cover
Contact Name
Eko Didik Widianto
Contact Email
rumah.jurnal@live.undip.ac.id
Phone
+6285740947996
Journal Mail Official
gjec@live.undip.ac.id
Editorial Address
Departemen Kimia Fakultas Sains dan Matematika UNDIP Jl. Prof. Sudarto, SH Tembalang Semarang
Location
Kota semarang,
Jawa tengah
INDONESIA
Greensphere: Journal of Environmental Chemistry
Published by Universitas Diponegoro
ISSN : -     EISSN : 27770664     DOI : -
Core Subject : Science,
Greensphere: Journal of Environmental Chemistry adalah Jurnal yang diterbitkan oleh Departemen Kimia, Universitas Diponegoro Semarang. Jurnal ini terbit 2 kali dalam setahun pada bulan Mei dan November. Jurnal Greensphere: Journal of Environmental Chemistry mempubliksikankan hasil penelitian dan telaah (review) bidang Kimia Organik, Kimia Anorganik, Kimia Fisik, Biokimia dan Kimia Analitik yang mendukung greenchemistry dan kesehatan.
Articles 15 Documents
Pembuatan Karbon Aktif Termodifikasi Surfaktan Sodium Lauryl Sulphate (SMAC-SLS) dari Tempurung Kelapa Menggunakan Aktivator ZnCl2 dan Gelombang Mikro Sebagai Adsorben Kation Pb(II) Anisyah Anisyah; Arnelli Arnelli; Yayuk Astuti
Greensphere: Journal of Environmental Chemistry Vol 1, No 1 (2021): Volume 1 Issue 1 tahun 2021
Publisher : Universitas Diponegoro

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (857.301 KB) | DOI: 10.14710/gjec.2021.10733

Abstract

Penelitian tentang modifikasi karbon aktif tempurung kelapa dengan surfaktan sodium lauryl sulphate (SLS) telah dilakukan sebagai adsorben logam Pb(II). Penelitian ini bertujuan untuk membuat material baru Surfactant Modificated Activated Carbon (SMAC) dari tempurung kelapa yang lebih unggul dari karbon aktif untuk adsorben logam Pb(II).  Penelitian ini terdiri dari beberapa tahap, tahap pertama adalah  karbonisasi tempurung kelapa mengunakan pirolisis pada temperatur 400oC selama 1 jam, tahap kedua aktivasi menggunakan ZnCl2 30% dan radisasi gelombang mikro dengan daya bervariasi 80 -800 W selama waktu bervariasi 1 – 9 menit, tahap ketiga modifikasi karbon aktif menggunakan SLS 60 ppm selama 4 jam dan selanjutnya tahap aplikasi SMAC untuk adsorben logam Pb. Karakterisasi SMAC dilakukan adalah dengan FTIR, GSA, SEM dan data termodinamika. keberhasilan adsorpsi SMAC diukur dengan menentukan kapasitas adsorpsi.  Hasil modifikasi menunjukkan karbon aktif dapat mengadsorpsi SLS sebesar 1,496 mg/g. Karakterisasi SMAC  dengan FTIR menunjukkan adanya pucak S=O pada bilangan gelombang 1341 cm-1, karakterisasi dengan GSA menunjukkan luas area SMAC lebih kecil dari karbon aktif yaitu sebesar 3,924 m2/g, morfologi permukaan SMAC sebagian besar tertutup oleh surfaktan SLS dan data termodinamika memberikan nilai entalpi sebesar -10,282 kJ/mol yang menunjukkan interaksi antara karbon aktif dan SLS merupakan interaksi atau adsorpsi secara fisik. SMAC efektif mengadsorpsi logam Pb(II) dengan efisiensi sebesar 99,89% dan kapasitas sebesar 1,498 mg/g dan interaksi antara SMAC dengan kation Pb (II) merupakan interaksi elektrostatis.Kata Kunci: SMAC, Kapasitas Adsorpsi, kation Pb
Metode Elektrokoagulasi Sistem Fe(S)| Cd(II)(aq), NaCl(aq) || H2O(l)|C untuk Pengambilan Kadmium(II) Nabila Nurdiantika; Linda Suyati; Gunawan Gunawan
Greensphere: Journal of Environmental Chemistry Vol 1, No 1 (2021): Volume 1 Issue 1 tahun 2021
Publisher : Universitas Diponegoro

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (944.307 KB) | DOI: 10.14710/gjec.2021.10751

Abstract

Telah dilakukan penelitian mengenai metode elektrokoagulasi sistem Fe | Cd(II), NaCl || H2O | C untuk pengambilan Cd(II).  Besi hidroksi hasil elektrolisis adalah agen koagulasi yang sangat baik.  Tujuan dari penelitian ini menentukan kondisi optimum dalam proses pengambilan Cd(II) membandingkan elektrokoagulasi dengan koagulasi,  mengetahui morfologi permukaan elektroda besi sebelum dan sesudah elektrokoagulasi, serta  menentukan kinetika elektrokoagulasi pengambilan Cd(II). Beberapa kondisi proses elektrokoagulasi yang divariasikan meliputi pengaruh rapat arus, konsentrasi awal Cd(II), pH larutan, dan  waktu proses elektrokoagulasi. Analisis konsentrasi Cd(II) setelah proses elektrokoagulasi menggunakan instrumen Spektrofotometer Serapan Atom (SSA) dan karakterisasi permukaan eletroda besi dengan SEM. Hasil penelitian menunjukkan pengambilan Cd(II) dicapai pada rapat arus 36 µA/cm2, konsentrasi awal  Cd(II) 9 mg/L, pH larutan 7, dan waktu proses elektrokoagulasi selama 120 menit dengan hasil yang dicapai sebesar 99,5%. Pengambilan Cd(II) lebih efektif dengan metode elektrokoagulasi dibandingkan dengan metode koagulasi. Morfologi permukaan besi yang semula tampak halus setelah proses elektrokoagualasi menjadi kasar akibat adanya sebagian besi di permukaan elektroda yang larut dalam produksi besi hidroksida. Kinetika elektrokoagulasi pengambilan Cd(II) mengikuti reaksi pseudo orde dua, dengan k = 17,80 x 10-2 g.mg-1menit-1.Kata Kunci: Elektrokoagulasi, Pengambilan Cd(II), Fe(OH)3.
Pilarisasi Lempung Dengan Al/Cr sebagai Adsorben Minyak Sisa Pakai Tiska Eva Triandhani; Taslimah Taslimah; Sriyanti Sriyanti
Greensphere: Journal of Environmental Chemistry Vol 1, No 1 (2021): Volume 1 Issue 1 tahun 2021
Publisher : Universitas Diponegoro

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (813.962 KB) | DOI: 10.14710/gjec.2021.10781

Abstract

Minyak goreng yang digunakan berulang kali dapat mengakibatkan kerusakan minyak. Salah satu solusi untuk menanganinya ialah dengan metode adsorpsi. Lempung terpilar Al/Cr telah dibuat sebagai adsorben minyak sisa pakai. Penelitian ini bertujuan untuk menentukan suhu optimum kalsinasi pada pemilaran lempung dengan Al/Cr dan menentukan kualitas minyak sisa pakai berdasarkan bilangan asam dan bilangan peroksida. Karakterisasi lempung terpilar menggunakan X-Ray Diffraction (XRD). Selanjutnya daya adsorpsi lempung terpilar terhadap minyak sisa pakai diukur menggunakan Spektrofotometer UV-Vis. Uji kualitas minyak dilakukan berdasarkan penentuan bilangan asam dan bilangan peroksida sesuai syarat mutu minyak goreng yaitu SNI 01-3741-2013. Hasil penelitian menunjukkan bahwa, pemilaran lempung Al/Cr dapat meningkatkan basal spacing. Lempung terpilar Al/Cr dengan suhu kalsinasi 400°C memiliki basal spacing terbesar yaitu fraksi ringan 18,84 Å dan fraksi berat 16,53 Å. Kemampuan lempung terpilar Al/Cr untuk adsorpsi minyak sisa pakai memiliki daya serap besar pada suhu kalsinasi 400°C  yaitu pada fraksi berat 9,16 % dan fraksi ringan 6,28 %. Lempung terpilar Al/Cr mampu menurunkan bilangan asam dan bilangan peroksida, bahwa semakin lama waktu kontak adsorpsi bilangan asam dan bilangan peroksida semakin menurun. Kata Kunci : Lempung terpilar Al/Cr, minyak sisa pakai, bilangan asam, bilangan         peroksida 
Pengaruh Tripolifosfat Sebagai Agen Taut Silang Pada Membran Kitosan Terhadap Karakter Fisikokimia dan Kemampuan Permeasi Retno Ariadi Lusiana; Ahmad Suseno; Khabibi Khabibi; Cahyaning Gesti Faradina
Greensphere: Journal of Environmental Chemistry Vol 1, No 1 (2021): Volume 1 Issue 1 tahun 2021
Publisher : Universitas Diponegoro

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (816.236 KB) | DOI: 10.14710/gjec.2021.10898

Abstract

Penelitian tentang modifikasi membran kitosan dengan taut silang menggunakan tripolifosfat telah dilakukan. Tujuan penelitian adalah untuk memodifikasi kitosan dengan tripolifosfat dan mengkarakterisasi serta menguji permeabilitasnya. Pada penelitian ini dihasilkan larutan dope kitosan tertaut silang tripolifosfat (CSTPP) dengan tiga rasio kitosan:tripolifosfat yaitu 1:0,5; 1:1; dan 1:2. Melalui metode inversi fasa didapatkan lembaran membran yang dipergunakan dalam proses permeasi kreatinin. Berdasarkan hasil karakterisasi Hasil karakterisasi menunjukkan bahwa modifikasi kitosan oleh TPP berpengaruh pada sifat fisikokimia membran. Kenaikan konsentrasi TPP dalam membran berkorelasi dengan peningkatan hidrofilisitas, nilai serapan air, derajat pengembangan, porositas, kemampuan fluks dan kemampuan permeasi membran.  Membran CSTPP2 dengan rasio mol 1:1 antara kitosan:TPP memiliki kemampuan permeasi terbaik.Kata Kunci: taut silang; membran, CSTPP, permeasi
Pemisahan Logam Perak Dalam Limbah Cair Menggunakan Membran Cair Emulsi (ELM) Dengan Senyawa Pembawa Sinergi D2EHPA Muhammad Cholid Djunaidi; Danang Subarkah Hadikawuryan; Didik Setiyo Widodo; Nesti Dewi Maharani
Greensphere: Journal of Environmental Chemistry Vol 1, No 1 (2021): Volume 1 Issue 1 tahun 2021
Publisher : Universitas Diponegoro

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (790.958 KB) | DOI: 10.14710/gjec.2021.10899

Abstract

Perak adalah logam yang digunakan secara luas dalam berbagai industri, meliputi fotografi (bahan dasar film dan kertas foto), elektronik, perhiasan, campuran logam (alloy) penghambat korosi, dan sebagainya sampai keskala laboratorium. Kandungan perak dalam limbah sebesar lebih dari 2000 mg/Lyang berpotensi menyebabkan toksisitas lingkungan dan kesehatan bagi makhluk hidup. Oleh karena itu, perlu dilakukan pemisahan logam perak dalam limbah dengan metode Emulsion Liquid Membrane (ELM) dengan campuran pembawa D2EHPA-TBP yang memiliki efektivitas dan selektivitas yang tinggi terhadap ion logam Ag. Produk perak yang didapatkan sebagai penyedia perak kedua. Hasil yang didapatkan dengan penggunaan pembawa D2EHPA-TBP lebih efektif untuk mengambil perak dari limbah daripada larutan Ag+. Pembawa D2EHPA-TBP menggunakan perak tiosulfat (sinergi) relatif selektif daripada Cu(II) dan Cr(VI) dengan persen pengambilan perak sebesar 94,93%.Kata Kunci: ELM; Logam Perak; selektif; D2EHPA
DEKOLORISASI REMAZOL BLACK B DENGAN PENDEKATAN REDOKS DALAM REAKTOR SKALA GANDA ( SCALE UP REACTOR ) Ayu Fadhilatul Rukmana; Didik Setiyo Widodo; Muhammad Cholid Djunaidi
Greensphere: Journal of Environmental Chemistry Vol 1, No 2 (2021): Volume 1 Issue 2 tahun 2021
Publisher : Universitas Diponegoro

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (346.808 KB) | DOI: 10.14710/gjec.2021.12869

Abstract

RBB yang banyak digunakan dalam industri tekstil merupakan salah satu pencemar yang potensial menimbulkan masalah lingkungan. Telah dilakukan penelitian dekolorisasi larutan remazol black B (RBB) dengan metode Fenton termodifikasi Pb. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kondisi optimum dalam proses dekolorisasi, mengevaluasi tingkat dekolorisasi dalam scale up reactor, dan menentukan karakteristik reaktor dekolorisasi. Pada penelitian ini dilakukan beberapa perlakuan, dalam skala laboratorium menggunakan Pb dari limbah baterai dan H2O2 pada kondisi pH tertentu kemudian ditentukan kondisi optimumnya. Perlakuan kedua, pada pewarna RBB skala ganda ditambahkan reagen Pb, H2O2dan pH optimum. Pengujian penurunan intensitas warna dilakukan dengan spektrofotometer UV-Vis. Hasil penelitian menunjukkan bahwa larutan remazol black B dapat didekolorisasi menggunakan metode Fenton dengan memodifikasi penggunaan ion Fe2+ dengan Pb. Data menunjukkan pH netral optimum pada dekolorisasi zat warna menggunakan 1 g Pb dan H2O2 10%. Persentase dekolorisasi mencapai 93,3% yang menunjukkan potensi metode ini dalam dekolorisasi RBB. Efektivitas dekolorisasi larutan RBB 50 ppm mencapai tertinggi pada kondisi reaktor tertentu dengan spesifikasi ukuran 100 mL H2O2 10%, massa Pb 1 g, waktu dekolorisasi 4 jam (tanpa pengadukan). Proses telah menurunkan nilai COD secarea signifikan dari 4.027,7 mg/L menjadi 65,37 mg/L, atau sebasar 98,37%.
Korosi Besi dengan Elektrolit H2SO4 dan Karakterisasi Produk Richard Leonardo Sianturi; Linda Suyati; Yayuk Astuti
Greensphere: Journal of Environmental Chemistry Vol 1, No 2 (2021): Volume 1 Issue 2 tahun 2021
Publisher : Universitas Diponegoro

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (405.973 KB) | DOI: 10.14710/gjec.2021.12910

Abstract

Telah dilakukan penelitian tentang penentuan laju reaksi korosi pada besi dalam air dan elektrolit asam sulfat. Penelitian ini bertujuan untuk menentukan laju korosi dengan menggunakan metode pengurangan berat, menentukan karakterisitik produk dengan FTIR untuk mengidentifikasi gugus fungsi dari produk, menentukan karakteristik XRD untuk mengetahui struktur lingkup material dari produkdan menentukan kinetika reaksi produk terbaik. Metode yang dilakukan pada penelitian ini terdiri dari 3 tahap, yaitu preparasi larutan H2SO4  0.0675M, 0.125M, 0.25M, 0.5M dan 1M, karakterisasi produk dan uji kinetika reaksi dengan variasi  waktu 0, 15, 30, 45, 60 dan 75 menit. Hasil  penelitian diperoleh  endapan warna coklat dan karakterisasi FTIR Fe2O3 terlihat pada puncak 586 cm-1   Produk hasil reaksi antara besi dengan H2SO4 muncul puncak yang sedikit bergeser pada sudut 2θ 24,10o, 32,90odan 49,55o. Lalu pada hasil reaksi korosi besi dengan H2O muncul puncak sudut 2θ pada 24,36o, 33,24odan 49,43o. Peningkatan kecepatan korosi seiring dengan meningkatnya konsentrasi dari larutan asam sulfat. Konstanta laju order satu dan dua berturut-turut sebesar 1.28 x 10-3 menit-1 dan 2,9  x 10-4 M-1 menit-1.  
Pemisahan Logam Timbal Dalam Limbah Cair Simulasi Menggunakan Supported Liquid Membranes (SLM) Berpendukung Dengan Senyawa Pembawa Sinergi D2EHPA Muhammad Cholid Djunaidi; Danang Kuncoro Bhakti; Rum Hastuti; Nesti Dwi Maharani
Greensphere: Journal of Environmental Chemistry Vol 1, No 2 (2021): Volume 1 Issue 2 tahun 2021
Publisher : Universitas Diponegoro

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (493.938 KB) | DOI: 10.14710/gjec.2021.12924

Abstract

Abstrak. Timbal adalah logam yang digunakan secara luas dalam berbagai industri meliputi : batu bara, minyak, peleburan besi/baja, semen, baterai, tekstil, pestisida, gelas dan keramik. Kandungan limbah khususnya timbal sebesar 1,21 mg/L berada dalam berbagai bentuk senyawaan kimia yang berbeda-beda. Pengaruh logam-logam tersebut terhadap organisme akuatik dan manusia sangat berbahaya. Oleh karena itu perlu dilakukan pemisahan logam timbal dari limbah cair dengan metode Supported Liquid Membranes (SLM) berbentuk membrane PTFE dengan campuran pembawa D2EHPA yang memiliki efektivitas dan selektivitas yang tinggi terhadap ion logam Pb. Dalam proses pemisahan/pengadukan digunakan kerosen sebagai pelarut untuk D2EHPA dan asam sebagai larutan fasa penerima digunakan HNO3, HCl, dan H2SO4, terlihat bahwa persen transport timbal fasa umpan ke penerima dengan pengunaan HNO3 relatif lebih tinggi dibandingkan asam fasa penerima lainnya. Sedangkan proses pengadukan melibatkan n-heksan dan kloroform sebagai pelarut organik untuk D2EHPA dan melibatkan juga H2SO4 sebagai larutan fasa penerima. Persen transport fasa umpan ke fasa penerima yang lebih tinggi dicapai pada penggunaan kloroform sebagai pelarut organik.
PRESERVASI CABAI MERAH BESAR (Capsicum annuum L) DALAM SISTEM TERTUTUP BERSUHU 273,40 K BERDASARKAN PERUBAHAN MASSA DAN KADAR VITAMIN C Nurmanita Rusmaningsih; W.H Rahmanto; Linda Suyati; Rahmad Nuryanto
Greensphere: Journal of Environmental Chemistry Vol 1, No 2 (2021): Volume 1 Issue 2 tahun 2021
Publisher : Universitas Diponegoro

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (396.701 KB) | DOI: 10.14710/gjec.2021.12987

Abstract

Telah dilakukan penelitian preservasi cabai merah besar (Capsicum annuum L) dalam sistem tertutup bersuhu 273,40 K berdasarkan perubahan massa dan kadar vitamin C. Penelitian bertujuan membuktikan bahwa pada rentang waktu preservasi 4 minggu dalam sistem tertutup (????????????????????????????????????⁄)273,40 K=0 dan (????????????????????????????????????????????????⁄)273,40 K=0. Penelitian dilakukan melalui tiga tahap yaitu preparasi, preservasi cabai merah besar dalam sistem terbuka dan tertutup selama 0 – 4 minggu, dan penentuan massa maupun kadar vitamin C cabai tiap minggunya dengan metode spektrofotometri UV. Hasil menunjukkan bahwa massa cabai pada sistem tertutup konstan yaitu 100 gram, sedangkan pada sistem terbuka terjadi perubahan setiap minggunya yaitu 100 gram, 100 gram, 85 gram, 80 gram, dan 75 gram. Kadar vitamin C cabai merah besar dalam sistem tertutup, tiap minggunya adalah 201,58; 198,58; 193,72; 190,73; dan 190,73 mg L–1. Kadar vitamin C cabai merah besar dalam sistem terbuka tiap minggunya adalah 201,58; 161,91; 129,72; 124,85; dan 80,69 mg L–1. Pada sistem tertutup ????????????????????????=???????????????????? sehingga ????????????????????????????????????⁄=0 dan ????????????????????????????????????=???????????????????? sehingga ????????????????????????????????????????????????⁄=0. Pada sistem terbuka ????????????????????????≠???????????????????? sehingga ????????????????????????????????????⁄≠0 dan ????????????????????????????????????≠???????????????????? sehingga ????????????????????????????????????????????????⁄≠0Kata Kunci: copper (II) oxide, precipitation, photocatalytic activity, irreversible acceptor
Sintesis Elektroda Lapis Tipis Sn–Zno/FTO Secara Elektrodeposisi dan Aplikasi pada Degradasi Remazol Black B (RBB Dea Ayu Fardhani; Abdul Haris; Linda Suyati; Didik Setiyo Widodo
Greensphere: Journal of Environmental Chemistry Vol 2, No 1 (2022): Volume 2 issue 1 Tahun 2022
Publisher : Universitas Diponegoro

Show Abstract | Download Original | Original Source | Check in Google Scholar | Full PDF (448.82 KB) | DOI: 10.14710/gjec.2022.12877

Abstract

Elektroda Lapis Tipis yang telah berhasil disintesis pada penelitian ini melalui elektrodeposisi menghasilkan  ZnO terdoping Sn pada kaca FTO yang diharapkan dapat berfungsi sebagai fotokatalis. Prekursor yang digunakan merupakan larutan elektrolit yang dapat menghasilkan ZnO sebagai semikondutor dan Sn sebagai doping logam yang dapat menurunkan band gap ZnO. Elektroda hasil sintesis dikarakterisasi menggunakan Difraksi Sinar-X (XRD) untuk mengetahui struktur dan ukuran kristal serta keberadaan senyawa secara kualitatif yang dibandingkan dengan literatur. Pada Aplikasi, •OH yang dihasilkan pada permukaan elektroda setelah penyinaran foton dapat mendegradasi zat warna RBB yang terdapat pada limbah tekstil secara fotokatalisis maupun fotoelekroktalisis. Penurunan konsentrasi serta absorbansi RBB dianalisis menggunakan spektrofotometer UV-Vis.

Page 1 of 2 | Total Record : 15