cover
Contact Name
-
Contact Email
-
Phone
-
Journal Mail Official
-
Editorial Address
-
Location
Kota adm. jakarta selatan,
Dki jakarta
INDONESIA
Jurnal Kimia dan Kemasan
ISSN : -     EISSN : -     DOI : -
Core Subject : Science,
Arjuna Subject : -
Articles 10 Documents
Search results for , issue "BULLETIN PENELITIAN VOL. 27 NO. 1 APRIL 2005" : 10 Documents clear
PROSES AKTIVASI ULANG ARANG AKTIF BEKAS ADSORPSI GLISERIN DENGAN METODE PEMANASAN Agustina, Siti
Jurnal Kimia dan Kemasan BULLETIN PENELITIAN VOL. 27 NO. 1 APRIL 2005
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (4806.994 KB) | DOI: 10.24817/jkk.v0i0.3575

Abstract

Arang aktif bekas yang merupakan sisa proses adsorpsi gliserin mempunyai daya serap rendah.  Proses aktivasi ulang rnernungkinkan arang aktif bekas untuk digunakan kembali pada proses adsorpsi. Tujuan penelitian ini adalah untuk mendapatkan metode yang terbaik dalam mengaktivasi  ulang arang aktif bekas dan mengetanui efektifitas pada larutan gliserin. Penelitian ini menggunakan rnetode kombinasi antara kimia dan panas untuk mengaktivasi ulang arang aktif  bekas dengan tiga cara yang berbeda yaitu: (1) Perendarnan dengan asam diikuti dengan pemanasan, (2) Pencucian dengan air diikuli dengan pemanasan. sorta (3) Pernanasan secara langsung. Suhu pemanasan yang diaplikasikan bervariasi dari 500°C, 600°C dan 700°C, sedangkan ama waktu pemanasan yang digunakan 1, 2 dan 3 jam. Hasil penelitian menunjukkan bahwa metoda yang terbaik adalah pemanasan secara langsung pada suhu 500°C selama satu jam pemanasan. Arang aktif hasil aktivasi ulang tersebut dapat menurunkan warna gliserin dari warna kuning muda ke warna jernih dengan persen transmitan sebesar 99%.
PEMANFAATAN ABU PEMBAKARAN LIMBAH PADAT INDUSTRI CHLOR ALKALI SEBAGAI ADSORBEN PADA PENGOLAHAN LIMBAH CAIRNYA Sumingkrat, Sumingkrat; Hartini, Hartini; Yusuf, Adrian
Jurnal Kimia dan Kemasan BULLETIN PENELITIAN VOL. 27 NO. 1 APRIL 2005
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.24817/jkk.v0i0.3576

Abstract

Lim bah industri klor alkali termasuk limbah 83 dari sumber yang spesifik. Pembakaran lirnbah padat industri kimia terpadu, yang memproduksi kaustik soda, VCM dan PVC akan menghasilkan abu. Limbah cair media proses polimerisasi PVC setelah pengendapan disebut spent pure water (SPW). Abu sisa pernbakaran, Solid Waste /ncenerator (SWI) ini dapat dimanfaatkan sebagai adsorben  untuk SPW. Sesuai dengan model Freundlich isoterm, SW! mempunyai daya adsorpsi terhadap biru metilen lebih baik dari pada karbon aktif, dan mampu menurunkan turbiditas SPW sampai sekitar 95%.
PROSES KAJIAN TEKNO-EKONOMI KEMUNGKINAN PENDIRIAN INDUSTRI PENGOLAHAN KHITIN DI KOTA MAKASSAR PROPINSI SULAWESI SELATAN Sudibyo, Agus; Hutajulu, Tiurlan F.; Nasyirudin, Nasyirudin
Jurnal Kimia dan Kemasan BULLETIN PENELITIAN VOL. 27 NO. 1 APRIL 2005
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (8760.852 KB) | DOI: 10.24817/jkk.v0i0.3577

Abstract

Kajian tekno-ekonomi kemungkinan pendirian industri pengolahan khitin di Kabupaten Kota Makassar, Propinsi sulawesi Selatan telah dilakukan dengan tujuan untuk mengevaluasi kelayakan pasokan bahan baku, disain proses dan teknologinya, kelayakan finansial dan dampak terhadap ekonominya. Analisis kelayakan pendirian industri khitin ini didasarkan pada dua kapasitas yaitu pertama dengan kapasitas 3 ton kulit udang per hari dan kedua dengan kapasitas 4 ton kulit udang. Hasil analisis kelayakan menunjukkan bahwa industri pengolahan khitin dengan kapasitas 4 ton kulit udang per hari secara finansial layak didirikan di Makassar. Namun industri pengolahan khitin yang erkapasitas 3 ton kulit udang per hari pun secara finansial layak didirikan meskipun nilainya tidak  setinggi industri khitin yang berkapasitas 4 ton kulit udang per hari. Analisis sensitivitas dilakukan pula untuk mengetahui kelayakan industri pengolahan khitin terhadap pengaruh perubahan harga bahan baku, harga bahan kimia pembantu yang dipakai, biaya produksi dan harga khitin. Hasil  analisis sensitivitas menunjukkan bahwa industri pengolahan khitin sangat dipengaruhi atau sensitif terhadap perubahan harga bahan baku, harga bahan kimia pembantu yang dipakai, biaya produksi dan harga jual khitin.
PERBANDINGNAN UMUR AMPAS DAN PERBANDINGANNYA DENGAN PELARUT ORGANIK PADA EKSTRAKSI OLEORESIN PALADARI AMPAS PENYULINGAN MINYAK PALA (Myristica Fragrans Houtt) Djumarman, Djumarman; Ketaren, S.; Libritanto, Bowo Yogo
Jurnal Kimia dan Kemasan BULLETIN PENELITIAN VOL. 27 NO. 1 APRIL 2005
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (4828.275 KB) | DOI: 10.24817/jkk.v0i0.3574

Abstract

Penyulingan minyak pala (Myristica Fragrans Houtt) yang dilkaukan oleh industri kecil banyak menghasilkan ampas yang saa,t ini hanya ditumpuk atau dibuang. Penelitian ini dilakukan untuk mengekstrak oleoresin dari ampas pala tersebut dengan rendemen yang tinggi dan kualitas baik. Ekstraksi dilakukan menggunakan pelarut organik. Faktor yang diteliti adalah umur ampas dalam tumpukan yang dihitung sejak dibongkar dari ketel penyullingan dan perbandingan antara ampas pala dan pelarut. Umur ampas yang dipelajari pengaruhnya adalah 1 hari, 14 hari, dan 28 hari; sedangkan perbandingan ampas dengan pelarut yang dipelajari adalah 1:2, 1:3, 1:4, dan 1:5. Dari hasil penelitian pendahuluan diperoleh hasil bahwa jenis pelarut yang dipilih adalah heksan. Penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa perlakuan yang paling baik adalah perlakuan dengan menggunakan ampas berumur 1 hari dengan menggunakan perbandingan ampas : heksan = 1:3. Dari perlakuan ini diperoleh oleoresin dengan rendemen 4,89% dengan karakteristik : kadar minyak atsiri 7,67%, bobot jenis 0.8913, indeks bias 1.484, kadar abu 0,03%, bilangan iod 18.40, bilangan asam 7.13, dan bilangan penyabunan 207.81. Sedangkan asam lemak yang dominan dalam oleoresin yang diperoleh adalah asam mirstat 54.99%
BULLETIN PENELITIAN VOL.27 NO.1 APRIL 2005 -, -
Jurnal Kimia dan Kemasan BULLETIN PENELITIAN VOL. 27 NO. 1 APRIL 2005
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (950.291 KB) | DOI: 10.24817/jkk.v0i0.3578

Abstract

PEMANFAATAN ABU PEMBAKARAN LIMBAH PADAT INDUSTRI CHLOR ALKALI SEBAGAI ADSORBEN PADA PENGOLAHAN LIMBAH CAIRNYA Sumingkrat Sumingkrat; Hartini Hartini; Adrian Yusuf
Jurnal Kimia dan Kemasan BULLETIN PENELITIAN VOL. 27 NO. 1 APRIL 2005
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.24817/jkk.v0i0.3576

Abstract

Lim bah industri klor alkali termasuk limbah 83 dari sumber yang spesifik. Pembakaran lirnbah padat industri kimia terpadu, yang memproduksi kaustik soda, VCM dan PVC akan menghasilkan abu. Limbah cair media proses polimerisasi PVC setelah pengendapan disebut spent pure water (SPW). Abu sisa pernbakaran, Solid Waste /ncenerator (SWI) ini dapat dimanfaatkan sebagai adsorben  untuk SPW. Sesuai dengan model Freundlich isoterm, SW! mempunyai daya adsorpsi terhadap biru metilen lebih baik dari pada karbon aktif, dan mampu menurunkan turbiditas SPW sampai sekitar 95%.
PROSES KAJIAN TEKNO-EKONOMI KEMUNGKINAN PENDIRIAN INDUSTRI PENGOLAHAN KHITIN DI KOTA MAKASSAR PROPINSI SULAWESI SELATAN Agus Sudibyo; Tiurlan F. Hutajulu; Nasyirudin Nasyirudin
Jurnal Kimia dan Kemasan BULLETIN PENELITIAN VOL. 27 NO. 1 APRIL 2005
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (8760.852 KB) | DOI: 10.24817/jkk.v0i0.3577

Abstract

Kajian tekno-ekonomi kemungkinan pendirian industri pengolahan khitin di Kabupaten Kota Makassar, Propinsi sulawesi Selatan telah dilakukan dengan tujuan untuk mengevaluasi kelayakan pasokan bahan baku, disain proses dan teknologinya, kelayakan finansial dan dampak terhadap ekonominya. Analisis kelayakan pendirian industri khitin ini didasarkan pada dua kapasitas yaitu pertama dengan kapasitas 3 ton kulit udang per hari dan kedua dengan kapasitas 4 ton kulit udang. Hasil analisis kelayakan menunjukkan bahwa industri pengolahan khitin dengan kapasitas 4 ton kulit udang per hari secara finansial layak didirikan di Makassar. Namun industri pengolahan khitin yang erkapasitas 3 ton kulit udang per hari pun secara finansial layak didirikan meskipun nilainya tidak  setinggi industri khitin yang berkapasitas 4 ton kulit udang per hari. Analisis sensitivitas dilakukan pula untuk mengetahui kelayakan industri pengolahan khitin terhadap pengaruh perubahan harga bahan baku, harga bahan kimia pembantu yang dipakai, biaya produksi dan harga khitin. Hasil  analisis sensitivitas menunjukkan bahwa industri pengolahan khitin sangat dipengaruhi atau sensitif terhadap perubahan harga bahan baku, harga bahan kimia pembantu yang dipakai, biaya produksi dan harga jual khitin.
BULLETIN PENELITIAN VOL.27 NO.1 APRIL 2005 - -
Jurnal Kimia dan Kemasan BULLETIN PENELITIAN VOL. 27 NO. 1 APRIL 2005
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (950.291 KB) | DOI: 10.24817/jkk.v0i0.3578

Abstract

PERBANDINGNAN UMUR AMPAS DAN PERBANDINGANNYA DENGAN PELARUT ORGANIK PADA EKSTRAKSI OLEORESIN PALADARI AMPAS PENYULINGAN MINYAK PALA (Myristica Fragrans Houtt) Djumarman Djumarman; S. Ketaren; Bowo Yogo Libritanto
Jurnal Kimia dan Kemasan BULLETIN PENELITIAN VOL. 27 NO. 1 APRIL 2005
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (4828.275 KB) | DOI: 10.24817/jkk.v0i0.3574

Abstract

Penyulingan minyak pala (Myristica Fragrans Houtt) yang dilkaukan oleh industri kecil banyak menghasilkan ampas yang saa,t ini hanya ditumpuk atau dibuang. Penelitian ini dilakukan untuk mengekstrak oleoresin dari ampas pala tersebut dengan rendemen yang tinggi dan kualitas baik. Ekstraksi dilakukan menggunakan pelarut organik. Faktor yang diteliti adalah umur ampas dalam tumpukan yang dihitung sejak dibongkar dari ketel penyullingan dan perbandingan antara ampas pala dan pelarut. Umur ampas yang dipelajari pengaruhnya adalah 1 hari, 14 hari, dan 28 hari; sedangkan perbandingan ampas dengan pelarut yang dipelajari adalah 1:2, 1:3, 1:4, dan 1:5. Dari hasil penelitian pendahuluan diperoleh hasil bahwa jenis pelarut yang dipilih adalah heksan. Penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa perlakuan yang paling baik adalah perlakuan dengan menggunakan ampas berumur 1 hari dengan menggunakan perbandingan ampas : heksan = 1:3. Dari perlakuan ini diperoleh oleoresin dengan rendemen 4,89% dengan karakteristik : kadar minyak atsiri 7,67%, bobot jenis 0.8913, indeks bias 1.484, kadar abu 0,03%, bilangan iod 18.40, bilangan asam 7.13, dan bilangan penyabunan 207.81. Sedangkan asam lemak yang dominan dalam oleoresin yang diperoleh adalah asam mirstat 54.99%
PROSES AKTIVASI ULANG ARANG AKTIF BEKAS ADSORPSI GLISERIN DENGAN METODE PEMANASAN Siti Agustina
Jurnal Kimia dan Kemasan BULLETIN PENELITIAN VOL. 27 NO. 1 APRIL 2005
Publisher : Balai Besar Kimia dan Kemasan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (4806.994 KB) | DOI: 10.24817/jkk.v0i0.3575

Abstract

Arang aktif bekas yang merupakan sisa proses adsorpsi gliserin mempunyai daya serap rendah.  Proses aktivasi ulang rnernungkinkan arang aktif bekas untuk digunakan kembali pada proses adsorpsi. Tujuan penelitian ini adalah untuk mendapatkan metode yang terbaik dalam mengaktivasi  ulang arang aktif bekas dan mengetanui efektifitas pada larutan gliserin. Penelitian ini menggunakan rnetode kombinasi antara kimia dan panas untuk mengaktivasi ulang arang aktif  bekas dengan tiga cara yang berbeda yaitu: (1) Perendarnan dengan asam diikuti dengan pemanasan, (2) Pencucian dengan air diikuli dengan pemanasan. sorta (3) Pernanasan secara langsung. Suhu pemanasan yang diaplikasikan bervariasi dari 500°C, 600°C dan 700°C, sedangkan ama waktu pemanasan yang digunakan 1, 2 dan 3 jam. Hasil penelitian menunjukkan bahwa metoda yang terbaik adalah pemanasan secara langsung pada suhu 500°C selama satu jam pemanasan. Arang aktif hasil aktivasi ulang tersebut dapat menurunkan warna gliserin dari warna kuning muda ke warna jernih dengan persen transmitan sebesar 99%.

Page 1 of 1 | Total Record : 10


Filter by Year

2005 2005


Filter By Issues
All Issue Vol. 43 No. 2 Oktober 2021 Vol. 43 No. 1 April 2021 Vol. 42 No. 2 Oktober 2020 Vol. 42 No. 1 April 2020 Vol. 41 No. 2 Oktober 2019 Vol. 41 No. 1 April 2019 Vol. 40 No. 2 Oktober 2018 Vol. 40 No. 1 April 2018 Vol. 40 No. 1 April 2018 Vol. 39 No. 2 Oktober 2017 Vol. 39 No. 1 April 2017 Vol. 39 No. 2 Oktober 2017 Vol. 39 No. 1 April 2017 Vol. 38 No. 2 Oktober 2016 Vol. 38 No. 1 April 2016 Vol. 38 No. 2 Oktober 2016 Vol. 38 No. 1 April 2016 Vol. 37 No. 2 Oktober 2015 Vol. 37 No. 1 April 2015 Vol. 37 No. 2 Oktober 2015 Vol. 37 No. 1 April 2015 Vol. 36 No. 2 Oktober 2014 Vol. 36 No. 1 April 2014 Vol. 36 No. 2 Oktober 2014 Vol. 36 No. 1 April 2014 Vol. 35 No. 2 Oktober 2013 Vol. 35 No. 1 April 2013 Vol. 35 No. 2 Oktober 2013 Vol. 35 No. 1 April 2013 Vol. 34 No. 2 Oktober 2012 Vol. 34 No. 1 April 2012 Vol. 34 No. 2 Oktober 2012 Vol. 34 No. 1 April 2012 Vol. 33 No. 2 Oktober 2011 Vol. 33 No. 1 April 2011 Vol. 33 No. 2 Oktober 2011 Vol. 33 No. 1 April 2011 Vol. 32 No. 2 Oktober 2010 Vol. 32 No. 1 April 2010 Vol. 32 No. 2 Oktober 2010 Vol. 32 No. 1 April 2010 BULLETIN PENELITIAN VOL. 28 NO. 1 APRIL 2006 BULLETIN PENELITIAN VOL. 28 NO. 1 APRIL 2006 BULLETIN PENELITIAN VOL. 27 NO. 2 DESEMBER 2005 BULLETIN PENELITIAN VOL. 27 NO. 1 APRIL 2005 BULLETIN PENELITIAN VOL. 27 NO. 2 DESEMBER 2005 BULLETIN PENELITIAN VOL. 27 NO. 1 APRIL 2005 BULLETIN PENELITIAN VOL. 26 NO. 2 DESEMBER 2004 BULLETIN PENELITIAN VOL. 26 NO. 1 APRIL 2004 Bulletin Penelitian Vol. 25 No. 3 Desember 2003 BULLETIN PENELITIAN VOL. 25 NO. 2 AGUSTUS 2003 BULLETIN PENELITIAN VOL. 25 NO. 1 APRIL 2003 Bulletin Penelitian Vol. 25 No. 3 Desember 2003 BULLETIN PENELITIAN VOL. 24 NO. 2 DESEMBER 2002 BULLETIN PENELITIAN VOL. 24 NO. 1 JUNI 2002 BULLETIN PENELITIAN VOL. 23 NO. 2 DESEMBER 2001 BULLETIN PENELITIAN VOL. 23 NO. 1 JUNI 2001 BULLETIN PENELITIAN VOL. 22 NO. 2 DESEMBER 2000 BULLETIN PENELITIAN VOL. 22 NO. 1 JUNI 2000 BULLETIN PENELITIAN VOL. XXI NO. 3 DESEMBER 1999 BULLETIN PENELITIAN VOL. XXI NO. 2 AGUSTUS 1999 BULLETIN PENELITIAN VOL. XXI NO. 1 APRIL 1999 BULLETIN PENELITIAN VOL. XX NO. 3 DESEMBER 1998 BULLETIN PENELITIAN VOL. XX NO. 2 AGUSTUS 1998 BULLETIN PENELITIAN VOL. XX NO. 1 APRIL 1998 BULLETIN PENELITIAN VOL. XIX NO. 3 DESEMBER 1997 BULLETIN PENELITIAN VOL. XIX NO. 2 AGUSTUS 1997 BULLETIN PENELITIAN VOL. XIX NO. 1 APRIL 1997 BULLETIN PENELITIAN VOL. XVIII NO. 3 DESEMBER 1996 BULLETIN PENELITIAN VOL. XVIII NO. 2 AGUSTUS 1996 BULLETIN PENELITIAN VOL. XVIII NO. 1 APRIL 1996 BULLETIN PENELITIAN VOL. XVII NO. 4 DESEMBER 1995 BULLETIN PENELITIAN VOL. XVII NO. 3 SEPTEMBER 1995 BULLETIN PENELITIAN VOL. XV NO. 46 Maret 1991 BULLETIN PENELITIAN NO.45 TRIWULAN III 1989/1990 BULLETIN PENELITIAN NO.44 TRIWULAN II 1989/1990 BULLETIN PENELITIAN NO.43 TRIWULAN I 1989/1990 BULLETIN PENELITIAN NO.38 TRIWULAN IV 1987/1988 BULLETIN PENELITIAN NO.36 TRIWULAN II 1987/1988 BULLETIN PENELITIAN NO.35 TRIWULAN I 1987/1988 BULLETIN PENELITIAN NO.34 TRIWULAN IV 1985/1986 BULLETIN PENELITIAN NO.33 TRIWULAN III 1985/1986 BULLETIN PENELITIAN NO.26 TRIWULAN IV 1983/1984 BULLETIN PENELITIAN TAHUN IV NO.15 & 16 JULI & OKTOBER 1979 BULLETIN PENELITIAN TAHUN IV NO.13 & 14 JANUARI & APRIL 1979 BULLETIN PENELITIAN TAHUN III NO.9 JANUARI 1978 BULLETIN PENELITIAN TAHUN III NO.11 & 12 JULI & OKTOBER 1978 BULLETIN PENELITIAN TAHUN III NO.10 APRIL 1978 BULLETIN PENELITIAN TAHUN II NO.8 OKTOBER 1977 BULLETIN PENELITIAN TAHUN II NO.7 JULI 1977 BULLETIN PENELITIAN TAHUN II NO.5 JANUARI 1977 BULLETIN PENELITIAN TAHUN I NO.4 OKTOBER 1976 BULLETIN PENELITIAN TAHUN I NO.3 JULI 1976 More Issue