Claim Missing Document
Check
Articles

Found 3 Documents
Search

Pengaruh Brand Storytelling dalam Pembentukan Brand Loyalty dan WOM pada Brand Socendate Harriman Samuel Saragih; Christabella Odelia Kwandy; Hans Nicholas; Agus W. Soehadi; Freddy Utama
Kajian Branding Indonesia Vol 3 No 2 (2021): Kajian Branding Indonesia
Publisher : Universitas Prasetiya Mulya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (535.598 KB)

Abstract

Perkembangan industri kosmetik di Indonesia dalam beberapa tahun belakangan ini mengalami peningkatan. Hal tersebut tergambar dari ekspor produk kosmetik Indonesia yang mencapai USD 600 juta, lebih tinggi jika dibandingkan dengan tahun 2018 yaitu sebesar USD 556,36 juta. Sampai tahun 2019, Indonesia tercatat memiliki 797 brand industri kosmetik besar dan industri kecil dan menengah (Larissa Huda, 2020). Oleh karena itu, industri kosmetik sangat menarik untuk dijadikan objek penelitian, khususnya untuk brand Secondate, yaitu brand kosmetik lokal yang menggunakan metode brand storytelling dalam kegiatan marketing-nya. Brand storytelling sendiri merupakan salah satu metode terkuat untuk menarik perhatian konsumen (Mossberg dan Johansen, 2006). Penelitian ini bertujuan untuk melihat seberapa besar pengaruh brand storytelling yang dapat mempengaruhi cognitive, sensory, dan affective associations yang kemudian berpengaruh pada brand love sebagai pembentukan brand loyalty dan word of mouth (WOM), khususnya untuk brand Secondate. Penelitian dilakukan secara kuantitatif melibatkan 249 responden yang merupakan konsumen Secondate, brand kosmetik lokal di Indonesia yang menggunakan teknik stortytelling dalam kegiatan aktivasi dan marketing-nya. Data yang didapatkan diuji menggunakan factor analysis dan structural equation model (SEM) di AMOS. Hasil penelitian ini menunjukkan adanya hubungan positif antara brand storytelling terhadap brand associations: cognitive, sensory, dan affective associations, yang mempengaruhi brand love sebagai faktor pembentukan brand loyalty dan word of mouth.
Eksplorasi Sub-Dimensi Consumer Engagement dalam Akun Genshin Impact di Instagram Alvin Pratama; Niyen Angelica; Harriman Samuel Saragih; Alavi Ali
Kajian Branding Indonesia Vol 3 No 1 (2021): Kajian Branding Indonesia
Publisher : Universitas Prasetiya Mulya

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (1235.871 KB)

Abstract

Media sosial telah menjadi tempat yang mudah dicapai oleh para penggunanya untuk dapat bertemu dan berinteraksi secara online. Namun, pada saat ini tidak lagi hanya terjadi interaksi antar para pengguna, namun brand juga masuk dan mencoba berinteraksi dengan konsumennya melalui media sosial untuk dapat menghasilkan consumer engagement yang dapat berdampak bagi brandnya. Salah satunya adalah game Genshin Impact yang masuk ke dalam sosial media Instagram untuk berinteraksi dengan pemainnya melalui konten yang sudah dibuat. Tujuan dari studi ini adalah untuk mengeksplorasi sub-dimensi dari consumer engagement yang ada di akun @genshinimpact di media sosial Instagram serta melihat sub-dimensi mana yang memiliki frekuensi kemunculan yang tinggi. Studi ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan metodologi content analysis dibantu dengan jasa laman berbayar Export Comments untuk mengambil data dan juga dibantu oleh aplikasi N-Vivo dalam menganalisis data. Studi ini berkontribusi dalam pengembangan pemahaman dan juga pengaplikasian terkait consumer engagement pada brand RPG. Studi ini menyimpulkan bahwa pada setiap konten unggahan @genshinimpact di media sosial Instagram memiliki semua sub-dimensi consumer engagement di dalamnya serta adanya sub-dimensi baru yaitu Lust dan Profanity. Sub-dimensi dengan frekuensi kemunculan yang tinggi adalah sub-dimensi enjoyment yang menyiratkan perasaan senang ketika berinteraksi dengan fokus objek. Yang terakhir, konten gambar memiliki engagement yang lebih tinggi dibandingkan dengan konten video. Studi ini juga dapat memberi masukan kepada pihak brand untuk dapat lebih mengenal consumer engagement beserta sub-dimensinya untuk dapat membentuk consumer engagement yang baik melalui setiap konten yang diunggah.
EKSPLORASI PERBEDAAN DAN INTERAKSI IMMERSION DAN FLOW DALAM VIRTUAL RUN EVENT [EXPLORATION OF THE DIFFERENCES AND INTERACTIONS BETWEEN IMMERSION AND FLOW IN VIRTUAL EVENT RUNS] Celine Kiesa; Nevio Nathanael; Harriman Samuel Saragih; Irman Jayawardhana
Milestone: Journal of Strategic Management Vol. 1 No. 2 September 2021
Publisher : Universitas Pelita Harapan

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | DOI: 10.19166/ms.v1i2.3933

Abstract

This study aims to explore the differences between flow and immersion experiences and find the relationship between individual flow and immersion experiences in virtual run events. This research is qualitative research that uses narrative methods towards individuals by using interview for collecting information. The target of this study is the virtual run event participants from the period May–June 2021. This study involves informants who are sought through social media and personal relationships of the researchers. The search for informants was assisted by snowball sampling to be able to find informants who met the criteria. The results of this study found differences between flow and immersion and also the interaction between flow and immersion.BAHASA INDONESIA ABSTRAKPenelitian ini bertujuan untuk mengeksplorasi perbedaan pengalaman flow dan immersion dan juga mencari keterkaitan antara pengalaman flow dan immersion individu dalam virtual run event. Penelitian ini merupakan penelitian kualitatif yang menggunakan metode riset naratif terhadap individunya dengan menggunakan teknik wawancara dalam menggali informasinya. Target dari studi ini adalah peserta virtual run event dari periode Mei–Juni 2021. Studi ini melibatkan informan yang dicari melalui media sosial dan relasi pribadi dari peneliti. Pencarian informan dibantu dengan snowball sampling untuk dapat menemukan informan yang memenuhi kriteria. Dari hasil studi ini ditemukan perbedaan antara flow dan immersion dan juga interaksi antara flow dan immersion.