cover
Contact Name
-
Contact Email
-
Phone
-
Journal Mail Official
-
Editorial Address
-
Location
Kota surakarta,
Jawa tengah
INDONESIA
Indigenous: Jurnal Ilmiah Psikologi
ISSN : 08542880     EISSN : 2541450X     DOI : -
Core Subject : Humanities, Art,
Indigenous: Jurnal Ilmiah Psikologi is a media for Psychology and other related disciplines which focus on the finding of indigenous research in Indonesia.
Arjuna Subject : -
Articles 30 Documents
Search results for , issue "Vol. 11, No. 2, November 2009" : 30 Documents clear
FAKTOR-FAKTOR ORGANISASIONAL SEBAGAI PENCETUS KECENDERUNGAN AGRESI DI TEMPAT KERJA : STUDI META-ANALISIS Harsanti, Intaglia
Indigenous Vol. 11, No. 2, November 2009
Publisher : Muhammadiyah University Press

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Artikel ini menyajikan studi meta-analisis dari literature eksperimen dan survey yang diujikan dengan menggunakan korelasi antara faktor-faktor organisasi dan agresi di tempat kerja. Jumlah subjek yang diteliti sebanyak 31 penelitian dari 20 artikel. Rangkuman analisis menunjang hipotesis bahwa faktor-faktor organisasi memiliki hubungan dengan agresi di tempat kerja. Analisis ini mengoreksi nilai kesalahan sampling dan pengukuran. Hasilnya menunjukkan bahwa faktor-faktor organisasi diidentifikasikan sebagai prediktor terhadap agresi di tempat kerja.
PERILAKU MENYONTEK DITINJAU DARI KEPERCAYAAN DIRI Kushartanti, Anugrahening
Indigenous Vol. 11, No. 2, November 2009
Publisher : Muhammadiyah University Press

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Kepercayaan diri adalah suatu bagian dari kehidupan yang unik dan berharga. Dengan kepercayaan diri yang dimiliki diharapkan ketika menyelesaikan tugas atau ujian di sekolah, siswa akan percaya pada kemampuan yang dimiliki sehingga perilaku menyontek dapat dihindari. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara kepercayaan diri dengan perilaku menyontek. Hipotesis yang diajukan oleh penulis adalah ada hubungan antara kepercayaan diri dengan perilaku menyontek. Populasi dalam penelitian ini adalah siswa SMA Negeri 1 Surakarta. Teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini cluster non random sampling. Alat ukur dalam penelitian ini menggunakan skala kepercayaan diri dan skala perilaku menyontek. Analisis data yang dipergunakan dalam penelitian ini menggunakan bantuan SPSS 15.00 dengan analisis product moment untuk mengukur hubungan antara kepercayaan diri dengan perilaku menyontek. Berdasarkan perhitungan diperoleh hasil analisis data menunjukkan ada koefisien korelasi (r) sebesar -0,425 dengan p = 0,000 (p<0,01), yang artinya terdapat hubungan negatif yang sangat sigifikan antara kepercayaan diri dengan perilaku menyontek. Kesimpulan dari hasil penelitian adalah ada hubungan negatif yang sangat signifikan antara kepercayaan diri dengan perilaku menyontek. Hal ini berarti variabel kepercayaan diri dengan segala aspek di dalamnya dapat digunakan sebagai prediktor untuk mengukur perilaku menyontek, artinya semakin tinggi kepercayaan diri maka semakin rendah perilaku menyontek.
Pengaruh Pelatihan Peduli Lingkungan terhadap Efikasi Diri Siswa Daerah Rawan Abrasi Setiawan, Nurmayadi
Indigenous Vol. 11, No. 2, November 2009
Publisher : Muhammadiyah University Press

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Remaja yang tumbuh dan berkembang sesuai dengan potensi yang dimiliki, serta besar dalam lingkungan yang mendukung secara kondusif merupakan harapan terciptanya generasigenerasi penerus yang berkualitas. Terjadinya bencana alam dan kerusakan alam yang semakin parah secara psikologis akan menyebabkan beberapa dampak negatif seperti kecemasan, stress, depresi dan ketidakberdayaan secara subjektif. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh pelatihan peduli lingkungan terhadap efikasi diri siswa daerah rawan abrasi. Hipotesis yang diajukan adalah ada pengaruh pelatihan peduli lingkungan terhadap efikasi diri siswa daerah rawan abrasi, ada perbedaan efikasi diri siswa daerah rawan abrasi antara kelompok eksperimen dan kelompok kontrol, efikasi diri kelompok eksperimen lebih baik dari pada kelompok kontrol. Subjek dalam penelitian ini adalah siswa SMP N 1 Sayung Kabupaten Demak Jawa Tengah. Alat ukur dalam penelitian ini menggunakan skala efikasi diri. Analisis data yang dipergunakan dalam penelitian ini menggunakan statistik parametrik uji t-Test. Diperoleh nilai efikasi diri sebesar 1,225; p= 0,223 (p< 0,05). Nilai rata-rata skala efikasi diri pada kelompok eksperimen 1,77 dan nilai rata-rata efikasi diri pada kelompok kontrol 1,54. Nilai rata-rata ini dapat diinterpretasi bahwa ada perbedaan atau selisih rata-rata pada kelompok kontrol dan kelompok eksperimen, namunperbedaan tersebut tidak signifikan. Artinya tidak ada pengaruh antara pelatihan peduli lingkungan terhadap efikasi diri siswa daerah rawan abrasi dan kelompok eksperimen memiliki efikasi diri yang lebih baik daripada kelompok kontrol.
PRESTASI REMAJA DI DAERAH ABRASI Kurniawan, Andip
Indigenous Vol. 11, No. 2, November 2009
Publisher : Muhammadiyah University Press

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Prestasi menjadi hal yang sangat penting bagi remaja dan remaja mulai menyadari bahwa pada saat inilah mereka dituntut untuk menghadapi kehidupan yang sebenarnya. Meskipun tinggal di lingkungan yang kurang mendukung untuk berkembang, remaja yang tinggal di daerah Sayung tentu memiliki harapan untuk dapat menjadi yang terbaik dengan berprestasi karena dengan pengalaman prestasi yang diraih akan menentukan kesuksesan seseorang di masa yang berikutnya. Tujuan yang ingin diungkap dari penelitian ini adalah untuk memahami proses pencapaian prestasi pada remaja dan mendeskripsikan prestasi yang dimiliki remaja yang tinggal di lingkungan abrasi air laut. Informan dalam penelitian ini berjumlah 100 orang yang merupakan remaja awal dengan usia antara 13-15 tahun dan tinggal di lingkungan yang mengalami bencana abrasi di daerah Sayung, kabupaten Demak. Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner dan dokumentasi, sedangkan teknik analisis data yang digunakan adalah statistik deskriptif. Hasil penelitian menunjukan bahwa remaja yang tinggal di daerah lingkungan abrasi memiliki pengalaman berprestasi yang membanggakan. Bentuk-bentuk prestasi yang pernah diraih adalah pengalaman meraih juara saat mengikuti perlombaan, pengalaman berprestasi dalam bidang akademik, dan pengalaman mewakili sekolah atau daerahnya untuk mengikuti lomba. Prestasi yang banyak diraih oleh remaja yang tinggal di daerah Sayung adalah prestasi di bidang non akademik, yaitu lebih pada jenis prestasi yang mengandalkan kekuatan dan keterampilan fisik individu. Prestasi yang diraih remaja tersebut dianggap sebagai sesuatu hal yang membanggakan karena prestasi tersebut diraih dengan usaha dan kerja keras serta didukung oleh keluarga dan orang-orang yang ada di dekatnya. Proses pencapaian prestasi pada remaja dimulai dari diri sendiri dengan adanya minat, rasa percaya diri, dukungan dari orang tua, keluarga, guru, dan sahabat baik dalam hal sarana dan prasarana, serta adanya bimbingan khusus dari guru, dukungan semangat dan do’a.
Hubungan antara Tingkat Religiusitas dan Pengetahuan Seksualitas dengan Intensitas Masturbasi pada Mahasiswa yang Tinggal di Kos Pratiwi, Siswi Yuni
Indigenous Vol. 11, No. 2, November 2009
Publisher : Muhammadiyah University Press

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Tujuan penelitian ini untuk mengetahui hubungan antara tingkat religiusitas dan pengetahuan seksualitas dengan intensitas masturbasi pada mahasiswa yang tinggal di kos. Hipotesis yang diajukan ada hubungan antara tingkat religiusitas dan pengetahuan seksualitas dengan intensitas masturbasi pada mahasiswa yang tinggal di kos, ada perbedaan intensitas masturbasi antara subjek laki-laki dan perempuan, ada perbedaan intensitas masturbasi antara subjek yang tinggal di kos ada induk semang dan tanpa induk semang. Subjek dalam penelitian ini adalah mahasiswa dan mahasiswi yang beragama Islam, berusia 18-21 tahun, belum menikah, memiliki kebiasaan masturbasi, berstatus mahasiswa kos di kampung Panggung Rejo, Kelurahan Jebres, Surakarta yang berjumlah 60 orang. Teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini adalah purposive non random sampling. Hasil analisis menggunakan analisis regresi dua prediktor diperoleh nilai koefisien korelasi (R)=0,522; Fregresi=10,669; p <0,01 yang berarti ada hubungan antara tingkat religiusitas dan pengetahuan seksualitas dengan intensitas masturbasi pada mahasiswa yang tinggal di kos. Hasil analisis anava 2-jalur diperoleh F= 12,778 ; p=0,01 (p<0,01) dengan RE perempuan= 56,567 dan RE laki-laki=69,367. Hal ini menunjukkan ada perbedaan intensitas masturbasi antara subjek laki-laki dan subjek perempuan. Subjek laki-laki memiliki intensitas masturbasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan subjek perempuan. Selain itu juga diperoleh F= 0,580; p= 0,554 (p>0,05) dengan RE ada induk semang= 61,892 dan RE tidak ada induk semang= 64,696. Hal ini menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan intensitas masturbasi antara subjek yang tinggal di kos ada induk semang dengan subjek yang tidak ada induk semang.
DINAMIKA KOGNISI SOSIAL PADA PELACUR TERHADAP PENYAKIT MENULAR SEKSUAL Kusumastuti, Weny
Indigenous Vol. 11, No. 2, November 2009
Publisher : Muhammadiyah University Press

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Salah satu fenomena social yang telah ada sejak dulu adalah prostitusi, dan hingga saat ini, hal tersebut belum dapat diatasi, bahkan secara kuantitatif jumlahnya terus meningkat danmenyebar luas dari hari ke hari di seluruh dunia. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana kognisi social dari pelacur terhadap penyakit menular seksual. Penelitian ini diadakandi Kota Solo bertempat di rumah pelacuran di Palur, Nusukan dan Banyuanyar. Pemilihan sample berdasarkan karakteristik yang telah ditetapkan sebanyak empat orang. Pengumpulan data menggunakan metode wawancara dan observasi. Analisis data meggunakan analisis deskriptif. Hasilnya ada kesalahan kognisi social dimana ada rasa percaya diri yang berlebih bahwa para pelacur tidak akan terkena penyakit menular seksual dengan cara melakukan tindakan pencegahan secara intensif.
Kebahagiaan (Happiness) pada Remaja di Daerah Abrasi Herbyanti, Deni
Indigenous Vol. 11, No. 2, November 2009
Publisher : Muhammadiyah University Press

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Kebahagiaan memang sebuah hal yang dirasakan oleh setiap orang, diantaranya adalah kebahagiaan yang dirasakan oleh remaja. Kebahagiaan yang dirasakan oleh remaja juga merupakan sebuah perasaan yang dipengaruhi oleh diri sendiri dalam menjalani kehidupan serta adanya keadaan lingkungan tempat tinggal. Remaja yang tinggal di daerah abrasi adalah sebagian remaja yang memiliki makna serta bentuk kebahagiaan sesuai dengan diri dan lingkungannya. Penelitian ini bertujuan untuk memahami dan mendeskripsikan makna kebahagiaan yang dirasakan oleh remaja di daerah abrasi. Informan dalam penelitian ini adalah remaja dengan rentang usia 12-16 tahun dan tinggal di daerah abrasi Kecamatan Sayung, Demak, Jawa Tengah. Metode pengambilan data yang dipakai dalam penelitian ini adalah menggunakan kuesioner terbuka yaitu informan bebas menjawab pertanyaan secara bebas menurut pengertian, logika, istilah dan gaya bahasanya sendiri. Analisis yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan triangulasi yaitu perpaduan antara metode kualitatif dan kuantitatif. Analisis yang dipakai termasuk dalam jenis pararel dengan metode kualitatif lebih dominan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa makna kebahagiaan pada remaja di daerah abrasi adalah kebahagiaan apabila berada dalam sebuah keluarga yang utuh dengan kasih sayang serta berada dalam lingkungan yang tentram dan harmonis, memiliki fasilitas yang tercukupi, memiliki harapan yang tercapai serta memiliki kesehatan. Faktor yang mempengaruhi kebahagiaan pada remaja adalah memiliki optimis dan berusaha, mendapatkan dukungan, bisa membahagiakan orang tua, kebersamaan dalam keluaga serta kesehatan. Kesedihan yang dirasakan remaja di daerah abrasi adalah kecewa, takut masa depan tidak tercapai serta berpisah dengan orang dekat.
KETERTARIKAN SOSIAL ORANG ASING TENTANG MINAT TINGGAL DI KOTA SOLO Nugraha, Galih Adi
Indigenous Vol. 11, No. 2, November 2009
Publisher : Muhammadiyah University Press

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui ketertarikan orang asing tentang minat tinggal di kota Solo. Ketertarikan sosial orang asing tentang minat tinggal di kota Solo diketahui dari hasil wawancara kepada orang asing yang datang ke Solo. Penelitian dilakukan denganjumlah informan sebanyak 4 orang. Hasil penelitian menunjukkan bahwa orang asing ingin mempelajari tarian tradisional, terutama tarian kota Solo. Awalnya orang asing melihat pertunjukan tari tradisional Solo di negara asal. Orang asing menilai bahwa tarian tradisional Solo gerakannya anggun, lemah lembut dan selaras apabila dipandang. Orang asing menjadi tertarik untuk mempelajari tarian tradisional kota Solo. Kemudian orang asing datang ke kota Solo untuk belajar tari tradisional kota Solo selama dalam kurun waktu tertentu.
Perilaku Religiusitas dalam Ruwat Sunarno, Sunarno
Indigenous Vol. 11, No. 2, November 2009
Publisher : Muhammadiyah University Press

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Ruwatan sebagai bentuk budaya lokal dengan dalang ruwat sebagai tokoh yang berperan utama dalam prosesi ritual ruwatan yang memiliki religiusitas dalam mengemban tugas ngruwat. Religiusitas dalang ruwat ini adalah religiusitas yang sangat sarat dan erat dengan Agami Jawi. Penelitian dalam skripsi ini bertujuan untuk mengetahui seperti apakah religiusitas dalang ruwat, dan bagaimanakah perilaku religiusitasnya. Pertanyaan penelitian ini secara operasional adalah Secara kognitif meliputi konsepsi keTuhanan, konsepsi tentang nabi, dan konsepsi kitab suci. Secara afektif, apakah ada pengalaman-pengalaman religiusitas, dan perasaan-perasaan religius. Sedangkan secara psikomotorik meliputi, seperti apakah bentuk ritual dalang ruwat, dan bagaimanakah perilaku religiusitas riil dalam hidup sehari-hari. Informan dalam penelitian ini adalah dalang ruwat berjumlah 2 orang, dengan karakteristik (a) mereka yang telah lanjut usia, atau setidak-tidaknya dalang yang telah mengawinkan anaknya dalam arti mereka yang telah matang pengetahuannya dalam hal ruwatan; (b) dalang yang keturunan Kyai Panjangmas. Tokoh ini merupakan dalang kenamaan pada zaman Sultan Agung di Mataram (1613-1643M); (c) mereka yang mendapatkan kepercayaan dari masyarakat, dan (d) berdomisili di Surakarta. Pengumpulan data yang diperoleh dalam penelitian ini peneliti menggunakan metode wawancara, observasi, catatan lapangan, angket data diri, dan dokumentasi. Analisis data yang digunakan peneliti adalah analisa induktif deskriptif. Hasil dari penelitian ini adalah pertama, konsep keTuhanan dalang ruwat adalah konsep penghayatan terhadap Tuhan dengan tanpa adanya perpisahan antara seluruh alam semesta (panteisme). Kedua, nabi bagi dalang ruwat merupakan sosok yang sempurna. Ia memiliki kualitas-kualitas personal yang sempurna. Ketiga, seluruh alam raya adalah kitab suci Tuhan, karena seluruh jagad raya ini adalah emanasi Tuhan. Keempat, meditasi, samadhi, wening atau pujo broto sebagai ritual. Sedangkan melayani kemanusiaan adalah perilaku riil dalam hidup sehari-hari. Kelima, dampak psikis secara afektif, di antaranya adalah perasaan pasrah total kepada Tuhan, di dalam menjalani hidup rasa tenang dan tenteram, mampu hidup secara apa adanya, bersahaja, ikhlas dan mampu bersyukur atas apa yang Tuhan tetapkan, sering sekali mendapatkan petunjuk petunjuk Tuhan, memiliki kemampuan memprediksi nasib seseorang atau memprediksi sesuatu yang belum terjadi.
PERBEDAAN KETANGGUHAN PRIBADI (HARDINESS) ANTARA SISWA DAN SISWI DI SEKOLAH MENENGAH PERTAMA DAERAH RAWAN ABRASI Mahmudah, Imroatul
Indigenous Vol. 11, No. 2, November 2009
Publisher : Muhammadiyah University Press

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar

Abstract

Kecamatan Sayung Kabupaten Demak merupakan salah satu daerah rawan abrasi. Banyak pelajar remaja kurang memiliki fasilitas belajar yang memadai karena kondisi ini. Tujuan daripenelitian ini untuk mengetahui perbedaan ketangguhan pribadi antara siswa dan siswi di Sekolah Menengah Pertama daerah rawan abrasi. Hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini yaitu adaperbedaan ketangguhan pribadi antara siswa dan siswi di Sekolah Menengah Pertama daerah rawan abrasi. Populasi dalam penelitian ini adalah siswa kelas VIII laki-laki dan perempuan di SMP N 1 Sayung, Demak. Teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah purposive sampling cluster. Skala yang digunakan adalah skala ketangguhan pribadi yang disusun oleh Munawarah(2008) dengan beberapa perubahan berdasarkan teori Kobasa (1979). Berdasarkan hasil analisis data dengan menggunakan fasilitas SPSS 15 for windows, dengan teknik analisis t-tes, menghasilkan nilai t = 1.190 (p = 0.327) atau p < 0.05 yang berarti tidak ada perbedaan ketangguhan pribadi siswa dan siswi di sekolah menengah pertama daerah rawan abrasi. Akan tetapi hasil rerata menunjukkan rerata siswa laki-laki lebih rendah dibanding rerata siswa perempuan (62,89 < 64,24) artinya siswa perempuan mempunyai ketangguhan pribadi yang lebih tinggi.

Page 1 of 3 | Total Record : 30


Filter by Year

2009 2009


Filter By Issues
All Issue Vol 7, No 1 (2022) Vol. 6 No. 3, 2021 Vol. 6 No. 2, 2021 Vol. 6 No. 1, 2021 Vol 6, No 1 (2021): Vol. 6 No. 1, 2021 Vol. 5 No. 2, 2020 Vol. 5 No. 1, 2020 Vol. 4 No. 2, 2019 Vol. 4 No. 1, 2019 Vol. 3 No. 2, 2018 Vol. 3 No. 1, 2018 Vol. 3 No. 1, Mei 2018 Vol. 2 No. 2, November 2017 Vol. 2 No. 1, Mei 2017 Vol. 2 No. 2, November 2017 Vol. 2 No. 1, Mei 2017 Vol. 1 No. 2, November 2016 Vol. 1 No. 1, Mei 2016 Vol. 1 No. 2, November 2016 Vol. 1 No. 1, Mei 2016 Vol. 13, No.1, Mei 2015 Vol. 13, No. 2, November 2015 Vol. 13, No.1, Mei 2015 Vol. 13, No. 2, November 2015 Vol. 12, No.1, Mei 2010 Vol. 12, No. 2, Nopember 2010 Vol. 12, No.1, Mei 2010 Vol. 12, No. 2, Nopember 2010 Vol.11, No.1, Mei 2009 Vol. 11, No. 2, November 2009 Vol.11, No.1, Mei 2009 Vol. 11, No. 2, November 2009 Vol. 9, No.1, Mei 2007 Vol. 9, No. 2, Nopember 2007 Vol. 9, No.1, Mei 2007 Vol. 9, No. 2, Nopember 2007 Vol. 8, No. 2, November 2006 Vol. 8, No. 1, Mei 2006 Vol. 8, No. 2, November 2006 Vol. 8, No. 1, Mei 2006 Vol. 7, No. 2, November 2005 Vol. 7, No. 1, Mei 2005 Vol. 7, No. 2, November 2005 Vol. 7, No. 1, Mei 2005 Vol. 6, No. 2, November 2002 Vol. 6, No. 1, Mei 2002 Vol. 6, No. 2, November 2002 Vol. 6, No. 1, Mei 2002 Vol. 4, No. 2, November 2000 Vol. 4, No. 1, Mei 2000 Vol. 4, No. 2, November 2000 Vol. 4, No. 1, Mei 2000 Vol. 3, No. 2, November 1999 Vol. 3, No. 1, Mei 1999 Vol. 3, No. 2, November 1999 Vol. 3, No. 1, Mei 1999 Vol. 2, No. 2, November 1995 Vol. 2, No. 2, November 1995 More Issue