDRB pertambangan dan penggalian  naik sebesar 1% maka IKLH naik sebesar 0.006%, dengan asumsi PDRB pertanian dan kehutanan, PDRB Industri dan pengolahan, PDRB transportasi dan pergudangan, serta PDRB tetap.  4.6. Hasil Uji Hipotesis dan Koefisien Determinasi4.6.1 Uji tUji t bertujuan untuk menguji apakah variabel PDRB pertanian dan kehutanan, PDRB industri dan Pengolahan, PDRB transportasi dan pergudangan serta PDRB pertambangan dan penggalian masing-masing mempunyai pengaruh secara parsial terhadap variabel IKLH atau tidak. Dasar pengambilan keputusan pada uji t apabila tingkat signifikansi > 0,05 maka H0 diterima dan Ha ditolak atau sebaliknya Tabel 4.10.Hasil Uji tCoefficientsaModelUnstandardized CoefficientsStandardized CoefficientstSig.BStd. ErrorBeta1(Constant)2,226,150 14,814,000pdrb pertanian-,044,009-,856-4,815,003pdrb industri-,002,009-,028-,180,863pdrb transportasi-,002,008-,042-,272,795pdrb pertambangan,006,010,119,631,551a. Dependent Variable: iklh Hasil uji t pada masing-masing variabel independen dan variabel dependen dalam penelitian ini dapat dijelaskan sebagai berikut : Pengaruh PDRB pertanian dan kehutanan  (X1) terhadap IKLH (Y)Berdasarkan tabel 4.7 hasil pengujian data model regresi data time series , bahwa dapat diketahui nilai signifikan dari  PDRB pertanian dan kehutanan  terhadap IKLH sebesar 0,003 dengan alpha 0,05 (5%). Sehingga jika dibandingkan dapat dilihat bahwa nilai signifikan lebih kecil dari pada nilai alpha 0,05 sehingga H0 ditolak dan Ha diterima. Maka dapat diambil kesimpulan ada hubungan negatif antara  pertanian dan kehutanan  terhadap IKLH.Pengaruh PDRB industri dan  pengolahan (X2 ) terhadap IKLH (Y)Berdasarkan tabel 4.7 pada model regresi data time series, bahwa dapat diketahui nilai signifikan dari PDRB industri dan  pengolahan terhadap IKLH  sebesar  dengan alpha sebesar 0,05%. Sehingga dapat terlihat bahwa nilai signifikan 0.863 lebih besar dari 0,05 (5%) sehingga Ho diterima dan Ha ditolak. Sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak ada hubungan antara PDRB industri dan  pengolahan terhadap IKLH.Pengaruh PDRB transportasi dan pergudangan (X3) terhadap IKLH (Y)Berdasarkan tabel 4.7 pada model regresi data time series , bahwa dapat diketahui nilai signifikan dari PDRB transportasi dan pergudangan terhadap IKLH sebesar 0,795 dengan alpha 0,05 (5%). Sehingga jika dibandingkan dapat dilihat bahwa nilai signifikan lebih besar dari pada nilai alpha 0,05 sehingga H0 diterima dan Ha ditolak. Maka dapat diambil kesimpulan tidak ada hubungan antara transportasi dan pergudangan terhadap IKLH.Pengaruh PDRB pertambangan dan penggalian (X4) terhadap IKLH (Y)Berdasarkan tabel 4.7 hasil pengujian data model regresi data time series, bahwa dapat diketahui nilai signifikan dari harga minyak mentah dunia terhadap ekspor sebesar 0,551 dengan alpha 0,05 (5%). Sehingga jika dibandingkan dapat dilihat bahwa nilai signifikan lebih besar  dari pada nilai alpha 0,05 sehingga H0 diterima dan Ha ditolak. Maka dapat diambil kesimpulan tidak ada hubungan PDRB pertambangan dan penggalian terhadap IKLH.   4.7.2  Uji FUji simultan atau uji F berganda untuk mengetahui apakah PDRB pertanian dan kehutanan, industri dan pengolahan, transportasi dan pergudangan, serta PDRB pertambangan dan penggalian berpengaruh secara serentak terhadap ekspor.Berikut kriteria dalam menentukan hipotesis di bawah ini :H0 ditolak = F-Sig < 0.05 berarti seluruh variabel independen berpengaruhH0 diterima = F-Sig > 0,05 berarti seluruh variabel independen tidak berpengaruh.Tabel 4.11.Hasil Uji FANOVAaModelSum of SquaresdfMean SquareFSig.1Regression,0094,00211,590,006bResidual,0016,000  Total,01010   a. Dependent Variable: iklhb. Predictors: (Constant), pdrb pertambangan, pdrb transportasi, pdrb industri, pdrb pertanianSumber: Olahan SPSS 22Berdasarkan dari tabel 4.8 Hasil Uji F terlihat bahwa nilai signifikan sebesar 0,006  lebih kecil dari nilai alpha sebesar 0,05 sehingga hipotesis H0 ditolak dan selanjutnya dapat disimpulkan bahwa variabel Independent berpengaruh secara simultan terhadap variabel dependent. 4.7.3.  Uji koefisien determinasi Koefisien determinasi digunakan untuk melihat seberapa besar variabel-variabel independent secara bersam-sama mampu memberikan penjelasan mengenai variabel dependent dimana nilai R2 antara 0 sampai 1 (0 ≤ R2 ≤ 1). Semakin kecil nilai R-Squared maka kemampuan variabel independen menjelaskan variabel dependen lemah atau sebaliknya jika nilai R-Squared besar maka kemampuan variabel independen menjelaskan variabel dependen dinyatakan kuat. Berikut hasil uji koefisien determinasi pada penelitian ini ditampilkan pada tabel di bawah berikut:Tabel 4.12.Hasi uji koefisien determinasi (R2)Model SummaryModelRR SquareAdjusted R SquareStd. Error of the Estimate1,941a,885,809.01402a. Predictors: (Constant), pdrb pertambangan, pdrb transportasi, pdrb industri, pdrb pertanianSumber: Olahan SPSS 22Berdasarkan tabel 4.12. Hasil Uji Koefisien Determinasi (R2) nilai R-Square sebesar 0,885  yang menunjukkan bahwa kemampuan model variabel yang terdiri dari 4 variabel indenpendent yaitu PDRB pertanian dan kehutanan, industri dan pengolahan, transportasi dan pergudangan, serta PDRB pertambangan dan penggalian dalam  menjelaskan perubahan IKLH  sebesar 88,5%, sedangkan sisa sebesar 12,5% dipengaruhi oleh variabel lain diluar dari variabel dalam penelitian ini. 4.8.  Pembahasan4.8.1. Pengaruh PDRB Pertanian dan Kehutanan Terhadap IKLH Di Kalimantan BaratHasil uji t-statistik menunjukkan bahwa hipotesis pertama (H1) diterima, karena PDRB sektor Pertanian dan Kehutanan berpengaruh negatif signifikan terhadap Indeks Kualitas Lingkungan Hidup. Hasil penelitian ini membuktikan bahwa PDRB sektor Pertanian dan Kehutanan berpengaruh secara parsial terhadap Indeks Kualitas Lingkungan Hidup. Ini berarti tinggi atau  rendahnya PDRB sektor Pertanian dan Kehutanan membuat naik turunnya  Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Kalimantan Barat. Ini sejalan dengan penelian yang dilakukan oleh idris (2012) yang menyatakan bahwa pertumbuhan ekonomi dengan indeks kualitas tutupan hutan terbukti mengikuti kurva U (bukan U terbalik), yang dapat dikatakan bahwa pada tahap awal pertumbuhan ekonomi akan diikuti oleh penurunan kualitas tutupan hutan sampai waktu tertentu, namun setelah batas teretentu terlampaui kemudian peningkatan pertumbuhan ekonomi akan diikuti oleh peningkatan indeks kualitas lingkungan hidup. juga sejalan dengan pernyataan (Statistik Lingkungan Hidup Indonesia,2014) yang menyatakan bahwa penurunan kualitas hutan yang diakibatkan alih fungsi lahan hutan sebagai peresap dan penyimpan cadangan air didarat serta akan membuat kerusakan pada lingkungan, dan ini sejalan dengan penelitian  Katrin Retno Gupito (2012) yang menyatakan bahwa kehutanan berpengaruh positif signifikan terhadap (Emisi CO2) atau menurunnya indeks kualitas lingkungan, emisi tersebut dari sektor kehutanan terkait dengan proses deforestasi (landuse, land use change, dan forestry) yang disertai dengan kebakaran hutan. Bank dunia (2009) mengestimasi alih fungsi lahan (land use change) dan deforestasi di indonesia sekitar 2 juta hektar pertahun. Secara lebih detail forest watch indonesia (FWI) dan global forest watch (GFW) mencatat laju perubahan kehutanan besar-besaran di indonesia sekitar 1 juta hektar pertahun sepanjang tahunnya. Penelitian ini sejalan dengan teori Enviromental Kuznets Curve yang menggambarkan hubungan antara pertumbuhan ekonomi dengan degradasi lingkungan yaitu ketika pendapatan negara masih tergolong rendah, maka perhatian suatu negara atau daerah akan tertuju bagaimana cara meningkatkan pendapatannya, baik melalui produksi, investasi yang mendorong terjadinya peningkatan pendapatan dengan mengesampingkan permasalahn kualitas lingkungan. Akibatnya pertumbuhan pendapatan akan diikuti oleh kenaikan polusi atau menurunnya kualitas lingkungan dan kemudian menurun lagi dengan pertumbuhan yang tetap berjalan (Mason dan Swanson, 2003).Penelitian ini menunjukkan bahwa meningkatnya PDRB sektor Pertanian dan Kehutanan Kalimantan Barat tentu akan menurunkan nilai Indeks Kualitas Lingkungan Hidup di Kalimantan Barat. Sebaliknya menurunnya PDRB sektor Pertanian dan Kehutanan Kalimantan Barat juga tentu meningkatkan nilai Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Kalimantan Barat. Dapat dipahami karena tingkat PDRB sektor pertanian dan kehutanan di Kalimantan Barat  cukup tinggi, yaitu berkisar 8,45 juta rupiah,  ini salah satunya didorong oleh adanya perkebunan kelapa sawit yang semakin meningkat dari tahun ketahun. Hal ini di buktikan dengan jumlah luas areal perkebunan kelapa sawit pada tahun 2011 yang mencapai 880.767 (ha) dan meningkat menjadi 1.478.879 (ha) pada tahun 2017, data ini diperoleh dari dinas perkebunan Kalimantan Barat tahun 2017. Selain itu Pada tahun 2014 dan 2015 kebakaran lahan di kalimantan barat tidak hanya untuk pertanian menetap dan ladang berpindah, tetapi juga untuk membuka lahan untuk perkebunan kelapa sawit, kayu dan kayu pulp (Purnomo dkk.2017) ada tujuh perusahaan di Kalimantan Barat yang sengaja membakar lahan  mereka berikut peta yang menggambarkan kondisi kebakaran lahan kelapa sawit yang ada di Kalimantan Barat.  Sumber :P.Tias, Columbia University 2014-2015Gambar 4.2. Peta 5 dan 6: Hamparan titik api pada konsesi kelapa sawit kalimantan barat (2014 dan 2015) pada tahun 2014 Kalimantan Barat menjadi provinsi yang memiliki luas areal sawit terluas kedua  dipulau Kalimantan ini dibuktikan pada tabel berikut:Tabel 4.13.Perkembangan Luas Areal Tanam Kelapa Sawit Dipulau Kalimantan TahunKalimantan BaratKalimantan TengahKalimantan SelatanKalimantan TimurKalimntan Utara2009530.5751.037.497312.719474.739-2010750.948911.441353.724446.094-2011683.2761.003.100420.158675.395-2012885.0751.024.973423.206716.662-2013914.8351.099.692475.739815.257-2014959.2261.156.653499.873856.091-Sumber: Statistik Perkebunan Indonesia 2013-2015 FWI (Forest Watch Indonesia, 2013) mencatat dalam kurun waktu 2009-2013 telah terjadi pelepasan kawasan hutan untuk perkebunan seluas 579.700 hektare (ha), dan paling luas terjadi di Kalimantan yaitu mencapai 192.000 hektare. Kebijakan ini memberi keleluasaan perubahan penggunaan lahan dan konversi hutan secara besar-besaran. Meskipun legal, namun acapkali menimbulkan persoalan lingkungan maupun sosial. Sehingga luas pertanian dan hutan akan mendorong Indeks Kualitas Lingkungan Hidup menurun walaupun hal tersebut mendorong meningkatnya PDRB sektor Pertanian dan Kehutanan di Kalimantan Barat.4.8.2. Pengaruh PDRB Industri dan pengolahan Terhadap IKLH Di Kalimantan BaratHasil uji t-statistik menunjukkan bahwa hipotesis ketiga (H2) diterima ini menunjukkan PDRB sektor Industri dan Pengolahan berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap Indeks Kualitas Lingkungan Hidup di Provinsi Kalimantan Barat. Hasil ini penelitian ini membuktikan bahwa PDRB sektor Industri dan Pengolahan tidak berpengaruh secara parsial terhadap Indeks Kualitas Lingkungan Hidup. Hasil ini sesuai dengan penelitian yang disampaikan  oleh Katrin Retno Gupito (2012), yang menyatakan sektor industri berpengaruh dan tidak signifikan terhadap (Emisi CO2) perindustrian di kalimantan semakin berkembng mulai dari industri kecil dan besar dengan semakin banyaknya indsutri yang berdiri di setiap daerah yang ada di kalimantan barat bahkan daerah pedesaan telah menghasilkan gas buang limbah industri menjadikan pencemran yang merusak lingkungan dan penyebab polusi. Walaupun disisi lain industri sangat mendatangkan keuantungan yang cukup besar terhadap kontribusi kepada perekonomian Kalimantan Barat. Penelitian ini juga sejalan dengan penelitian Idris (2012).  Yang menyatakan bahwa sektor indutri berpengaruh negatif terhadap kualitas lingkungan yaitu kualitas udara namun tidak signifikan, namun dapat dikatakan bahwa pada aha awal pertumbuhan ekonomi akan diikuti oleh penurunan kualitas udara sampai batas waktu tertentu namun setelah melampaui batas waktu tertentu kemudian peningkatan pertumbuhan ekonomi akan diikuti oleh peningkatan indeks kualitas udara yang sangat lambat. Penelitian ini sejalan dengan teori Enviromental Kuznets Curve yang menggambarkan hubungan antara pertumbuhan ekonomi dengan degradasi lingkungan yaitu ketika pendapatan negara masih tergolong rendah, maka perhatian suatu negara atau daerah akan tertuju bagaimana cara meningkatkan pendapatannya, baik melalui produksi, investasi yang mendorong terjadinya peningkatan pendapatan dengan mengesampingkan permasalahan kualitas lingkungan. Akibatnya pertumbuhan pendapatan akan diikuti oleh kenaikan polusi atau menurunnya kualitas lingkungan dan kemudian menurun lagi dengan pertumbuhan yang tetap berjalan (Mason dan Swanson, 2003).Hal ini menunjukkan bahwa meningkatnya PDRB sektor Indutri dan Pengolahan juga akan meningkatkan Indeks Kualitas Lingkungan Hidup di Kalimantan Barat. Sebaliknya menurunnya PDRB sektor Industri Dan Pengolahan akan menurunkan  Indeks Kualitas Lingkungan Hidup. Dapat diketahui bahwa jumlah sektor industri terus mengalami peningkatan selama beberapa tahun terakhir yaitu pada tahun 2008 terdiri sebanyak 120 perusahaan dan pada tahun 2015 mencapai 147 perusahaan industri besar dan sedang, ini tercatat bahwa  sebesar 48,98 persen perusahaan IBS (indsutri besar dan sedang) dikuasai oleh industri makanan dan pabrik pengoalahan kelapa sawit, dan sebayak 14,96 persen dikuasai oleh industry karet dan barang karet, data ini diperoleh dari Dinas Perindustrian Kalimantan Barat tahun 2015. Walaupun angka PDRB industri terus meningkat tidak mendorong kualitas lingkungan hidup untuk menurun.4.8.3. Pengaruh PDRB transportasi dan pergudangan Terhadap IKLH Kalimantan Barat  Berdasarkan Hasil uji t-statistik menunjukkan bahwa hipotesis ketiga (H3) ditolak yang menyatakan bahwa PDRB sektor Transportasi dan Pergudangan berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap Indeks Kualitas Lingkungan Hidup di Provinsi Kalimantan Barat. Hasil ini penelitian ini membuktikan bahwa PDRB sektor Transportasi dan Pergudangan tidak berpengaruh secara parsial terhadap Indeks Kualitas Lingkungan Hidup. hasil ini tidak sejalan dengan yang dikemukakan oleh Lamhot Hutabarat (2010), yang menyatakan bahwa Pendapatan Domestik Bruto (PDB) memiliki pengaruh secara negatif dan signifikan terhadap kualitas lingkungan hidup melalui emisi CO2. Apabila PDB mengalami kenaikan sebanyak 1 persen maka kualitas lingkungan hidup mengalami penurunan sebesar 9,11 persen. Hasil tersebut memperlihatkan bahwa pertumbuhan ekonomi mendorong tingginya penurunan tingkat Kualitas Lingkungan Hidup dan meningkatkan emisi CO2. ini sejalan dengan penelitian Katrin Retno  (2013) yang menyatakan bahwa transportasi berpengaruh positif dan signifikan terhadap Emisi CO2 yaitu semakin meningkatnya transportasi maka akan meningkatkan Emisi  CO2atau akan menurunkan indeks kuaitas lingkungan.Hal ini menunjukkan bahwa meningkatnya PDRB sektor Transportasi dan pergudangan tidak  berpengaruh signifikan terhadap Indeks Kualitas Lingkungan Hidup di Kalimantan Barat. Sebaliknya menurunnya PDRB sektor transportasi dan pergudangan belum tentu meningkatkan Indeks Kualitas Lingkungan Hidup. Sehingga meskipun PDRB sektor Transportasi dan Pergudangan meningkat belum tentu akan mendorong menurunnya Kualitas Lingkungan Hidup Kalimantan Barat. Dapat dipahami bahwa jumlah transportasi di Kalimantan Barat pada tahun 2013 mencapai 1.825.440 unit dan pada tahun 2017 meningkat menjadi 2.333.993 unit (BPS Kalimantan Barat, 2017). Angka transportasi yang paling mendominasi ialah kendaraan roda dua dan angka terbanyak berada di kota Pontianak yaitu sebanyak 506.154 unit. Namun angka ini tidak  berpengaruh terhadap menurunnya indeks kualitas lingkungan hidup Kalimantan Barat sebab PDRB sektor transportasi dan pergudangan tidak mendorong indeks kualitas lingkungan hidup menurun walaupun, hal tersebut mendorong meningkatnya PDRB sektor transportasi dan pergudangan di Kalimantan Barat4.8.4. Pengaruh PDRB pertambangan dan penggalian Terhadap IKLH Di Kalimantan Barat     Berdasarkan Hasil uji t-statistik menunjukkan bahwa hipotesis keempat (H4) ditolak yang berarti bahwa PDRB sektor Pertambangan dan Penggalian berpengaruh positif dan tidak signifikan terhadap Indeks Kualitas Lingkungan Hidup di Provinsi Kalimantan Barat. Hasil ini membuktikan bahwa PDRB sektor Pertambangan dan Penggalian tidak berpengaruh secara parsial terhadap Indeks Kualitas Lingkungan Hidup. tidak sejalan dengan dengan teori yang dikemukakan oleh Maryani (2007), yaitu apabila terjadinya penurunan kualitas lingkungan atau penurunan kualitas tanah akan sangat berdampak pada kehidupan sosial ekonomi masyarakat karena dengan menurunnya fungsi daya guna lahan berarti juga menurunkan sumber pendapatan masyarakat yang bergantung pada sumber daya alam. sejalan dengan penelitian idris (2012), yang menyatakan bahwa hubungan positif tidak signifikan antara pertumbuhan ekonomi dengan indeks kualitas air yang disebabkan oleh adanya kegiatan eksplotasi kekayaan pertambangan di indonesia.Hal ini menunjukkan bahwa meningkatnya PDRB sektor Pertambangan dan Penggalian tidak  berpengaruh secara signifikan terhadap Indeks Kualitas Lingkungan Hidup di Kalimantan Barat. Sebaliknya menurunnya PDRB sektor Pertambangan dan Penggalian tidak  meningkatkan angka Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Kalimantan Barat. Sehingga meskipun PDRB sektor Pertambangan dan Penggalian meningkat tidak mendorong menurunnya angka Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Kalimantan Barat. Dapat dipahami bahwa jumlah pertambangan yang paling besar di Kalimantan Barat ialah di Kabupaten Ketapang menurut hasil riset swandiri institute (2013) jumlah unit tambang 156 unit dengan luasan  mencapai 1.332.231,50 hektar dan Luas Tambang di daerah Kalimantan Barat  sendiri mencapai 5,07 juta hektar. Kegiatan ini tidak mendorong angka Indeks Kualitas Lingkungan Hidup menurun walaupun hal tersebut mendorong meningkatnya PDRB sektor pertambangan dan penggalian di Kalimantan Barat atau di karenakan keterbatasan data sehingga data pertambangan yang ada dikalimantan barat tidak mencakup keseluruhan masuk kedalam indeks kualitas lingkungan hidup Kalimantan Barat. PENUTUP KesimpulanBerdasarkan hasil uji simultan menunjukkah bahwa PDRB pertanian dan kehutanan, PDRB industri dan pengolahan, PDRB transportasi dan pergudangan serta PDRB pertambangan dan penggalian berpengaruh terhadap IKLH di Kalimantan Barat berpengaruh terhadap IKLH di Kaliamantan Barat. Selain itu uji determinasi menunjukkan bahwa 88,5% variabel bebas mempengaruhi variabel dependent (IKLH), sisanya dipengaruhi oleh variabel diluar variabel independent.Saran Dalam meningkatkan Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Kalimantan Barat diharapkan bukan hanya angka statistik namun realita Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Kalimantan Barat yang juga harus dalam keadaan baik. Dilakukan perbaikan dan pengembangan yang baik oleh pemerintah daerah ataupun masyarakat dalam meningkatkan Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Kalimantan Barat disamping meningkatnya PDRB setiap sektor yang ada di Kalimantan Barat.   DAFTAR PUSTAKABadan Pusat Statistik Provinsi Kalimantan Barat. (2012). Kalimantan Barat dalam Angka. Pontianak: BPS.………………….(2013). Kalimantan Barat Dalam Angka.  Pontianak: BPS.………………….(2014). Kalimantan Barat Dalam Angka.  Pontianak: BPS.………………….(2015). Kalimantan Barat Dalam Angka . Pontianak: BPS.………………….(2016). Kalimantan Barat Dalam Angka. Pontianak: BPS.………………….(2017). Kalimantan Barat Dalam Angka.  Pontianak: BPS.Gujarati, Damodar. 2003. Ekonometrika Dasar (Terjemahan Sumarno Zain). Jakarta.Gupito, Katrin Retno. (2012). Keterkaitan PDRB Perkapita Dari Sektor Industri,Transportasi, Pertanian dan Kehutanan Terhadap Kualitas Lingkungan Diukur Dari Emisi Co₂ ( Studi kasus di : 30 Kab/Kota Provinsi Jawa Tengah Tahun 2009-2010, Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro. Volume. 2 No. I. Semarang.Hutabarat, Lamhot. (2010). Pengaruh PDRB Sektor Industri Terhadap Kualitas Lingkungan Ditinjau Dari Emisi Sulfur dan CO2 di Lima Negara Anggota Asean Periode 1980-2000 (Skripsi Publikasi). Skripsi Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro. Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia, (2012). Laporan Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Indonesia. Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia, Jakarta................................., (2013). Laporan Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Indonesia. Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia, Jakarta................................., (2014). Laporan Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Indonesia. Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia, Jakarta................................., (2015). Laporan Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Indonesia. Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia, Jakarta................................., (2016). Laporan Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Indonesia. Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia, Jakarta................................., (2017). Laporan Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Indonesia. Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia, Jakarta.Mankiw, N. Gregory. 2003. Teori Makroekonomi, Edisi kelima, Diterjemahkan oleh Imam Nurmawan, Erlangga, Jakarta.Soekirno, Sadono, (2002), “Mikroekonomi” .PT Raja Grafindo Persada, Jakarta.Sukirno, Sadono. (2004). Pengantar Teori Makroekonomi, Edisi ketiga. Rajagrafindo Persada, Jakarta.Prasurya, R. A. (2016). Analisis Pengaruh PDRB Terhadap Kualitas Lingkungan Hidup Di Pulau Sumatera Tahun 2010-2014, (Skripsi Publikasi). Fakultas Ekonomi Dan Bisnis  Universitas Lampung, Indonesia.Suliyanto, (2011), “Ekonomi Terapan: Teori dan Aplikasi dengan SPSS”. CV. ANDI OFFSET, Yogyakarta.www.disbun.kalbarprov.go.id diakses pada tanggal 02 Desember 2018Ant. (2016). Kalimantan Barat surga perkebunan sawit. diakses dari: Https://Economy.Okezone.ComSuliyanto, (2011), “Ekonomi Terapan: Teori dan Aplikasi dengan SPSS”. CV. Andi Offset, Yogyakarta.Todaro, Michael P. (2009). Pembangunan Ekonomi Dunia Ketiga, Edisi Kesembilan, Erlangga Jakarta.Http://Id.Wikibooks.Org Diakses Pada Tanggal 20 Desember 2018Http://Id.Wikipedia.Org Diakses Pada Tanggal 22 Desember 2018Http://Amdalterhadaplingkungan.Blogspot.Com/ Diakses Pada Tanggal  14 Desember 2018Http: Indahladiesoloi.Blogspot.Com/ Diakses Pada Tangga 04 Januari 2019Norman, Robert T. Deacon and Cathrine S, (2004), Does The Enviromental Kuznets Curve Describe How Individual Countries Behave?”, Departmen Of Economics University Of California.Idris, (2003). Enviromental Kuznet Curve: Bukti Empiris Hubungan Antara Pertumbuhan Ekonomi Dan Kualitas Lingkungan Di Indonesia, artikel jurnal ECONOMAC, Volume II No.2 FE UNP Padang.Damayanti, Riza dan Chamid, Mutiah. (2016). Analisis pola hubungan PDRB dengan faktor pencemaran lingkungan di Indonesia menggunakan penekatan Geographically weighted regression (GWR), Volume 5. No.1. FMIPA Institut teknologi sepuluh nopember (ITS), Surabaya.Https://www.Mongabay.co.iddiakses pada tanggal 07 Februari 2019Https://Sawitindonesia.ComDiakses Pada Tanggal 06 Februari 2019Http://Www.Incas-Indonesia.Org Diakses Pada Tanggal 06 Februari 2019Http://Fwi.Or.Id Diakses Pada Tanggal 05 Februari 2019Https://Forestsnews.Cifor.Org Diakses Pada Tanggal 06 Februari 2019 
Evaluasi Dana Desa (DD) dan Dampaknya Terhadap Pembangunan Desa Sungai Raya di Kecamatan Sungai Raya Kepulauan Kabupaten Bengkayang NURUL, NURUL PAJIR WATI B1011141052
Jurnal Curvanomic Vol 8, No 1 (2019): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan
Publisher : Jurnal Curvanomic

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

AbstrakPenelitian ini bertujuan untuk mengetahui pendistribusian DD, mendeskripsikan dampak DD terhadap kesejahteraan masyarakat, dan untuk mendeskripsikan tata kelola DD. Lokasi penelitian di Desa Sungai Raya Kecamatan Sungai Raya Kepulauan Kabupaten Bengkayang. Metode penelitian yang digunakan adalah metode deskriptif dan evaluatif. Jumlah sampel sebanyak 54 orang yang terdiri dari 44 orang sampel kepala/wakil kepala keluarga dan 10 orang sampel aparat desa dengan teknik pengumpulan data menggunakan kuesioner. Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa pendistribusian DD di Desa Sungai Raya sudah berjalan cukup baik dengan menentukan pilihan objek dan alternatif yang baik. Adanya kebijakan DD memberikan manfaat dan dampak positif bagi sarana dan infrastruktur desa dalam hal pemenuhan kebutuhan fasilitas publik sehingga akan meningkatkan perekonomian desa dan kesejahteraan masyarakat. Tata kelola di Desa Sungai Raya, baik itu di tingkat pemerintah desa hingga masyarakat cukup baik dari sisi perencanaan. Namun untuk pelaksanaan, masyarakat masih kekurangan informasi terkait kebijakan DD serta kurangnya pengawasan pemerintah desa terhadap pelaksanaan pembangunan infrastruktur seperti dalam kualitas dan ketahanan bangunan yang dibuat sangat rendah.Kata kunci: Evaluasi, Dana Desa, Kesejahteraan masyarakatDAFTAR PUSTAKAAbidin, M. Z. (2015). Tinjauan Atas Pelaksanaan Keuangan Desa Dalam Mendukung Kebijakan Dana Desa. Jurnal Ekonomi & Kebijakan Publik, Vol. 6 No. 1, 61 – 76.Adisasmita, R . (2011). Pembiayaan Pembangunan Daerah. Yokyakarta: Graha Ilmu. Hlm: 24.Adisasmita, R. (2013). Teori-teori Pembangunan Ekonomi, Pertumbuhan Ekonomi dan Pertumbuhan Wilayah. Yokyakarta: Graha Ilmu. Hlm: 94-95.Aljannah, S. (2017). Evaluasi Alokasi Dana Desa (Add) dalam Menunjang Pembangunan Desa di Kecamatan Tambusai Utara Kabupaten Rokan Hulu (Studi Kasus: Desa Tambusai Utara Tahun 2013-2014). Jurnal JOM Fekon. Vol. 4, No. 1, 816.Arsyad, L. (2010). Ekonomi Pembangunan Edisi ke 5.Yokyakarta: UPP STIM YKPN. Hlm: 374.Bungin, B. (2001). Metode Penelitian Kualitatif. Jakarta: PT RajaGrafindo Persada.Deputi Bidang Pengawasan Penyelenggaraan Keuangan Daerah. Juklak Bimkon Pengelolaan Keuangan Desa. (2015). www.keuangandesa.com.Djojohadikusumo, S. (1994). Perkembangan Pemikiran Ekonomi, Dasar Teori Ekonomi Pertumbuhan dan Ekonomi. Jakarta: PT Pustaka LP3ES.Khasanah, L. U. (2015). Peran Kepemimpinan Demokratis Terhadap Tingkat Partisipasi Masyarakat dalam Pembangunan Desa (Studi di Desa Karangpatihan Kecamatan Balong Kabupaten Ponorogo Tahun 2015). (Artikel). Universitas Muhammadiyah Ponorogo. http://eprints.umpo.ac.id/1396/9/ARTIKEL.pdf diakses pada tanggal 11 Maret 2018.Kuncoro, M. (2012). Perencanaan Daerah. Bagaimana Membangun Ekonomi Lokal, Kota, dan Kawasan. Jakarata : Salemba Empat. Hlm: 25.Milanti, Suluh (2016). Evaluasi Pemanfaatan Dana Desa Untuk Pembangunan Infrastruktur (Studi Kasus di Desa Gilangharjo, Kecamatan Pandak, Kabupaten Bantul Tahun 2015). (Naskah Publikasi) http://repository.umy.ac.id/. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 93/PMK.07/2015 tentang Tata Cara Pengalokasian, Penyaluran, Penggunaan, pemantauan, dan Evaluasi Dana Desa. www.keuangandesa.com.Rabb, A. D. A., & Muchlis, M. (2016). Implementasi Kebijakan Dana Desa Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 93 Tahun 2015 Pada Kecamatan Ganra Kabupaten Soppeng. Jurnal Akuntansi Peradaban. Vol. 2, No 1.Riduwan (2010). Skala Pengukuran Variabel-variabel Penelitian. Bandung: Alfabeta.Sari, R. N., Ribawanto, H., & Said, M. (2014). Pengelolaan Alokasi Dana Desa dalam Perspektif Pemberdayaan Masyarakat (Studi pada Kantor Pemerintahan Desa Ngasem, Kecamatan Ngasem, Kabupaten Kediri). Jurnal Administrasi Publik. Vol. 3, No 11.Satori, D., & Komariah, A (2010). Metode Penelitian Kualitatif. Bandung: Alfabeta CV.Somborarak, A. (2014). Evaluasi Program Alokasi Dana Desa di Desa Loa Janan Ulu Kecamatan Loa Janan Kabupaten Kutai Kartanegara. Jurnal Ilmu Pemerintahan. Vol. 2, No 2, 1880-1885.Sugiyono (2014). Metode Penelitian Bisnis (Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D). Bandung: Alfabeta CV.Rahayu, A. S. (2010). Pengantar Kebijakan Fiskal. Jakarta: Bumi Aksara.Irawan, M.B.A., & Suparmoko, M. (2002). Ekonomika Pembangunan.Yokyakarta: BPFE.Direktorat Jenderal Bina Pemerintahan Desa. Kebijakan Pengelolaan Keuangan Desa Berdasarkan Permendagri No. 113 Tahun 2014. www.djpk.depkeu.go.id diakses tanggal 30 Oktober 2017.Tangkumahat, F. V., Panelewen, V. V. J., & Mirah, A. D. P. (2017). Dampak Program Dana Desa Terhadap Peningkatan Pembangunan Dan Ekonomi di Kecamatan Pineleng Kabupaten Minahasa. Jurnal Agri-SosioEkonomi Unsrat. Vol. 13 No 2A, 335 – 342.Yusuf, M. (2014). Metode Penelitian: Kuantitatif, Kualitattif, dan Penelitian Gabungan. Jakarta: Kencana.Bahalau, Y., Walemangko, E, N., & Siwu, H, F, D. (2015). Analisis Pengaruh Kebijakan Fiskal Terhadap Upaya Penanggulangan Kemiskinan Provinsi Sulawesi Utara (Periode 1994-2013). Jurnal Berkala Ilmiah Efisiensi. Vol. 15 No. 04.Hidayat, M, N, S. (2016). Analisis Dampak Desentralisasi Fiskal Terhadap Pertumbuhan Ekonomi Daerah di Jawa Timur (Studi Kasus 38 Kab/Kota di Jawa Timur). (Jurnal Ilmiah). Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Brawijaya Malang. http://download.portalgaruda.org/article.desentralisasifiskal diakses tanggal 28 September 2018.Maipita, I., Jantan, M.D., & Razak, N.A.A. (2010). Dampak Kebijakan Fiskal Terhadap Kinerja Ekonomi dan Angka Kemiskinan di Indonesia. (Buletin Ekonomi Moneter dan Perbankan). https://www.researchgate.net/publication/312642089_DAMPAK_KEBIJAKAN_FISKAL_TERHADAP_KINERJA_EKONOMI_DAN_ANGKA_KEMISKINAN_DI_INDONESIA diakses 28 September 2018.

Page 1 of 1 | Total Record : 3


Filter by Year

2019 2019


Filter By Issues
All Issue Vol 10, No 1 (2021): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan Vol 9, No 2 (2020): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan Vol 9, No 1 (2019): Jurnal Ekonomi Pembangunan Vol 8, No 4 (2019): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan Vol 8, No 3 (2019): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan Vol 8, No 2 (2019): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan Vol 8, No 1 (2019): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan Vol 7, No 4 (2018): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan Vol 7, No 3 (2018): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan Vol 7, No 2 (2018): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan Vol 7, No 1 (2018): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan Vol 6, No 4 (2017): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan Vol 6, No 3 (2017): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan Vol 6, No 2 (2017): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan Vol 6, No 1 (2017): Jurnal Mahasiswa Ekonomi Pembangunan Vol 5, No 4 (2016): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi Vol 5, No 3 (2016): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi Vol 5, No 2 (2016): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi Vol 5, No 1 (2016): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi Vol 4, No 4 (2015): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi Vol 4, No 3 (2015): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi Vol 4, No 2 (2015): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi Vol 4, No 1 (2015): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi Vol 3, No 4 (2014): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi Vol 3, No 3 (2014): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi Vol 3, No 2 (2014): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi Vol 3, No 1 (2014): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi Vol 2, No 3 (2013): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi Vol 2, No 2 (2013): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi Vol 2, No 1 (2013): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi Vol 1, No 1 (2012): Jurnal Mahasiswa Ilmu Ekonomi More Issue